Salin Artikel

Waspada, Perut Terasa Cepat Penuh Setelah Makan Bisa Jadi Gejala Kanker Lambung

KOMPAS.com – Kondisi perut terasa cepat penuh setelah makan ternyata tak boleh disepelakan.

Hal itu ternyata bisa menjadi salah satu gejala dari penyakit kanker lambung.

Kanker lambung adalah tumor di lambung yang bersifat ganas.

Berdasarkan data, penyakit tersebut telah menjadi penyebab ketiga kematian karena kanker di dunia.

Sementara, laki-laki lebih sering mengalami kanker lambung daripada wanita.

Biasanya, kanker lambung terjadi pada usia antara 60-80 tahun.

Kanker lambung ini bisa menyerang bagian proxima (cardia, fundus, corpus/body) atau lambung distal (antrum dan pylorus).

Tumor yang tumbuh pada bagian yang berbeda dari lambung ini akan memberian gejala yang bervariasi.

Faktor risiko kanker lambung

Melansir Buku Deteksi Dini & Atasi 31 Penyakit Bedah Saluran Cerna (Disgestif) (2017) oleh Dr. dr. Adeodatus Yuda Handaya, SpB-KBD, ada banyak faktor risiko yang dapat meningkatkan peluang seseorang mengalami penyakit kanker lambung.

Berikut yang perlu diantisipasi:

Tak hanya perut cepat terasa penuh setelah makan, Dosen Ilmu Bedah Fakultas Kedokteran UGM-RSUP Dr. Sarjito itu menuliskan, ada cukup banyak gejala dan tanda lain dari penyaki kanker lambung yang bisa dikenali.

Berikut beberapa di antaranya:

  • Mual dan muntah
  • Penurunan berat badan
  • Buang air besar (BAB) darah kehitaman (melena)
  • Pucat karena kekurangan darah merah (anemia)
  • Muntah darah
  • Nafsu makan menurun
  • Disfagia
  • Gangguan pencernaan
  • Teraba pembesaran lambung
  • Pembesaran kelenjar Virchow nodes (supraclavicular kiri) dan irish node (axillary anterior)

Sementara itu, gambaran klinis kasus kanker lambung yang sudah lanjur, yakni sebagai berikut:

Cara mengatasi kanker lambung

Penegakan diagnosis dan pemeriksaan penunjang dapat sangat membantu untuk mengetahui keberadaan kanker lambung tersebut.

Berikut penegasakan diagnosis dan pemeriksaan penunjang yang bisa sangat membantu:

  1. Anamnesis, yakni dokter akan bertanya tentang gejala dan riwayat medis seseorang
  2. Pemeriksaan fisik secara menyeluruh, termasuk penilaian dari keterangan dan nyeri di perut
  3. Tes darah, meliputi darah lengkap, fungsi hati, tumor marker, tumor CEA (meningkat pada 45-50 persen kasus kanker gaster), CA 19-9 (meningkat 20 persen kasus kanker lambung)
  4. Pemeriksaan penunjang lain, seperti Esophagogastroduodenoscopy (EGD) untuk evaluasi tumor pada permukaan dinding lambung dan pemeriksaan double-contrast untuk memeriksa saluran cerna atas dan pemeriksaan dengan minum kontras barium (akan diperlukan apabila tumor besar tidak bisa dilewati scope endoskopi).
  5. Foto rontgen dada untuk mengetahui metastase (penyebaran) pada paru-paru
  6. CT Scan atau MRI toraks (dada) untuk mengetahui penyebaran
  7. Endoskopic ultrasonography (EUS) untuk menentukan stadium tumor, penertrasi tumor pada dinding dan terhadap organ sekitar

Pengobatan kanker lambung

Menurut Dr. dr. Adeodatus Yuda Handaya, SpB-KBD, Penatalaksanaan terbaik yang dapat dilakukan untuk kanker lambung yakni operasi curative dan non-curative.

Operasi curative dilaksanakan dengan pengangkatan lambung, tumor, dan kelenjar yang terlibat secara total untuk menghindari kekambuhan.

Sedangkan, operasi non-curative dengan tujuan untuk meningkatkan kualitas hidup (bisa makan, tidak nyeri, dan sebagainya).

https://health.kompas.com/read/2020/05/06/181100868/waspada-perut-terasa-cepat-penuh-setelah-makan-bisa-jadi-gejala-kanker

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.