Salin Artikel

Bolehkah Pakai Hand Sanitizer untuk Bersihkan Tangan Anak?

KOMPAS.com - Pandemi yang disebabkan oleh virus Corona hingga saat ini belum berakhir. Hal ini membuat kita harus tetap menjalankan protokol kesehatan.

Salah satu yang perlu dilakukan untuk menjalankan protokol kesehatan adalah penggunaan hand sanitizer.

Hand sanitizer sendiri merupakan pengganti cuci tangan dalam keadaan darurat.

Apalagi jika kita sedang berpergian dan sulit mendapatkan akses untuk mencuci tangan, hand sanitizer membantu kita tetap menjaga kebersihan.

Meski cukup efektif, hand sanitizer terbaik untuk mencegah tertularnya virus adalah yang mengandung 60 hingga 70 persen alkohol.

Kandungan alkohol tersebut membuat banyak orang bertanya, amankah penggunaan hand sanitizer pada anak dan bayi?

Kekhawatiran mengenai penggunaan hand sanitizer berbasis alkohol bukan tanpa alasan.

Melansir dari Times of India, dalam beberapa tahun terakhir di seluruh dunia, anak-anak dilaporkan mengalami iritasi mata, muntah, sakit perut, dan batuk setelah menggunakan hand sanitizer berbasis alkohol.

Semua kasus tersebut terjadi pada anak-anak berusia di bawah lima tahun (balita).

Meski begitu, para ahli tidak menyarankan agar Anda tidak memberikan hand sanitizer pada anak ketika sulit mengakses pencuci tangan.

Dengan kata lain, sebisa mungkin mencuci tangan yang menjadi pilihan pertama. Jika tidak tersedia, baru penggunaan hand sanitizer dapat dilakukan.

Walaupun penggunaannya tidak dilarang, tapi orang tua perlu memperhatikan bagaimana penggunaan hand sanitizer untuk anak-anak demi menghindari risiko keracunan.

American Academy of Pediatrics mendorong orang tua untuk menjauhkan hand sanitizer dari jangkauan anak-anak. Penggunaannya pada anak balita juga perlu ekstra hati-hati.

Kandungan yang berbahaya dalam hand sanitizer adalah metanol.

Dikutip dari Healthy Children, metanol beracun jika tertelan atau setelah digunakan berulang kali pada kulit.

Ini dapat menyebabkan rasa mual, muntah, sakit kepala, penglihatan kabur, kebutaan, kejang, koma, kerusakan permanen pada sistem saraf, hingga kematian.

Untuk itu, kita tidak boleh meremehkan kondisi ini. Beberapa langkah pencegahan agar anak-anak terhindar dari risiko keracunan:

https://health.kompas.com/read/2020/09/15/090000668/bolehkah-pakai-hand-sanitizer-untuk-bersihkan-tangan-anak-

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Iskemia
Iskemia
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Abses Perianal

Abses Perianal

Penyakit
6 Efek Hipertensi pada Tubuh yang Penting Diperhatikan

6 Efek Hipertensi pada Tubuh yang Penting Diperhatikan

Health
Hipertiroidisme

Hipertiroidisme

Penyakit
14 Makanan untuk Bantu Mengatasi Sembelit

14 Makanan untuk Bantu Mengatasi Sembelit

Health
8 Penyebab Blefaritis (Radang Kelopak Mata) yang Perlu Diwaspadai

8 Penyebab Blefaritis (Radang Kelopak Mata) yang Perlu Diwaspadai

Health
4 Cara Mengobati Penyakit Prostat, Tak Selalu Perlu Operasi

4 Cara Mengobati Penyakit Prostat, Tak Selalu Perlu Operasi

Health
Ejakulasi Tertunda

Ejakulasi Tertunda

Penyakit
4 Faktor yang Memengaruhi Tumbuh Kembang Anak

4 Faktor yang Memengaruhi Tumbuh Kembang Anak

Health
Liposarkoma

Liposarkoma

Penyakit
7 Hal yang Membut Anda Mudah Merasa Lelah

7 Hal yang Membut Anda Mudah Merasa Lelah

Health
Batu Empedu

Batu Empedu

Penyakit
12 Makanan yang Mengandung Seng Tinggi

12 Makanan yang Mengandung Seng Tinggi

Health
Kelumpuhan Tidur (Sleep Paralysis)

Kelumpuhan Tidur (Sleep Paralysis)

Penyakit
4 Jenis Orang yang Rentan Mengalami Kekurangan Zat Besi

4 Jenis Orang yang Rentan Mengalami Kekurangan Zat Besi

Health
Gastroparesis

Gastroparesis

Penyakit
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.