Salin Artikel

Tips Memilih Kondom yang Pas untuk Cegah Penyakit Menular Seksual

KOMPAS.com - Kondom menjadi salah satu alat yang banyak digunakan pasangan untuk mengotrol kehamilan. Tak hanya kehamilan, penggunaan kondom ketika berhubungan seksual juga dapat menjadi cara untuk terhindar dari penyakit menular seksual.

Menggunakan kondom yang sesuai dan tepat adalah cara efektif meningkatkan kenyamanan saat berhubungan seksual.

Sayangnya, sering kali memilih kondom menjadi hal yang membingungkan. Pasalnya, ada begitu banyak varian yang tersedia di pasaran.

Karena itu, untuk mendapatkan kondom yang pas bagi penis membutuhkan beberapa pertimbangan.

Pemakaian kondom yang tidak pas bisa menyebabkan beberapa risiko seperti ketidaknyamanan saat berhubungan seksual, kerusakan kondom, kondom tertinggal di bagian dalam vagina, dan masih banyak lagi.

Dengan berbagai risiko tersebut, efek lanjutan penggunaan kondom yang tidak pas akan membuat pria berusaha melepas kondom dan memilih berhubungan seks tanpa kondom. Hal ini justru akan meningkatkan berbagai risiko kehamilan dan penyakit menular seksual.

Lalu, bagaimana cara tepat untuk memilih kondom yang pas?

Untuk memilih kondom yang pas, kita perlu mempertimbangkan beberapa indikator. Berikut beberapa indikator kondom yang dipakai tidak pas dengan penis.

  • Bergoyang-goyang
  • Dapat digerakkan dengan mudah
  • Pinggiran kondom menekan penis
  • Ukuran rongga kondom untuk mengumpulkan air mani tidak sampai setengah inci

Faktor pertimbangan memilih kondom

Ada beberapa hal yang dapat menjadi faktor pertimbangan dalam memilih kondom. Mulai dari ukuran, material, dan pelumas.

1. Ukuran kondom

Ukuran kondom yang pas harus sesuai dengan panjang dan lebar penis saat ereksi. Untuk mengetahuinya maka penis perlu diukur panjang dan lebarnya.

Mengukur panjang penis saat ereksi bisa dilakukan dengan mengukur dari tulang kemaluan hingga ujung penis.

Sedangkan untuk mengukur lebar penis bisa dilakukan dengan memilih bagian paling tebal dari penis. Kemudian bagian tersebut dilingkari dengan tali. Panjang tali yang melingkari penis itu adalah lebar penis.

Setelah mengetahui panjang dan lebar penis makan gambaran umum penis lebih mudah diketahui. Gambaran umum penis tersebut dijadikan indikator saat memilih kondom.

Berikut ini adalah ukuran kondom yang umumnya tersedia di pasaran:

  • Kondom regular: panjang 19,5 cm dan lebar 5,2 cm
  • Kondom kecil (small): panjang 16 cm dan lebar 5,2 cm
  • Kondom besar (large): panjang 20 cm dan lebar 5,4 cm

2. Bahan kondom

Pertimbangan berikutnya saat memilih kondom adalah bahan. Ada empat material berbeda sebagai bahan pembuatan kondom.

Material pertama adalah lateks. Material ini digunakan sebagai bahan baku pembuatan kondom sejak 1930-an. Material kedua adalah polyurethane.

Material kedua ini mampu menghasilkan kondom yang lebih tipis dari kondom lateks tapi kurang fleksibel.

Material ketiga adalah polyisoprene. Material ini menghasilkan kondom yang jauh lebih tipis dan elastis dari kondom lateks.

Ketiga material tersebut adalah material sejenis karet.

Material keempat adalah selaput usus domba. Populer dikenal sebagai kondom kulit domba. Kondom ini umum digunakan bagi mereka yang alergi lateks atau bahan karet.

Kekurangan utama kondom kulit domba adalah tidak bisa mencegah penyakit menular seksual dan risiko kehamilan.

3. Pelumas kondom

Pertimbangan berikutnya adalah faktor pelumasan/pelicin. Banyak merek kondom menyediakan fitur pelumasan internal di tiap kondom yang dipasarkan.

Beberapa pendapat menyatakan menambahkan pelumas tambahan dapat meningkatkan kemampuan, sensasi, dan kenyamanan saat berhubungan badan.

Memilih pelumas tambahan juga perlu memperhatikan bahan dasar pelumas tersebut. Bila Anda menggunakan kondom berbahan dasar lateks, hindari pelumas berbahan dasar minyak.

Selalu gunakan pelumas berbahan dasar air atau silikon untuk kondom berbahan dasar lateks.

https://health.kompas.com/read/2020/12/25/200000268/tips-memilih-kondom-yang-pas-untuk-cegah-penyakit-menular-seksual

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sindrom Albright

Sindrom Albright

Health
4 Hal yang Harus Dilakukan saat Orang Terdekat Mengalami Depresi

4 Hal yang Harus Dilakukan saat Orang Terdekat Mengalami Depresi

Health
13 Penyebab Menstruasi Tidak Teratur, Tidak Bisa Disepelekan

13 Penyebab Menstruasi Tidak Teratur, Tidak Bisa Disepelekan

Health
Fibroid Rahim

Fibroid Rahim

Penyakit
4 Cara Meningkatkan Hemoglobin dalam Darah

4 Cara Meningkatkan Hemoglobin dalam Darah

Health
Nyeri Panggul

Nyeri Panggul

Penyakit
7 Cara Mengobati Prostatitis dengan Obat, Perawatan Medis, dan Alami

7 Cara Mengobati Prostatitis dengan Obat, Perawatan Medis, dan Alami

Health
Nyeri Dada

Nyeri Dada

Penyakit
17 Penyebab Sel Darah Putih Tinggi, Bisa Tanda Infeksi sampai Kanker

17 Penyebab Sel Darah Putih Tinggi, Bisa Tanda Infeksi sampai Kanker

Health
Hernia Hiatus

Hernia Hiatus

Penyakit
Mual Muntah Tanda Kehamilan, Apakah Bisa Jadi Berbahaya?

Mual Muntah Tanda Kehamilan, Apakah Bisa Jadi Berbahaya?

Health
Batuk Kering

Batuk Kering

Penyakit
Minum Air Dingin Setiap Hari, Apakah Buruk bagi Kesehatan?

Minum Air Dingin Setiap Hari, Apakah Buruk bagi Kesehatan?

Health
Katatonia

Katatonia

Penyakit
Tak Hanya Kanker, Ini 3 Penyebab Munculnya Benjolan di Tubuh

Tak Hanya Kanker, Ini 3 Penyebab Munculnya Benjolan di Tubuh

Health
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.