Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Tanda-tanda Hernia pada Anak yang Harus Diwaspadai Orang Tua

KOMPAS.com - Hernia pada anak cukup umum, terutama yang lahir prematur dan memiliki orangtua dengan riwayat kesehatan yang sama.

Mengutip Kids Health, hernia adalah kondisi tubuh ketika organ atau jaringan dalam tubuh mendorong titik lemah dinding otot.

Itu membuat organ atau jaringan masuk ke ruang yang bukan tempatnya dan menyebabkan tonjolan atau benjolan.

Pada beberapa bayi, hernia terjadi karena mereka dilahirkan dengan lubang kecil di dalam tubuh yang akan menutup pada suatu saat.

Tidak seperti hernia pada orang dewasa, area tersebut tidak selalu dianggap sebagai dinding otot yang melemah, tetapi area normal yang belum tertutup.

Lubang tersebut membuat jaringan di dekatnya masuk dan menjadi hernia.

Mengutip Beaumont, hernia pada anak biasa terjadi di area:

  • Sekitar pusar
  • Daerah selangkangan

Secara umum, jenis hernia terdiri dari:

Tanda-tanda

Mengutip Children's Hospital of Philadelphia, dalam kebanyakan kasus hernia pada anak-anak dapat dikenali sejak dini oleh orangtua mereka.

Tanda-tanda yang paling mudah dikenali orangtua adalah:

  • Munculnya bejolan di selangkangan dekat paha anak
  • Anak menangis terus-menerus
  • Benjolan membesar saat anak berdiri atau mengejan (seperti saat menangis atau batuk) dan menghilang saat anak berbaring atau santai
  • Anak merasakan rasa sakit di area benjolan

Namun mengutip Beaumont, ada beberapa tanda lainnya yang bisa muncul, seperti:

Tanda-tanda hernia pada anak mungkin belum terlihat selama beberapa minggu atau bulan setelah lahir. Meski, hernia sering muncul pada bayi baru lahir.

Tanda-tanda hernia pada anak mungkin menyerupai kondisi medis lain, jadi Anda perlu memastikan kesehatan anak Anda segera ke dokter.

Hernia dapat didiagnosis dengan pemeriksaan fisik oleh dokter anak.

Anak Anda akan diperiksa untuk menentukan apakah hernia dapat direduksi (dapat didorong kembali ke rongga perut) atau tidak.

Dokter anak mungkin melakukan rontgen perut atau ultrasound untuk memeriksa usus lebih dekat, terutama jika hernia tidak lagi dapat direduksi.

https://health.kompas.com/read/2022/09/20/180000368/tanda-tanda-hernia-pada-anak-yang-harus-diwaspadai-orang-tua

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+