Salin Artikel

Batu Empedu: Gejala, Penyebab, Pengobatan, dan Pencegahan

Melansir Mayo Clinic, kantong empedu merupakan organ sebesar buah pir di sisi kanan perut. Tepatnya, di bawah organ hati.

Kantong ini membantu pencernaan dengan cara menyimpan dan melepaskan cairan empedu yang dihasilkan organ hati.

Empedu membawa limbah pencernaan seperti kolesterol dan bilirubin.

Kedua zat tersebut dapat membentuk batu empedu. Sehingga, terdapat dua jenis batu empedu yang paling umum:

  • Batu kolesterol: batu empedu yang paling umum ini terbentuk dari kolesterol. Warnanya kuning kehijauan
  • Batu pigmen: batu empedu yang terbentuk dari bilirubin ini umumnya berukuran kecil. Warnanya cokelat tua sampai hitam.

Batu empedu ukurannya bisa beragam, mulai dari sekecil pasir sampai sebesar bola golf. Selain itu, bisa tunggal dan jamak.

Anda kerap tidak merasa merasakannya sampai batu empedu menyumbat saluran empedu dan menimbulkan rasa sakit.

Gejala batu empedu

Penderita penyakit batu empedu umumnya merasakan nyeri dan rasa sakit khas. Antara lain:

  • Sakit perut sebelah kanan atas, tepatnya di bawah tulang rusuk
  • Rasa sakit di bahu atau punggung kanan
  • Perut terasa begah atau tidak enak
  • Mual dan muntah
  • Mulas
  • Gangguan pencernaan lainnya

Kapan perlu ke dokter?

Anda harus segera ke dokter saat merasakan gejala di atas sudah menunjukkan tanda-tanda infeksi dan peradangan seperti:

  • Nyeri di perut berlangsung selama berjam-jam
  • Demam dan menggigil
  • Kulit atau mata menguning
  • Urine atau air seni dan air besar berwarna gelap

Penyebab batu empedu

Penyebab batu empedu hingga kini belum diketahui secara pasti. Namun, dokter menyimpulkan batu empedu disebabkan atau terjadi saat:

1. Kolesterol dalam empedu terlalu banyak

Dalam kondisi normal, empedu memiliki bahan kimia untuk melarutkan kolesterol yang dikeluarkan organ hati.

Namun, saat hati terlalu banyak mengeluarkan kolesterol daripada kapasitas bahan kimia empedu, kelebihan kolesterol yang tidak larut dapat membentuk kristal dan akhirnya menjadi batu.

2. Bilirubin dalam empedu terlalu banyak

Bilirubin merupakan bahan kimia yang diproduksi tubuh untuk memecah sel darah merah.

Gangguan kesehatan seperti sirosis hati sampai infeksi saluran empedu dapat memicu hati memproduksi bilirubin terlalu banyak.

Kelebihan bilirubin tersebut berkontribusi pada pembentukan batu empedu.

3. Kantung empedu tidak sepenuhnya kosong

Seperti yang diulas di atas, kantong empedu dapat melepaskan cairan empedu yang dihasilkan organ hati.

Jika kantong empedu cukup sering tidak menguras keseluruhan isinya, empedu dapat mengental dan mengeras membentuk batu empedu.

Faktor risiko penyakit batu empedu

Melansir Healthline, penyakit batu empedu dapat terkait pola makan. Namun, beberapa faktor risiko lainnya tidak dapat dicegah. Antara lain:

  • Kelebihan berat badan atau obesitas
  • Suka makan makanan tinggi lemak dan rendah serat
  • Berat badan turun drastis
  • Penderita diabetes melitus
  • Perempuan
  • Punya riwayat keturunan penyakit batu empedu
  • Usia lebih dari 60 tahun
  • Punya sirosis hati
  • Hamil
  • Mengonsumsi obat penurun kolesterol
  • Mengonsumsi obat yang mengandung hormon estrogen

Kendati beberapa obat memiliki efek samping dapat menyebabkan batu empedu, jangan buru-buru menyetop penggunaannya. Kecuali atas arahan dokter.

Diagnosis batu empedu

Penyakit batu empedu dapat dideteksi dengan pemeriksaan fisik pasien oleh dokter. Ada juga serangkaian tes. Antara lain:

Pengobatan penyakit batu empedu

Beberapa kasus batu empedu tidak perlu tindakan medis, ketika penyakit ini tidak memicu rasa sakit.

Namun, penyakit batu empedu kronis yang diabaikan atau tidak ditangani dapat memicu komplikasi.

Antara lain radang kantong empedu, penyumbatan saluran empedu,
penyumbatan saluran pankreas, radang pankreas, sampai kanker kantong empedu.

Untuk menangani gangguan batu empedu, dokter biasanya merekomendasikan operasi pengangkatan batu empedu.

Selain itu, ada juga rekomendasi nonbedah dengan memberikan obat peluruh batu empedu.

Pengobatan umumnya bisa dilakukan untuk jenis batu empedu yang berasal dari kolesterol.

Waktu pemberian obat batu empedu umumnya bertahun-tahun dan ada risiko batu empedu dapat terbentuk kembali saat pengobatan tidak tuntas.

Ada juga pengobatan dengan menggunakan gelombang kejut lithotripsy. Metode nonbedah ini dapat memecah batu empedu menjadi potongan kecil.

Cara mencegah penyakit batu empedu

Penyakit batu empedu dapat dicegah dengan beberapa cara. Antara lain:

  • Buat jam makan teratur atau jangan sering melewatkan makan
  • Turunkan berat badan perlahan-lahan
  • Konsumsi makanan tinggi serat seperti sayur dan buah-buahan
  • Jaga berat badan tetap ideal
  • Lebih banyak bergerak
  • Olahraga dengan teratur

Bila Anda mengalami gejala batu empedu, sebaiknya segera konsultasikan dengan dokter.

https://health.kompas.com/read/2020/01/23/153200168/batu-empedu--gejala-penyebab-pengobatan-dan-pencegahan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.