Salin Artikel

Mengenal Flu, Gejala hingga Komplikasi yang Bisa Sebabkan Kematian

KOMPAS.com - Influenza atau sering juga disebut dengan flu adalah penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus influenza.

Banyak orang menyangka flu sama dengan penyakit batuk pilek biasa (common cold) karena gejalannya mirip.

Tapi nyatanya dua penyakit ini disebabkan oleh jenis virus yang berbeda.

Mudah menular

Flu tergolong penyakit yang sangat mudah menular.

Pasalnya, penyebaran virus influenza bisa terjadi hanya dengan cara orang yang terinfeksi batuk atau bersin.

Virus itu bisa masuk ke dalam tubuh melewati udara. Virus kemudian masuk melalui hidung atau mulut.

Penularan virus juga dapat melalui perantaran tangan yang menyentuh benda yang terkontaminasi.

Di mana, tangan tersebut bisa tanpa disadari menempel di hidung atau mulut sehingga akhirnya virus masuk juga ke dalam tubuh.

Saking mudahnya menular, American Lung Association, bahkan mengemukakan data bahwa 5 - 20 persen orang di Amerika Serikat setiap tahunnya terserang flu.

Gejala flu

Seseorang yang terjangkit virus influenza bisa mengalami gejala, antara lain:

  • Demam
  • Pilek
  • Hidung tersumbat
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot

Gejalanya memang hampir sama dengan batuk pilek biasa.

Namun, gejala flu biasanya terasa lebih parah dan kerap kali menyerang secara tiba-tiba.

Seseorang yang menderita gejala flu tak kunjung membaik setelah dua minggu, dianjurkan untuk segera mendatangi dokter.

Tindakan darurat juga diperlukan apabila gejala flu yang muncul disertai dengan sesak napas atau penurunan kesadaran.

Menurut American Lung Association, dalam beberapa kasus, flu bahkan dapat menyebabkan kematian.

Hal itu dikarenakan flu akhirnya memicu terjadinya penurunan kualitas hidup ini dan dapat memicu komplikasi penyakit.

Setiap tahun tercatat antara 3.000 dan 49.000 orang Amerika meninggal karena flu dan komplikasinya.

Walaupun kebanyakan orang kembali berdiri dalam waktu seminggu setelah terserang flu, orang-orang tertentu lebih rentan terhadap komplikasi.

Seseorang yang menderita asma, penyakit paru-paru, atau kondisi kronis lainnya diketahui berisiko lebih tinggi terkena komplikasi flu. 

Komplikasi flu ini dapat mencakup, antara lain pneumonia, infeksi telinga atau sinus, dehidrasi, hingga memburuknya kondisi medis kronis, seperti gagal jantung kongestif, asma atau diabetes.

Flu dikatakan bisa berakibat fatal pada orang lanjut usia, orang dengan penyakit kronis, dan siapa pun dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Jenis-jenis flu

Mengutip American Lung Association, virus influenza dapat dibagi menjadi tiga tipe, yakni tipe A, tipe B, dan tipe C.

Berikut penjelasannya:

  • Virus influenza tipe A dapat menginfeksi manusia, burung, babi, kuda, dan hewan lainnya. Ada berbagai jenis atau subtipe virus influenza tipe A, dua di antaranya beredar di antara manusia: H1N1 dan H3N2. Dua subtipe ini termasuk dalam vaksin flu musiman setiap tahun.
  • Virus influenza tipe B biasanya hanya ditemukan pada manusia. Virus influenza B dapat menyebabkan penyakit di antara manusia, tetapi secara umum, dikaitkan dengan infeksi yang kurang parah daripada virus influenza A.
  • Virus influenza tipe C menyebabkan penyakit ringan pada manusia. Kasus influenza C terjadi jauh lebih jarang daripada A dan B dan tidak termasuk dalam vaksin flu musiman.

Influenza tipe A dan B bisa dikatakan adalah yang paling parah dari virus flu. Virus berubah secara konstan dan berbagai strain beredar di seluruh dunia setiap tahun. Pertahanan alami tubuh bahkan tidak bisa mengikuti perubahan ini.

Sementara, virus tipe C menyebabkan penyakit yang sangat ringan atau tidak memiliki gejala sama sekali. Itu tidak menyebabkan epidemi dan tidak memiliki dampak kesehatan masyarakat yang parah seperti yang disebabkan oleh influenza tipe A dan B.

Pengobatan dan pencegahan flu

Flu ringan kebanyakan dapat diatasi hanya dengan banyak beristirahat dan minum banyak cairan.

Namun apabila gejalanya termasuk berat, seseorang disarankan untuk segera memeriksakan diri ke dokter untuk mempercepat kesembuhan dan mencegah komplikasi.

Sementara itu, cara mencegah flu yang paling efektif yakni dengan melakukan vaksinasi influenza. Setiap orang yang telah berusia 6 bulan ke atas dianjurkan mendapatkan vaksinasi ini.

Selain itu, setiap orang juga diajurkan untuk rajin cuci tangan serta menghindari berdekatan dengan penderita flu agar tidak terserang penyakit ini.

https://health.kompas.com/read/2020/01/22/113600468/mengenal-flu-gejala-hingga-komplikasi-yang-bisa-sebabkan-kematian

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Flu Tulang
Flu Tulang
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Mengurangi Risiko Kanker Ovarium

Cara Mengurangi Risiko Kanker Ovarium

Health
Jangan Sampai Kecolongan, Gejala Kanker Usus Bisa Dilihat dari Feses

Jangan Sampai Kecolongan, Gejala Kanker Usus Bisa Dilihat dari Feses

Health
Tips untuk Menjaga Kesehatan Usus

Tips untuk Menjaga Kesehatan Usus

Health
7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

Health
6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

Health
5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

Health
Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Health
6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

Health
8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

Health
Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Health
Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Health
9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

Health
10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

Health
Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Health
Perbedaan Kanker Ovarium dan Kanker Serviks

Perbedaan Kanker Ovarium dan Kanker Serviks

Health
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.