Kompas.com - 21/11/2012, 06:39 WIB
EditorLusia Kus Anna

 AGNES ARISTIARINI

Namanya Holly Golightly. Ritual pagi perempuan muda pujaan para pria di New York, Amerika Serikat, itu adalah turun dari taksi dengan kopi di gelas kertas dan roti croissant, lalu menikmati sarapan sambil memandangi etalase toko perhiasan Tiffany’s.

Diperankan oleh Audrey Hepburn, kisah Holly menjadi legendaris dalam film komedi romantis Breakfast at Tiffany’s (1961). ”Moon River”, lagu dalam film yang diciptakan khusus untuk suara Audrey yang pas-pasan juga menjadi lagu klasik yang abadi.

Tidak jelas memang, mana yang lebih penting bagi Holly, sarapan atau menumpuk harapan menjadi perempuan kaya bertabur perhiasan indah yang dipajang di etalase Tiffany’s. Yang tampak pasti adalah Holly tidak pernah melewatkan sarapannya.

Hasil penelitian menunjukkan, sarapan secara teratur adalah rahasia agar badan tetap sehat. Dr Mark Pereira dan kawan-kawan dari Harvard Medical School, AS, menyimpulkan bahwa melewatkan sarapan meningkatkan risiko kegemukan, berkembangnya diabetes, dan bahkan terkena serangan jantung.

Kesimpulan itu ditarik dari kebiasaan makan 1.198 responden berkulit hitam dan 1.633 responden berkulit putih. Total 47 persen orang kulit putih dan 22 persen yang berkulit hitam makan setiap pagi. Ternyata mereka yang menyantap sarapan setiap hari, tiga kali lebih rendah kemungkinan menjadi gemuk dibandingkan yang tidak sarapan.

Seperti yang dikutip BBC News, mereka yang sarapan juga setengah berisiko dibanding yang tidak sarapan dalam hal peningkatan gula darah dan kolesterol yang memicu risiko serangan jantung. Orang yang sarapan juga jarang merasa kelaparan sepanjang hari sehingga terhindar dari kemungkinan makan terlalu banyak. Inilah yang membuat mereka sehat dan tidak berisiko menjadi gemuk.

Terjawab dari otak

Hasil pemindaian otak pada 21 responden yang dilakukan di Imperial College London, Inggris, memberikan jawaban, mengapa semua ini terjadi. Dalam presentasi di konferensi NeuroScience 2012 dijelaskan, awalnya adalah dengan tidak memberi responden sarapan sehari sebelum pemindaian. Lalu pada hari yang berbeda mereka mendapat sarapan dalam porsi besar, 730 kalori, satu setengah jam sebelum pemindaian.

Ternyata melewatkan sarapan membuat otak menjadi ”bias” dalam menentukan jumlah kalori yang dibutuhkan tubuh. Saat dipindai tampaklah bagaimana otak lebih bereaksi terhadap gambar makanan yang tinggi kalori dibandingkan gambar makanan rendah kalori, begitu mereka tidak sarapan.

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.