Salin Artikel

4 Penyebab Pingsan yang Perlu Diwaspadai

KOMPAS.com - Pingsan atau sinkop adalah hilangnya kesadaran secara tiba-tiba dan sementara.

Kondisi ini biasanya terjadi karena kekurangan oksigen yang mencapai otak.

Banyak hal yang dapat menyebabkan otak kekurangan oksigen, termasuk tekanan darah rendah.

Pingsan biasanya tidak serius. Namun, terkadang hal itu dapat mengindikasikan masalah medis yang serius.

Orang harus memperlakukan setiap kasus pingsan sebagai keadaan darurat medis sampai mereka menemukan penyebabnya dan mengobati gejalanya.

Penyebab pingsan

Merangkum Medical News Today, pingsan biasanya diakibatkan oleh kekurangan oksigen ke otak, seperti adanya masalah dengan paru-paru, peredaran darah, atau keracunan karbon monoksida.

Pingsan menjadi mekanisme bertahan hidup.

Jika kadar darah dan oksigen di otak turun terlalu rendah, tubuh segera mulai mematikan bagian non-vital untuk mengarahkan sumber daya ke organ vital.

Saat otak mendeteksi kadar oksigen yang lebih rendah, pernapasan akan dipercepat untuk meningkatkan kadar tersebut.

Denyut jantung juga akan meningkat, sehingga lebih banyak oksigen yang masuk ke otak.

Kondisi ini dapat mengurangi tekanan darah di bagian lain tubuh.

Otak kemudian menerima darah ekstra dengan mengorbankan area tubuh lainnya.

Kondisi hiperventilasi (napas cepat abnormal) ditambah hipotensi (darah rendah) dapat menyebabkan hilangnya kesadaran jangka pendek, melemahnya otot, dan pingsan.

Berikut ini adalah beberapa penyebab mendasar yang dapat membuat seseorang pingsan:

1. Sinkop neurokardiogenik

Sinkop neurokardiogenik berkembang karena kerusakan jangka pendek dari sistem saraf otonom atau autonomous nervous system (ANS). Beberapa orang menyebutnya neurally mediated syncope (NMS).

ANS mengontrol fungsi tubuh otomatis, termasuk detak jantung, pencernaan, dan laju pernapasan.

Pada NMS, penurunan tekanan darah memperlambat detak jantung dan denyut nadi. Kondisi ini untuk sementara dapat mengganggu suplai darah dan oksigen ke otak.

Pemicu yang mungkin terjadi dari sinkop neurokardiogenik di antaranya, meliputi:

  • Gambar yang tidak menyenangkan atau mengejutkan, seperti melihat darah
  • Paparan mendadak ke pemandangan atau pengalaman yang tidak menyenangkan
  • Gangguan emosi yang tiba-tiba, seperti setelah menerima berita tragis
  • Rasa malu yang luar biasa
  • Berdiri diam untuk waktu yang lama
  • Berada di lingkungan yang panas dan pengap untuk waktu yang lama

2. Sinkop okupasional

Sinkop okupasional atau situasional adalah jenis sinkop neurokardiogenik dengan pemicu fisik daripada emosional, mental, atau abstrak.

Pemicu sinkop okupasional di antaranya, meliputi:

3. Hipotensi ortostatik

Hipotensi ortostatik mengacu pada pingsan setelah berdiri terlalu cepat dari posisi duduk atau terbaring.

Gravitasi menarik darah ke kaki, menurunkan tekanan darah di tempat lain di tubuh.

Sistem saraf biasanya bereaksi terhadap hal ini dengan meningkatkan detak jantung dan mempersempit pembuluh darah. Ini menstabilkan tekanan darah.

Namun, jika ada sesuatu yang merusak proses stabilisasi ini, mungkin ada suplai darah dan oksigen yang buruk ke otak yang menyebabkan pingsan.

Beberapa pemicunya, meliputi:

  • Dehidrasi

Jika kadar cairan tubuh turun, tekanan darah juga akan menurun. Ini dapat mempersulit tekanan darah untuk stabil.

Oleh karena itu, lebih sedikit darah dan oksigen yang mencapai otak.

  • Diabetes yang tidak terkontrol

Seseorang dengan diabetes mungkin perlu sering buang air kecil, yang menyebabkan dehidrasi.

Kadar gula darah yang tinggi dapat merusak saraf tertentu, terutama yang mengatur tekanan darah.

  • Beberapa obat

Mengonsumsi diuretik, beta-blocker, dan obat antihipertensi dapat menyebabkan hipotensi ortostatik pada beberapa orang.

  • Alkohol

Beberapa orang akan pingsan jika terlalu banyak mengonsumsi alkohol dalam waktu singkat.

  • Beberapa kondisi neurologis

Penyakit Parkinson dan kondisi neurologis lainnya dapat memengaruhi sistem saraf. Ini dapat menyebabkan hipotensi ortostatik.

  • Sindrom sinus karotis

Arteri karotis adalah arteri utama yang memasok darah ke otak.

