Salin Artikel

Mengenal Pap Smear, Pemeriksaan Penting untuk Deteksi Kanker Rahim

KOMPAS.com - Pap smear adalah prosedur skrining untuk kanker serviks.

Pap smear dilakukan untuk mendeteksi adanya keberadaan sel prakanker atau kanker di leher rahim wanita.

Prosedur pemeriksaan ini dilakukan dengan mengambil sel-sel dari leher rahim secara perlahan dan diperiksa di laboratorium untuk mendeteksi kanker.

Siapa yang membutuhkan pap smear?

Berdasarkan data The American Cancer Society, pap smear seharusnya dilakukan saat wanita mulai menginjak usia 25 tahun.

Beberapa wanita mungkin berisiko lebih tinggi terkena kanker atau infeksi.

Seorang wanita juga perlu melakukan pap smear lebih rutin jika Anda positif HIV dan punya sistem kekebalan tubuh yang lemah akibat kemoterapi atau transplantasi organ.

Berapa kali sebaiknya melakukan pap smear?

Berdasarkan data Cleveland Clinic, seberapa sering kita harus melakukan pap smear tergantung pada berbagai faktor, terutama usia.

Untuk wanita yang berada di bahwa 21 tahun, pap smear tidak terlalu diperlukan. Jika Anda adalah wanita berusia 21 hingga 29 tahun, Anda sebaiknya melakukan pap smear setiap tiga tahun sekali.

Jika berada di usia 30 hingga 65 tahun, sebaiknya Anda melakukan pap smear setiap tiga tahun sekali dan tes HPV setiap 5 tahun sekali.

Wanita yang telah menjalani histerektomi dengan pengangkatan serviks dan tidak memiliki riwayat kanker serviks tidak memerlukan skrining.

Yang terjadi selama pap smear

Pap smear bisa sedikit tidak nyaman, tetapi prosedurnya berlangsung sangat cepat.

Selama prosedur, Anda harus berbaring telentang dengan kaki terentang dan kaki bertumpu pada penyangga yang disebut sanggurdi.

Setelah itu, dokter perlahan akan memasukkan alat yang disebut spekulum ke dalam vagina Anda. Perangkat ini membuat dinding vagina tetap terbuka dan memberikan akses ke serviks.

Dokter akan mengikis sampel kecil sel dari leher rahim Anda. Ada beberapa cara dokter Anda dapat mengambil sampel ini.

Ada yang menggunakan alat yang disebut spatula atau kuas. Namun, adapula yang
menggunakan alat yang disebut cytobrush, yang merupakan kombinasi spatula dan sikat.

Setelah dokter mengambil sampel kecil dari leher rahim, sampel tersebut akan diperiksa di laboratorium untuk melihat adanya risiko kanker.

https://health.kompas.com/read/2021/12/26/070000468/mengenal-pap-smear-pemeriksaan-penting-untuk-deteksi-kanker-rahim

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.