Salin Artikel

9 Penyebab Diabetes Gestasional pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

KOMPAS.com – Diabetes gestasional adalah gula darah tinggi yang didapat hanya saat hamil.

Kata "gestasional" berarti saat bayi tumbuh di dalam kandungan.

Sekitar 3 hingga 5 dari setiap 100 wanita hamil dilaporkan menderita diabetes gestasional.

Melansir Health Line, seorang wanita bisa saja mendapatkan diabetes gestasional bahkan jika mereka tidak menderita diabetes sebelum hamil.

Jadi, kontrol gula darah yang baik penting untuk mendukung kesehatan ibu hamil maupun janin.

Langkah pertama yang bisa dilakukan dalam mengelola diabetes gestasional adalah memahami apa yang menyebabkan penyakit ini.

Penyebab diabetes gestasional

Saat makan, tubuh normalnya akan memecah karbohidrat dari makanan menjadi gula yang disebut glukosa.

Gula kemudian masuk ke aliran darah. Dari sana, gula ini bergerak ke sel untuk memberi energi pada tubuh.

Organ yang disebut pankreas membuat hormon yang disebut insulin, yang membantu memindahkan gula ke dalam sel dan menurunkan jumlahnya dalam darah.

Sementara, selama kehamilan, plasenta, organ yang memberi makan dan mengirimkan oksigen ke bayi melepaskan hormon yang membantu bayi tumbuh.

Beberapa di antaranya diketahui dapat mempersulit tubuh wanita untuk membuat atau menggunakan insulin. Kondisi ini disebut resistensi insulin.

Untuk menjaga kadar gula darah tetap stabil, pankreas harus membuat lebih banyak insulin, yakni sebanyak tiga kali lebih banyak dari biasanya.

Jika tidak dapat membuat cukup insulin ekstra, gula darah bakal naik dan ibu hamil akan terkena diabetes gestasional.

Merangkum WebMD, seorang wanita lebih mungkin terkena penyakit diabetes gestasional, jika:

Diabetes gestasional biasanya dimulai pada awal trimester ketiga.

Namun, jika Anda termasuk ibu hamil yang memiliki beberapa faktor risiko penyakit tersebut, dokter mungkin akan merekomendasikan untuk dilakukan tes gula darah awal sekitar akhir trimester pertama.

Tes ini biasanya akan diulangi lagi pada usia kehamilan antara 24-28 minggu.

Jika tes Anda negatif, Anda tidak akan dites lagi.

Untuk tesnya, ahli laboratorium akan memeriksa gula darah Anda setelah Anda meminum minuman manis.

Bekerja samalah dengan dokter untuk menurunkan gula darah selama kehamilan.

Bergantung pada hasil tes Anda, ini mungkin berarti Anda perlu melakukan perubahan pola makan atau pengobatan jika kedapatan memiliki kadar gula darah tinggi.

Tak hanya menguntungkan diri sendiri, jika gula darah Anda terkontrol, bayi Anda pun menjadi kecil kemungkinan mengidap diabetes, lahir dengan berat badan berlebih, atau memiliki masalah kesehatan lainnya.

https://health.kompas.com/read/2020/11/11/080400468/9-penyebab-diabetes-gestasional-pada-ibu-hamil-yang-perlu-diwaspadai

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.