Ketika ada tekanan pada sensor tekanan atau sinus karotis di arteri karotis, dapat menyebabkan pingsan.

Jika sinus karotis seseorang sangat sensitif, tekanan darah bisa turun saat penderita memalingkan kepala ke satu sisi, memakai kerah atau dasi yang ketat, atau bergerak melewati sinus karotis saat bercukur. Ini dapat menyebabkan pingsan.

Ini lebih sering terjadi pada pria lanjut usia.

4. Sinkop jantung

Masalah jantung yang mendasari dapat mengurangi suplai darah dan oksigen ke otak.

Kondisi jantung yang mungkin termasuk:

Penyebab pingsan ini biasanya membutuhkan perawatan medis segera dan pemantauan ekstensif.

Tes dan diagnosis

Melansir Health Line, jika Anda tidak memiliki riwayat pingsan sebelumnya dan pingsan beberapa kali, dokter Anda mungkin ingin memastikan apakah penyebabnya adalah kondisi medis yang mendasari.

Bahkan orang yang hanya pingsan sekali harus mendapatkan pemeriksaan elektrokardiogram (EKG), yang mencatat aktivitas listrik jantung Anda.

Beri tahu dokter Anda tentang keadaan spesifik dari kejadian pingsan Anda, seperti apa yang Anda baru lakukan dan bagaimana perasaan Anda sebelum pingsan.

Bersiaplah untuk memberikan riwayat kesehatan lengkap kepada dokter Anda, termasuk informasi tentang kondisi yang didiagnosis sebelumnya dan obat resep dan obat bebas yang Anda minum.

Bergantung pada temuan dari pemeriksaan fisik, dokter Anda mungkin memesan tes tambahan.

Diagnosis biasanya dimulai dengan EKG.

Tes lain yang dapat digunakan untuk mengetahui mengapa Anda pingsan meliputi:

  • Holter monitor, yakni perangkat pemantauan jantung portabel yang Anda pakai setidaknya selama 24 jam.
  • Ekokardiogram, yakni tes dengan menggunakan gelombang suara untuk menghasilkan gambaran bergerak dari jantung Anda.
  • Electroencephalogram (EEG) mengukur aktivitas listrik otak Anda. Setelah mendengarkan penjelasan gejala Anda, dokter Anda biasanya akan dapat mengetahui apakah Anda pingsan atau mengalami kejang. Dokter akan melakukan EEG jika tidak yakin.

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin menerima CT-scan kepala. Studi pencitraan ini memeriksa perdarahan di otak.

Namun, biasanya tidak membantu mencari tahu penyebab pingsan. Ini hanya membantu jika cedera kepala telah terjadi dan ada kekhawatiran akan pendarahan.

Perawatan untuk pingsan sendiri akan tergantung pada diagnosis dokter Anda.

Jika tidak ada kondisi medis mendasar yang menyebabkan Anda pingsan, biasanya Anda tidak memerlukan perawatan dan pandangan jangka panjangnya bagus.

https://health.kompas.com/read/2021/01/31/060500268/4-penyebab-pingsan-yang-perlu-diwaspadai

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Sindrom ACA
Sindrom ACA
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengapa Gigitan Nyamuk Terasa Gatal di Kulit?

Mengapa Gigitan Nyamuk Terasa Gatal di Kulit?

Health
Tromboflebitis

Tromboflebitis

Penyakit
Nyeri Lengan Kiri Bisa Jadi Gejala Serangan Jantung, Kenali Gejalanya

Nyeri Lengan Kiri Bisa Jadi Gejala Serangan Jantung, Kenali Gejalanya

Health
Bayi Berat Lahir Rendah

Bayi Berat Lahir Rendah

Penyakit
Bagaimana Penyakit Liver Bisa Menyebabkan Muntah Darah?

Bagaimana Penyakit Liver Bisa Menyebabkan Muntah Darah?

Health
Insufisiensi Aorta

Insufisiensi Aorta

Penyakit
10 Penyebab Darah Haid Sedikit, Bisa Faktor Usia sampai Penyakit

10 Penyebab Darah Haid Sedikit, Bisa Faktor Usia sampai Penyakit

Health
Limfoma Non-Hodgkin

Limfoma Non-Hodgkin

Penyakit
Awas, Sering Tahan Kecing Bisa Bikin Infeksi Saluran Kemih

Awas, Sering Tahan Kecing Bisa Bikin Infeksi Saluran Kemih

Health
Ekolalia

Ekolalia

Penyakit
3 Dampak Stres Saat Hamil dan Cara Mengatasinya

3 Dampak Stres Saat Hamil dan Cara Mengatasinya

Health
Punya Fantasi Seks Tak Realistis? Bisa Jadi Gejala Narsisme Seksual

Punya Fantasi Seks Tak Realistis? Bisa Jadi Gejala Narsisme Seksual

Health
Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)

Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)

Penyakit
Bagaimana Posisi Tidur Agar Bayi Tidak Sungsang?

Bagaimana Posisi Tidur Agar Bayi Tidak Sungsang?

Health
Sindrom Nefrotik

Sindrom Nefrotik

Penyakit
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.