Salin Artikel

Kanker Paru-Paru Mengintai Siapa Saja, Begini Cara Mencegahnya

KOMPAS.com - Merokok telah menjadi penyebab utama kanker paru-paru di dunia ini.

Namun, mereka yang tidak merokok pun berpeluang besar mengalami hal yang sama.

Menurut data Cleveland, orang yang menjadi perokok pasif, terpapar asber atau radon, atau memiliki riwayat keluarga dengan kanker paru-paru pun juga berisiko mengalaminya.

Selama ini, banyak dari kita berpikir hanya perokok aktif yang akan mengalami kanker paru-paru.

Menurut ahli kanker Nathan Pennell, sebagian besar mereka yang meninggal karena kanker paru-paru telah berhenti merokok jauh sebelum mereka didiagnosis kanker paru-paru.

"Ada stigma besar yang terkait dengan kanker paru-paru karena mayoritas orang yang meninggal akibatnya adalah perokok atau mantan perokok," tambahnya.

Padahal, siapa pun yang terpapar karsinogen berisiko besar mengalami kanker paru-paru.

Jadi, kanker paru-paru adalah penyakit yang harus menjadi perhatian semua orang.

Asap tembakau adalah salah satu zat paling adiktif yang dikenal manusia. Kecanduan adalah penyakit.

"Entah perokok atau tidak, semua orang harus berusaha maksimal agar terhindar dari penyakit ini," ucapnya.

Gejala kanker paru-paru

Deteksi awal adalah kunci untuk kesembuah pennyakit ini. Itu sebabnya, kita perlu lebih peka terhadap gejala awal kanker paru-paru.

Menurut laman Cancer Center, gejala awal kanker paru-paru bisa batuk ringan atau sesak napas, tergantung pada bagian mana dari paru-paru yang terpengaruh.

Ketika kanker berkembang, gejala-gejala ini dapat menjadi lebih parah atau intens.

Seperti banyak jenis kanker lainnya, kanker paru-paru juga dapat menyebabkan gejala sistemik, seperti kehilangan nafsu makan atau kelelahan.

Biasanya, kanker paru-paru tidak menimbulkan gejala sampai penyakitnya sudah lanjut. Hal ini terjadi karena paru-paru hanyamemiliki sedikit ujung saraf.

Namun, gejala umum yang kerap dialami penderita kanker paru-paru sebagai berikut:

Beberapa pasien kanker paru-paru juga bisa mengalami gejala khusus seperti pembengkakan di wajah atau leher kesulitan menelan atau sakit saat menelan

Terobosan pengobatan kanker

Menurut Pennell, ada banyak jenis kanker paru-paru dan uji genetik telah membantu para peneliti untuk mengembangkan terapi yang menargetkan jenis sel kanker tertentu, salah satunya terapi berbasis kekebalan.

Terapi berbasis kekebalan, di mana sistem kekebalan tubuh dipersiapkan untuk menyerang tumor, juga membantu pasien kanker paru-paru hidup lebih lama.

Terapi ini juga telah disetujui untuk mengobati banyak jenis kanker lainnya.

Pengembangan alat skrining seperti CT scan juga membantu dengan identifikasi dini kanker paru-paru, yang bisa menyelamatkan puluhan ribu jiwa.
Pemeriksaan kanker paru-paru adalah cara populer lain untuk mengidentifikasi adanya kanker.

Mencegah kanker paru-paru

Meskipun tidak semua kanker paru-paru dapat dicegah, kita bisa melakukan beberapa langkah yang dapat menurunkan risiko mengalami penyakit ini.

Hal pertama yang bisa kita lakukan agar terhindar dari kanker paru-paru adalah menjauhi gaya hidup merokok.

Pola makan yang sehat juga penting untuk mengurangi risiko kanker paru-paru. Selain itu, kurangi paparan bahan kimia seperti asbes dan radon.

https://health.kompas.com/read/2020/07/12/120300868/kanker-paru-paru-mengintai-siapa-saja-begini-cara-mencegahnya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bayi Berat Lahir Rendah

Bayi Berat Lahir Rendah

Penyakit
Bagaimana Penyakit Liver Bisa Menyebabkan Muntah Darah?

Bagaimana Penyakit Liver Bisa Menyebabkan Muntah Darah?

Health
Insufisiensi Aorta

Insufisiensi Aorta

Penyakit
10 Penyebab Darah Haid Sedikit, Bisa Faktor Usia sampai Penyakit

10 Penyebab Darah Haid Sedikit, Bisa Faktor Usia sampai Penyakit

Health
Limfoma Non-Hodgkin

Limfoma Non-Hodgkin

Penyakit
Awas, Sering Tahan Kecing Bisa Bikin Infeksi Saluran Kemih

Awas, Sering Tahan Kecing Bisa Bikin Infeksi Saluran Kemih

Health
Ekolalia

Ekolalia

Penyakit
3 Dampak Stres Saat Hamil dan Cara Mengatasinya

3 Dampak Stres Saat Hamil dan Cara Mengatasinya

Health
Punya Fantasi Seks Tak Realistis? Bisa Jadi Gejala Narsisme Seksual

Punya Fantasi Seks Tak Realistis? Bisa Jadi Gejala Narsisme Seksual

Health
Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)

Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)

Penyakit
Bagaimana Posisi Tidur Agar Bayi Tidak Sungsang?

Bagaimana Posisi Tidur Agar Bayi Tidak Sungsang?

Health
Sindrom Nefrotik

Sindrom Nefrotik

Penyakit
Selain Kecanduan, Pengguna Ganja Lebih Berisiko Alami Stroke

Selain Kecanduan, Pengguna Ganja Lebih Berisiko Alami Stroke

Health
Coxsackie

Coxsackie

Penyakit
Demam saat Haid, Apakah Normal?

Demam saat Haid, Apakah Normal?

Health
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.