Kusta, Penyakit Menular yang Sulit Menular

Kompas.com - 27/01/2012, 18:03 WIB
EditorAsep Candra

JAKARTA, KOMPAS.com - Kusta atau lepra bukanlah penyakit baru. Konon penyakit ini sudah ada sejak 300 SM. Meskipun termasuk salah satu penyakit menular, tetapi kusta sebenarnya sangat sulit menular sehingga tidak perlu terlalu ditakuti.

Demikian disampaikan Kepala Sub Direktorat Pengendalian Kusta dan Frambusia, Direktorat Pengendalian Penyakit Menular Langsung Dr. Christina Widyaningrum, saat acara Temu Media bertema, "Sayangi Orang yang Menderita Kusta", di Kantor Kementerian Kesehatan di Jakarta, Jumat, (27/1/2012).

"Sebanyak 95 persen dari kita yang terpapar dengan kusta, kebal dengan penyakit ini. Dan 5 persen orang yang terpapar, 3 persennya bisa sembuh sendiri tanpa obat dan hanya 2 persen yang membutuhkan obat," katanya

Widyaningrum mengatakan, jika penderita kusta segera diketahui dan diobati, maka dia tidak akan menularkan lagi penyakit itu. Indonesia hingga saat ini merupakan salah satu negara dengan beban penyakit kusta yang tinggi. Pada tahun 2010, tercatat ada sekitar 17.012 kasus kusta baru.

"Orang harus segera pergi ke Puskemas jika mengalami kelainan kulit seperti berupa bercak putih atau merah untuk segera mendapatkan pengobatan," terangnya.

Ia menambahkan, kecacatan yang terjadi pada penderita akibat kusta seringkali tampak menyeramkan sehingga menyebabkan adanya stigma dan ketakutan berlebihan terhadap kusta.

"Penting untuk mensosialisasikan tanda dini kusta, dan mensosialisasikan kusta dengan benar. Karena masyarakat masih berpandangan bahwa kusta itu kutukan, keturunan, guna-guna dan sebagainya," jelasnya.

Widyaningrum menambahkan, penolakan yang dilakukan oleh masyarakat dan petugas kesehatan seringkali menghambat penemuan kasus kusta secara dini, pengobatan padas penderita, seta penanganan permasalahan medis. Di sisi lain, stigma di masyarakat menyebabkan keterbatasan penderita kusta untuk menerima hak asasinya secara penuh sebagai seorang manusia dan bagian dari masyarakat.

"Guna mengatasi keterbatasan tersebut, dibutuhkan komitmen yang kuat dari tenaga medis dalam menangani penyakit kusta secara medik maupun dalam memberikan informasi dan edukasi penyakit kusta kepada masyarakat," tutupnya

Kusta adalah penyakit kulit yang disebabkan oleh infeksi bakteri Mycobacterium leprae. Di Indonesia, penderita kusta umumnya ditemukan di pedalaman. Peta sebaran kusta di Indonesia menunjukkan, wilayah timur merupakan daerah dengan tingkat paparan tinggi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.