Salin Artikel

10 Jenis Penyakit Kantung Empedu yang Perlu Diwaspadai

KOMPAS.com - Penyakit kantung empedu adalah istilah yang digunakan untuk menjelaskan berbagai kondisi yang memengaruhi kantung empedu.

Kantung empedu adalah kantung kecil berbentuk seperti buah pir yang terletak di bawah organ hati.

Dilansir dari WebMD, fungsi utama kantung empedu adalah untuk menyimpan cairan empedu yang diproduksi oleh hati dan meneruskannya melalui saluran yang bermuara di usus kecil.

Cairan empedu sendiri berfungsi membantu mencerna lemak di usus kecil.

Peradangan menjadi penyebab sebagian besar penyakit kantung empedu karena iritasi dinding kantung empedu yang dikenal sebagai kolesistitis.

Peradangan ini sering disebabkan oleh batu empedu yang menghalangi saluran menuju usus kecil dan menyebabkan empedu menumpuk. Kondisi ini pada akhirnya dapat menyebabkan nekrosis (penghancuran jaringan) atau gangren.

Jenis-jenis penyakit kantung empedu

Merangkum Health Line, ada banyak jenis penyakit kantung empedu yang dapat dialami seseorang.

Apa saja itu?

1. Batu empedu

Batu empedu berkembang ketika zat dalam empedu (seperti kolesterol, garam empedu, dan kalsium) atau zat dari darah (seperti bilirubin) membentuk partikel keras yang menghalangi saluran ke kantung empedu dan saluran empedu.

Batu empedu juga cenderung terbentuk ketika kantung empedu tidak kosong sepenuhnya atau cukup sering.

Batu empedu bisa sekecil sebutir pasir atau sebesar bola golf.

Banyak faktor yang berkontribusi terhadap risiko batu empedu.

Ini termasuk:

  • Kelebihan berat badan atau obesitas
  • Menderita diabetes
  • Berusia 60 tahun ke atas
  • Minum obat yang mengandung estrogen
  • Memiliki riwayat keluarga batu empedu
  • Menjadi perempuan
  • Memiliki penyakit crohn dan kondisi lain yang memengaruhi cara nutrisi diserap
  • Menderita sirosis atau penyakit hati lainnya

2. Kolesistitis

Kolesistitis adalah jenis penyakit kantung empedu yang paling umum terjadi.

Kolesistitis menampilkan dirinya sebagai peradangan akut atau kronis pada kantung empedu.

Kolesistitis akut pada umumnya disebabkan oleh batu empedu. Tapi bisa juga akibat tumor atau berbagai penyakit lainnya.

Kolesistitis akut mungkin hadir dengan rasa sakit di sisi kanan atas atau bagian tengah atas perut. Rasa sakit cenderung terjadi tepat setelah makan dan berkisar dari rasa sakit yang tajam hingga nyeri tumpul yang dapat menyebar ke bahu kanan Anda.

Kolesistitis akut juga dapat menyebabkan:

  • Demam
  • Mual
  • Muntah
  • Penyakit kuning

Setelah beberapa serangan kolesistitis akut, kantung empedu dapat menyusut dan kehilangan kemampuannya untuk menyimpan dan melepaskan cairan empedu. Setelah itu, terjadilah kolesistitis kronis.

Nyeri perut, mual, dan muntah dapat terjadi pada kondisi ini. Pembedahan seringkali merupakan pengobatan yang dibutuhkan untuk kolesistitis kronis.

3. Koledokolitiasis

Batu empedu dapat bersarang di leher kantung empedu atau di saluran empedu. Ketika kantung empedu tersumbat dengan cara ini, cairan empedu tidak bisa keluar. Hal ini dapat menyebabkan kantung empedu menjadi meradang atau menggembung.

Saluran empedu yang tersumbat selanjutnya akan mencegah cairan empedu mengalir dari hati ke usus.

Kondisi yang disebut sebagai koledokolitiasis ini di antaranya dapat menyebabkan:

4. Penyakit kantung empedu akalkulus

Penyakit kantung empedu akalkulus adalah peradangan kantung empedu yang terjadi tanpa adanya batu empedu.

Gejala penyakit kantung empedu akalkulus mirip dengan kolesistitis akut dengan batu empedu.

Beberapa faktor risiko untuk kondisi ini meliputi:

5. Diskinesia bilier

Diskinesia bilier terjadi ketika kantung empedu memiliki kemampuan atau fungsi yang lebih rendah dari normal. Kondisi ini mungkin terkait dengan peradangan kantung empedu yang sedang berlangsung.

