Salin Artikel

Infeksi Saluran Kemih: Gejala hingga Alasan Wanita Lebih Rentan Alami

KOMPAS.com – Infeksi saluran kemih (ISK) bisa dialami oleh seseorang ketika bakteri menginfeksi saluran kemih melalui kulit sekitar anus (dubur) dan genitalia (kemaluan) atau aliran darah.

dr. Arifianto, Sp.A, dan dr. Nurul I. Hariadi, FAAP dalam buku karya mereka berjudul Berteman dengan Demam (2017), menerangkan saluran kemih terdiri dari dua bagian, yakni saluran kemih atas dan bawah.

Saluran kemih atas, terdiri dari:

  • Ginjal
  • Ureter

Sedangkan saluran kemih bawah, terdiri dari:

Wanita lebih sering alami ISK

dr. Arifianto dkk., menerangkan ISK diketahui selama ini lebih sering terjadi pada anak perempuan dibanding laki-laki.

Hal itu dikarenakan jarak uretra perempuan jauh lebih pendek daripada laki-laki sehingga kuman dari kulit sekitar anus dan genitalia lebih mudah mencapai kandung kemih.

Penyebab ISK paling sering adalah bakteri yang normalnya hidup di usus manusia, yaitu Escherichia coli.

Sementara ISK karena jamur atau virus hanya dialami orang dengan sistem kekebalan tubuh yang sangat rendah seperti pasien dengan kanker atau AIDS.

Gejala ISK

dr. Arifianto dkk., menjelaskan ISK dapat terjadi tanpa adanya gejala demam atau dengan demam.

ISK tanpa demam biasanya hanya melibatkan kandung kemih, sedangkan ISK dengan demam biasanya melibatkan ureter dan ginjal.

Dalam kasus ISK pada anak-anak, dr. Arifianto dkk. mengutarakan, ada perbedaan gejala yang mungkin antara anak usia 2 – 24 bulan dengan 2 tahun ke atas.
Berikut perbedaannya:

1. Gejala ISK pada bayi atau anak usia 2- 24 bulan

  • Gejala tidak spesifik
  • Demam tanpa sumber yang jelas yang bisa disebut Fever Without Source (FWS) dan atau Fever of Unknown Origin (FUO)
  • Rewel
  • Muntah
  • Tidak mau makan

2. Gejala ISK pada anak besar

  • Nyeri saat berkemih
  • Frekuensi berkemih yang meningkat
  • Urine berwarna merah karena mengandung darah
  • Nyeri perut
  • Nyeri punggung
  • Kembali mengompol pada siang hari setelah sebelumnya berhenti mengompol

Sulit didiagnosis

Karena sulitnya ISK didiagnosis hanya berdasarkan gejala, pemeriksaan urine (urinalisis) dan penumbuhan bakteri di laboratorium (kultur urine) sangat dibutuhkan untuk diagnosis.

Kultur juga penting untuk menyesuaikan antibiotik yang digunakan dengan jenis kuman penyebab ISK.

Untuk menegakkan diagnosis ISK, dua hal ini harus terpenuhi, yakni:

  1. Sel darah putih dan atau bakteri pada pemeriksaan urine
  2. Satu spesialis bakteri yang tumbuh pada kultur urine dengan batas jumlah koloni tergantung cara pengambilan urine

Jika ternyata ditemukan bakteri di urine dalam jumlah yang signifikan tanpa adanya gejala dan tanda peradann atau infeksi, disebut asymptomatic bacteriuria. 

Kondisi ini tidak lagi termasuk ISK, maka penggunaan antibiotik lebih besar bahayanya dibanding manfaatnya. 

Pada kasus asymptomatic bacteriuria, tidak ditemukan sel daah putih pada pemeriksaan urine mikroskopis karena tidak tidak ada inflamasi atau infeksi.

https://health.kompas.com/read/2020/01/26/090200868/infeksi-saluran-kemih--gejala-hingga-alasan-wanita-lebih-rentan-alami

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.