Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

3 Manfaat Minyak Kelapa Sawit dan Risikonya bagi Kesehatan

KOMPAS.com - Minyak kelapa sawit, minyak goreng yang kita gunakan sehari-hari, ternyata memiliki beberapa manfaat bagi kesehatan. Apa sajakah itu?

Mengutip Healthline, kandungan nutrisi setiap 14 gram minyak kelapa sawit meliputi:

Semua kalori minyak sawit berasal dari lemak. Asam lemaknya terdiri dari:

  • 50 persen asam lemak jenuh
  • 40 persen asam lemak tak jenuh tunggal
  • 10 persen asam lemak tak jenuh ganda.

Jenis lemak jenuh utama yang ditemukan dalam minyak sawit adalah asam palmitat, yang menyumbang 44 persen kalori.

Selain itu juga terdiri dari:

  • Asam oleat
  • Asam linoleat
  • Asam stearat.

Berikut manfaat minyak kelapa sawit dari kandungan nutrisi tersebut:

1. Kesehatan otak

Mengutip Healthline, manfaat minyak kelapa sawit sebagai sumber tokotrienol yang sangat baik.

Tokotrienol adalah suatu bentuk vitamin E dengan sifat antioksidan kuat yang dapat mendukung kesehatan otak.

Penelitian pada hewan dan manusia menunjukkan bahwa tokotrienol dalam minyak sawit dapat membantu untuk:

  • Melindungi lemak tak jenuh ganda yang halus di otak
  • Memperlambat perkembangan demensia Mengurangi risiko stroke
  • Mencegah pertumbuhan lesi otak.

Dalam penelitian 2 tahun terhadap 121 orang dengan lesi otak, ditemukan bahwa kelompok yang mengonsumsi tokotrienol turunan minyak sawit 2 kali sehari lesi otaknya tetap stabil.

Sedangkan, kelompok yang menerima plasebo mengalami pertumbuhan lesi otak.

2. Kesehatan jantung

Manfaat minyak kelapa sawit selanjutnya adalah terkait untuk menjaga kesehatan jantung. 

Mengutip Healthline, sebuah analisis besar dari 51 penelitian menemukan bahwa kadar kolesterol total dan LDL lebih rendah pada orang yang mengikuti pola makan kaya minyak kelapa sawit.

Sedangkan, mereka yang mengonsumsi makanan tinggi lemak trans atau asam miristat dan laurat memiliki kadar kolesterol total dan LDL lebih tinggi.

Namun perlu diketahui, bahwa peningkatan atau penurunan kadar kolesterol LDL saja tidak dapat memprediksi risiko penyakit jantung karena ada banyak faktor lain yang terlibat.

3. Mencegah kekurangan vitamin A

Manfaat minyak kelapa sawit juga terkait dengan pemenuhan vitamin A dalam tubuh. 

Mengutip Healthline, minyak kelapa sawit dapat membantu meningkatkan vitamin A pada tubuh orang yang kekurangan atau berisiko kekurangan.

Studi pada wanita hamil di negara berkembang menunjukkan bahwa mengkonsumsi minyak kelapa sawit merah meningkatkan kadar vitamin A dalam darah mereka serta pada bayi mereka yang disusui.

Satu studi menemukan bahwa orang dengan cystic fibrosis mengalami peningkatan kadar vitamin A dalam darah, setelah mengkonsumsi 2-3 sendok makan minyak kelapa sawit merah setiap hari selama 8 minggu.

Cystic fibrosis adalah orang yang mengalami kesulitan menyerap vitamin yang larut dalam lemak.

Potensi risiko kesehatan

Mengutip WebMD, karena minyak kelapa sawit adalah sumber nutrisi yang padat, mungkin memiliki efek negatif pada beberapa orang, seperti berikut:

1. Peningkatan kadar kolesterol

Mengutip Healthline, pada beberapa orang tertentu mengkonsumsi minyak kelapa sawit dapat meningkatkan risiko kesehatan jantung.

Meskipun sebagian besar penelitian telah menemukan bahwa minyak sawit memiliki efek perlindungan pada kesehatan jantung.

Satu penelitian telah dilakukan pada beberapa wanita dengan kolesterol tinggi setelah mengkonsumsi minyak kelapa sawit.

Penelitian itu menunjukkan bahwa kadar LDL kecil dan padat (sdLDL) meningkat, tetapi menurun ketika mengkonsumsi minyak lainnya.

Kadar LDL padat (sdLDL) adalah jenis kolesterol yang terkait dengan penyakit jantung.

Namun, kombinasi minyak sawit dan minyak dedak padi menurunkan kadar sdLDL.

Penting untuk dicatat bahwa ini hanya faktor risiko potensial dan bukan bukti bahwa minyak sawit benar-benar dapat menyebabkan penyakit jantung.

2. Terkait dengan aterosklerosis

Mengutip WebMD, minyak kelapa sawit segar dan minyak sawit yang telah dipanaskan berulang kali (jelantah) menunjukkan kadar tokotrienol yang berbeda.

Minyak jelantah dari minyak kelapa sawit menunjukkan penurunan manfaat dari minyak kelapa sawit segar.

Minyak kelapa sawit yang telah dipanaskan berulang kali, jika dikonsumsi dapat meningkatkan risiko kesehatan jantung, seperti aterosklerosis.

Mengutip Healthline, satu penelitian pada hewan menunjukkan bahwa mengonsumsi minyak jelantah dari minyak kelapa sawit dapat menyebabkan timbunan plak di arteri karena penurunan aktivitas antioksidan minyak.

Ketika tikus makan makanan yang mengandung minyak kelapa sawit yang telah dipanaskan 10 kali, mereka mengembangkan plak arteri besar dan tanda-tanda penyakit jantung lainnya selama 6 bulan.

Sedangkan tikus yang diberi makan minyak kelapa sawit segar, tidak.

3. Tinggi lemak jenuh

Mengutip WebMD, dibandingkan dengan minyak cair lainnya, minyak kelapa sawit relatif tinggi lemak jenuhnya.

Minyak kelapa sawit mengandung sekitar 34 persen lemak jenuh, sedangkan minyak zaitun kurang dari setengahnya.

Lemak jenuh dikaitkan dengan peningkatan risiko kesehatan jantung dan kondisi kesehatan kronis.

https://health.kompas.com/read/2022/02/12/100000668/3-manfaat-minyak-kelapa-sawit-dan-risikonya-bagi-kesehatan

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+