Salin Artikel

4 Penyebab Hidung Meler Setelah Makan, Tak Hanya Makanan Pedas

KOMPAS.com – Hidung meler setelah makan biasanya dikaitkan dengan makan makanan pedas.

Tetapi sebenarnya, ada kondisi lain yang bisa juga menjadi penyebab hidung meler setelah makan.

Beberapa di antaranya tidak ada hubungannya dengan jenis makanan yang dimakan, melainkan merupakan gejala dari kondisi lain.

Istilah medis untuk hidung meler atau keluar ingus dari hidung adalah rinore.

Berikut ini adalah beberapa kondisi penyebab hidung meler setelah makan yang bisa terjadi, bukan hanya karena makanan pedas:

1. Gustatory rhinitis

Ketika hidung seseorang meler setelah makan tanpa gejala lain dari reaksi alergi yang terjadi, kondisi ini dapat disebut sebagai gustatory rhinitis.

Gustatory rhinitis menyerang banyak orang setelah mereka makan makanan panas atau pedas.

Ketika seseorang makan makanan ini, saraf yang disebut saraf sensorik trigeminal terstimulasi, sehingga menyebabkan hidung meler.

Seseorang dapat mencegah gustatory rhinitis dengan menghindari makanan pemicu.

Jika mengalami hidung meler setelah makan makanan apa pun, seseorang dapat minum obat tertentu untuk mengatasi gejalanya.

Salah satu obat yang bisa dikonsumsi untuk mengatasi hidung meler ini adalah atropin intranasal topikal.

2. Rhinitis alergi

Hidung seseorang mungkin saja bisa meler setelah makan akibat reaksi alergi. Kondisi ini dapat disebut sebagai rhinitis alergi atau allergic rhinitis.

Seseorang bisa mengalaminya secara musiman atau sepanjang tahun.

Biasanya, kondisi lingkungan dapat memicu gejala, seperti tungau debu, serbuk sari, atau bulu hewan peliharaan.

Beberapa orang mungkin mengalami reaksi alergi semacam ini terhadap jenis makanan tertentu.

Rhinitis alergi sering kali tak hanya menyebabkan hidung meler setelah makan, tapi ada juga beberapa keluhan lainnya yang bisa terjadi.

Ini mungkin termasuk:

3. Alergi makanan

Meskipun biasanya tidak menyebabkan hidung meler, alergi makanan dapat menyebabkan hidung tersumbat dan gejala lain yang biasanya muncul dalam waktu 2 jam setelah makan makanan tertentu.

Alergi makanan yang parah adalah keadaan darurat medis.

Gejala alergi makanan dapat berkisar dari ringan hingga parah, dan mungkin termasuk:

  • Hidung tersumbat
  • Mengi, batuk, atau sesak napas
  • Tenggorokan kencang atau suara serak dan serak
  • Gatal-gatal
  • Kulit gatal
  • Sensasi kesemutan atau gatal di mulut
  • Wajah bengkak, termasuk bibir, wajah, lidah, dan tenggorokan
  • Tubuh bengkak
  • Pusing

Dalam kasus yang parah, alergi makanan dapat menyebabkan anafilaksis, yakni reaksi alergi yang mengancam jiwa.

Pemicu alergi makanan yang umum meliputi:

4. Rhinitis vasomotor

Rhinitis vasomotor atau dapat juga disebut rhinitis idiopatik adalah jenis hidung meler yang tidak dipicu oleh alergen tetapi oleh perubahan lingkungan dan fisik tertentu yang menyebabkan lapisan hidung menjadi bengkak.

Pemicu yang dapat menyebabkan rhinitis vasomotor meliputi:

  • Bau tertentu, seperti parfum, asap rokok, dan tinta
  • Perubahan cuaca, termasuk suhu, kelembaban, dan tekanan udara
  • Perubahan hormonal
  • Cahaya terang
  • Perubahan emosi
  • Makan makanan tertentu, seperti alkohol dan makanan pedas

Bersamaan dengan hidung meler atau pilek, penderita rhinitis vasomotor mungkin mengalami gejala seperti:

Diagnosis penyebab hidung meler setelah makan

Jika seseorang mencurigai bahwa alergi makanan atau rhinitis alergi adalah penyebab hidung meler setelah makan, dokter mungkin akan melakukan tes berikut:

  • Tes tusuk kulit atau tes tempel, di mana kulit ditusuk dengan alergen untuk memeriksa reaksi kulit
  • Tes intradermal, di mana kulit disuntik dengan alergen untuk memeriksa reaksi kulit
  • Tes darah, seperti RAST atau ELISA yang memeriksa darah seseorang untuk menemukan antibodi yang terkait dengan alergen tertentu

Jika penyebab gejala seseorang ternyata bukan penyebab alergi, orang tersebut mungkin menderita rhinitis gustatory atau rhinitis vasomotor.

Cara mengobati hidung meler setelah makan

Perawatan rhinitis akan bergantung pada beberapa faktor, termasuk pemicu kondisi tersebut dan kondisi medis lain yang menyertai.

Seseorang mungkin dapat mencegah gejala rhinitis alergi dengan menghindari pemicu spesifik yang membuat mereka alergi.

Seorang dokter dapat membantu untuk mengetahui zat mana yang membuat seseorang alergi dengan melakukan tes kulit atau darah.

Secara umum seseorang dapat mengobati rhinitis alergi dan non-alergi dengan beragam cara berikut:

  • Dekongestan. Obat dekongestan dapat mengurangi gejala hidung meler atau hidung tersumbat. Obat ini dapat membantu mengatasi reaksi alergi dan sinusitis
  • Antihistamin. Perawatan yang paling umum untuk reaksi alergi adalah antihistamin 
  • Semprotan hidung yang mengandung dekongestan atau kortikosteroid mungkin juga berguna untuk meredakan hidung meler dan masalah terkait sinus lainnya
  • Imunoterapi. Seorang dokter mungkin merekomendasikan imunoterapi untuk alergi parah, di mana seseorang tidak peka terhadap alergen

Dekongestan tidak dianjurkan untuk semua orang.

Seseorang harus berbicara dengan dokter sebelum minum obat ini jika mereka hamil atau memiliki salah satu dari kondisi berikut:

  • Tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • Penyakit jantung
  • Glaukoma
  • Hipertiroidisme

Jika memiliki alergi parah, seseorang mungkin perlu membawa suntikan epinefrin untuk penggunaan darurat.

https://health.kompas.com/read/2021/05/27/140500068/4-penyebab-hidung-meler-setelah-makan-tak-hanya-makanan-pedas

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.