Gejalanya bisa termasuk sakit perut bagian atas setelah makan, mual, kembung, dan gangguan pencernaan.

Makan makanan berlemak dapat memicu gejala.

Biasanya tidak ada batu empedu di kantung empedu dengan diskinesia bilier.

Dokter mungkin perlu menggunakan tes yang disebut HIDA scan untuk membantu mendiagnosis kondisi ini. Tes ini mengukur fungsi kantung empedu.

Jika kantung empedu hanya dapat melepaskan 35 sampai 40 persen isinya atau kurang, maka biasanya didiagnosis diskinesia bilier.

6. Sclerosing cholangitis

Peradangan dan kerusakan yang berkelanjutan pada sistem saluran empedu dapat menyebabkan jaringan parut. Kondisi ini disebut sebagai sclerosing cholangitis.

Hingga saat ini belum diketahui apa sebenarnya yang menjadi penyebab sclerosing cholangitis.

Hampir separuh orang dengan kondisi ini tidak memiliki gejala.

Jika gejala memang terjadi, itu dapat mencakup:

  • Demam
  • Penyakit kuning
  • Gatal
  • Ketidaknyamanan perut bagian atas

Sekitar 60 hingga 80 persen orang dengan sclerosing cholangitis juga menderita kolitis ulserativa.

Perlu diwaspadai, memiliki sclerosing cholangitis dapat meningkatkan risiko kanker hati.

Saat ini, satu-satunya obat yang diketahui untuk sclerosing cholangitis adalah transplantasi hati.

Obat-obatan yang menekan sistem kekebalan dan yang membantu memecah cairan empedu yang mengental dapat membantu mengelola gejala.

7. Kanker kantung empedu

Kanker kantung empedu adalah penyakit yang relatif jarang terjadi.

Ada berbagai jenis kanker kantung empedu yang bisa menyerang.

Kanker kantung empedu bisa sulit diobati karena tidak sering didiagnosis pada tahap awal atau baru diketahui sampai akhir perkembangan penyakit.

Batu empedu adalah faktor risiko umum untuk kanker kantung empedu.

Kanker kantung empedu dapat menyebar dari dinding bagian dalam kantung empedu ke lapisan luar dan kemudian ke hati, kelenjar getah bening, dan organ lainnya.

Gejala kanker kantung empedu mungkin mirip dengan kolesistitis akut, tetapi mungkin juga tidak ada gejala sama sekali.

8. Polip kantung empedu

Polip kantung empedu adalah lesi atau pertumbuhan yang terjadi di dalam kantung empedu.

Polip kantong empedu biasanya jinak dan tidak memiliki gejala. Namun, kantung empedu sering direkomendasikan untuk diangkat untuk polip yang lebih besar dari 1 cm. Pasalnya, polip ini memiliki peluang lebih besar untuk menjadi kanker.

9. Gangren kantung empedu

Gangren dapat terjadi ketika kantung empedu mengembangkan aliran darah yang tidak memadai. Ini adalah salah satu komplikasi paling serius dari kolesistitis akut.

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko gangren meliputi:

Berjenis kelamin laki-laki dan berusia di atas 45 tahun
Menderita diabetes

Sementara itu, berikut adalah gejala gangren kantung empedu yang dapat terjadi:

  • Nyeri tumpul di daerah kantung empedu
  • Demam
  • Mual atau muntah
  • Disorientasi
  • Tekanan darah rendah

10. Abses kantung empedu

Abses kantung empedu terjadi ketika kantung empedu meradang dengan nanah. Nanah adalah akumulasi sel darah putih, jaringan mati, dan bakteri.

Gejala abses kantung empedu mungkin termasuk nyeri sisi kanan atas di perut bersama dengan demam dan menggigil kedinginan.

Kondisi ini dapat terjadi selama kolesistitis akut ketika batu empedu menghalangi kantung empedu sepenuhnya, memungkinkan kantung empedu terisi dengan nanah. Kondisi ini lebih sering terjadi pada orang dengan diabetes dan penyakit jantung.

Jika Anda mencurigai memiliki salah satu jenis penyakit kantong empedu, sebaiknya segerakan berkonsultasi dengan dokter untuk menerima diagnosis dan pengobatan paling tepat.

https://health.kompas.com/read/2021/08/15/163100068/10-jenis-penyakit-kantung-empedu-yang-perlu-diwaspadai

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.