Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

10 Penyebab Sakit Perut dan Nyeri Dada yang Terjadi Bersamaan

KOMPAS.com – Sakit perut dan nyeri dada dapat terjadi bersamaan.

Dalam banyak kasus, kondisi ini mungkin hanya kebetulan. Artinya, ada dua masalah kesehatan yang berbeda yang tidak sengaja terjadi secara bersamaan.

Tapi terkadang, sakit perut dan nyeri dada adalah gejala kombinasi dari satu kondisi kesehatan.

Yang dimaksud sakit perut di sini adalah nyeri tajam atau tumpul yang berselang-seling maupun terus menerus di bagian perut.

Sedangkan nyeri dada di sini adalah sensasi terbakar di perut bagian atas atau di bawah tulang dada maupun sebagai tekanan atau nyeri menusuk yang menjalar ke punggung atau bahu.

Penyebab sakit perut dan nyeri dada bisa jadi hanya sesuatu yang kecil. Meski demikian, tidak berarti Anda boleh menganggap ketidaknyamanan tersebut sebagai gangguan kecil.

Nyeri dada tetap saja bisa menandakan keadaan darurat medis, terutama bila disertai dengan keringat, pusing, atau sesak napas.

Berikut ini adalah beberapa kemungkinan penyebab sakit perut dan nyeri dada yang dapat terjadi:

1. Gas berlebih

Nyeri gas dapat terjadi apabila gas terperangkap atau tidak bergerak dengan baik melalui sistem pencernaan Anda.

Nyeri gas pada umumnya dikaitkan dengan kram perut, tetapi beberapa orang merasakan nyeri gas di dada dan bagian tubuh lainnya.

Jenis nyeri ini bisa terasa seperti sesak di area dada. Ini mungkin terjadi setelah makan besar atau setelah makan makanan tertentu, seperti sayuran, gluten, atau produk susu.

Gejala nyeri gas lainnya termasuk sembelit dan perut kembung.

Mengeluarkan gas atau bersendawa dapat membantu meredakan ketidaknyamanan.

2. Stres dan kecemasan

Stres dan kecemasan juga bisa menyebabkan nyeri dada dan sakit perut.

Sakit perut yang disebabkan oleh kecemasan bisa terasa seperti mual atau nyeri tumpul.

Sementara, kecemasan parah dapat menyebabkan panic attack yang kemudian bisa memicu nyeri menusuk yang tajam di dada.

Gejala serangan panik lainnya meliputi:

3. Serangan jantung

Serangan jantung terjadi ketika penyumbatan mengganggu aliran darah ke jantung Anda.

Gejalanya dapat bervariasi dari orang ke orang, sehingga mungkin sulit untuk dapat mengidentifikasi serangan jantung.

Serangan jantung adalah keadaan darurat medis, di mana Anda harus segera mencari perawatan medis segera,

Tanda-tanda serangan jantung bisa berupa sakit perut, serta sesak atau nyeri di dada.

Gejala ini bisa menyerang secara tiba-tiba atau bertahap seiring waktu.

Anda mungkin juga mengalami gejala berikut:

4. Gastroesophageal reflux disease (GERD)

GERD adalah gangguan pencernaan di mana asam lambung kembali mengalir ke kerongkongan.

GERD dapat menyebabkan heartburn yang terus-menerus, serta mual dan sakit perut.

Faktor pemicu penyakit refluks asam lambung antara lain, yakni:

  • Makan dengan porsi besar
  • Makan makanan berlemak atau digoreng
  • Kegemukan
  • Merokok

Gejala penyakit refluks asam lambung lainnya termasuk:

5. Tukak lambung

Tukak lambung adalah luka yang berkembang di lapisan lambung atau perut.

Kondisi ini antara lain dapat menyebabkan:

  • Sakit perut yang parah
  • Heartburn
  • Nyeri dada
  • Perut kembung
  • Sering bersendawa

Bergantung pada tingkat keparahan penyakit tukak lambung yang diderita, beberapa orang dengan kondisi medis ini mungkin juga mengalami tinja berdarah dan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.

6. Radang usus buntu

Apendisitis adalah radang usus buntu, yakni organ berbentuk kantong kecil dan tipis, berukuran sepanjang 5 hingga 10 cm yang terhubung pada usus besar.

Saat usus buntu meradang, hal itu bisa menyebabkan sakit perut mendadak yang berasal dari sekitar pusar dan menjalar ke sisi kanan perut.

Nyeri juga bisa meluas ke area punggung dan dada.

Gejala usus buntu lain bisa meliputi:

  • Perut kembung
  • Sembelit
  • Demam
  • Muntah

7. Emboli paru

Emboli adalah saat gumpalan darah mengalir ke paru-paru.

Gejala emboli paru yang dapat dikenali meliputi:

  • Sesak napas cukup parah
  • Sensasi bahwa Anda mengalami serangan jantung
  • Batuk berdarah

Anda mungkin juga mengalami sakit di bagian kaki, demam, dan beberapa orang mengalami sakit perut.

8. Batu empedu

Batu empedu terjadi ketika endapan cairan pencernaan mengeras di kantong empedu.

Kantong empedu adalah organ kecil yang terletak di sisi kanan perut.

Terkadang, batu empedu tidak menimbulkan gejala.

Saat gejalanya muncul, Anda mungkin akan merasakan hal berikut:

  • Sakit perut
  • Nyeri di bawah tulang dada yang bisa disalahartikan sebagai nyeri dada
  • Nyeri tulang belikat
  • Mual
  • Muntah

9. Gastritis

Gastritis adalah peradangan pada selaput lambung.

Kondisi mesis ini dapat menyebabkan gejala seperti:

Gastritis akut mungkin dapat sembuh dengan sendirinya.

Namun, gastritis kronis mungkin memerlukan pengobatan. 

10. Esofagitis

Esofagitis adalah peradangan pada jaringan kerongkongan yang disebabkan oleh penyakit asam lambung, efek samping pengobatan, atau infeksi.

Gejala esofagitis yang dapat terjadi bisa meliputi:

  • Nyeri dada di bawah tulang dada
  • Kesulitan menelan
  • Sakit perut

Jika Anda mengalami gejala sakit perut dan nyeri dada yangctidak juga membaik atau malah memburuk, jangan ragu untuk segera menemuik dokter.

Anda juga harus pergi ke dokter jika mengalami nyeri dada yang parah. 

Nyeri dada bisa menjadi gejala serangan jantung atau pembekuan darah di paru-paru yang mengancam jiwa.

https://health.kompas.com/read/2021/04/21/120400668/10-penyebab-sakit-perut-dan-nyeri-dada-yang-terjadi-bersamaan

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+