Salin Artikel

Rabies: Penyebab, Gejala, Cara Mencegah dan Mengatasinya

KOMPAS.com - Menurut data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sekitar 59.000 orang di meninggal dunia karena rabies setiap tahunnya.

Hampir 99 persen kasus rebies terjadi karena gigitan anjing. Penyakit ini disebabkan oleh virus yang menginfeksi mamalia dan ditularkan ke manusia lewat gigitan.

Meski sebagian besar kasus rabies terjadi karena gigitan anjing, rabies juga bisa ditularkan oleh kucing, kelinci, rakun, atau kelelawar lewat gigitan dan cakaran.

Gejala

Masa inkubasi virus rabies berkisar antara empat hingga 12 minggu. Setelah masa ingkubasi, orang yang tertular virus rabies akan mengalami gejala mirip flu, misalnya:

  • demam
  • otot melemah
  • kesemutan
  • atau merasa terbakar di area gigitan.

Saat virus sudah mencapat sistem saraf pusat, kondisi ini bisa menyebabkan penyakit berikut:

- Rabies ganas (furious rabies)

Orang yang mengalami penyakit ini bisa menjadi hiperaktifdan terlalu bersemangat. Gejala rabies ganas juga bisa berupa:

  • insomnia
  • kegelisahan
  • kebingungan
  • halusinasi
  • air liur berlebih
  • takut air.

- Rabies paralitik

Bentuk rabies ini membutuhkan waktu lebih lama untuk muncul, tetapi efeknya juga parah.

Orang yang terinfeksi bisa menjadi lumpuh perlahan, lalu mengalami koma hingga kematian.

Cara mengatasi

Setelah terpapar virus rabies, kita dapat menjalani serangkaian suntikan untuk mencegah masuknya infeksi.

Suntikan yang diberikan berisi rabies immunoglobulin agar tubuh membentuk langsung antibodi rabies untuk melawan infeksi, membantu mencegah virus untuk masuk ke tubuh lebih lanjut.

Agar terhindar dari rabies, kitajuga memerlukan vaksin. Vaksin rabies diberikan dalam rangkaian lima kali suntikan selama 14 hari.

Mendapatkan vaksinasi rabies sesegera mungkin setelah gigitan hewan adalah cara terbaik untuk mencegah infeksi.

Sebelum melakukan vaksin, dokter akan merawat dan membersihkan luka. Kemudian, dokter akan memberi imunoglobin rabies dan memberi suntikan untuk vaksin rabies.

Akan tetapi, pengobatan ini juga bisa menimbulkan efek samping seperti berikut:

Pencegahan

Kabar baiknya, rabies adalah penyakit yang bisa dicegah. Ada beberapa langkah sederhana yang dapat kita lakukan untuk mencegah rabies. Berikut cara tersebut:

  • melakukanvaksinasi rabies sebelum bepergian ke negara berkembang, melakukan kontak dengan hewan, atau bekerja di laboratorium yang menangani virus rabies.
  • memberi vaksinasi pada hewan peliharaan
  • cegah hewan peliharaan berkeliaran di luar
  • hindari kontak dengan hewan liar.
  • cegah kelelawar memasuki ruang atau bangunan lain di dekat rumah.

https://health.kompas.com/read/2020/11/04/181500168/rabies--penyebab-gejala-cara-mencegah-dan-mengatasinya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.