Kompas.com - 17/12/2014, 17:15 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Ada sebagian orang yang tidak bisa menikmati cerahnya udara pagi karena hidungnya terasa tersumbat, gatal, pilek, atau bersin-bersin. Biasanya, keluhan pilek tersebut akan hilang saat matahari mulai meninggi. Semua tanda dan gejala ini merupakan ciri khas rinitis alergi.

Orang yang mengidap rinitis alergi biasanya memiliki kepekaan pada satu atau dua alergen (pencetus alergi), misalnya tungau debu rumah, serbuk bunga, atau kotoran kecoa yang bercampur dengan debu.

"Pada orang yang rinitis alerginya sudah kronik, biasanya matanya sampai berair dan gatal," kata dr.Iris Rengganis, Sp.PD, spesialis alergi dan imunologi, dalam acara peluncuran Rumah Inovasi yang diadakan oleh Philips di Jakarta (17/12/14).

Rinitis alergi bisa diderita oleh mereka yang memiliki bakat alergi yang diturunkan oleh orangtuanya. "Jika salah satu orangtua menderita alergi, maka risiko anak untuk alergi mencapai 30 persen, kalau keduanya punya alergi maka risiko anak memiliki alergi lebih dari 50 persen," ujarnya.

Serangan rinitis alergi di pagi hari bisa berlangsung 15-20 menit. Pada orang yang hidup di negara empat musim, biasanya serangan alergi ini terjadi di musim semi saat bunga-bunga baru bermekaran. Alerginya disebut juga dengan hay fever. Sementara di negara tropis, rinitis alergi bisa terjadi sepanjang tahun.

Sayangnya menurut Iris belum ada obat yang bisa menyembuhkan rinitis alergi. Obat-obatan antialergi hanya bertujuan untuk meringankan gejala. "Yang utama adalah mencegah adanya alergen, dalam hal ini debu rumah," katanya.

Oleh karena itu kebersihan rumah harus benar-benar terjaga. "Tungau debu rumah hidup di sudut-sudut rumah atau material penyimpan debu seperti karpet atau sofa. Jika punya alergi, hindari memakai karpet di rumah. Seprai juga harus rutin diganti dan kasur serta sofa di-vacuum," paparnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia menambahkan, penelitian menunjukkan menyedot debu di sofa atau kasur secara teratur bisa mengurangi paparan debu rumah yang memicu alergi. "Zaman dulu kita menjemur kasur atau bantal, tapi sebenarnya itu tidak terlalu efektif. Yang dianjurkan adalah menyedot debu dengan vacuum cleaner yang kuat," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nistagmus

Nistagmus

Penyakit
6 Makanan Rendah Natrium untuk Meningkatkan Kesehatan Jantung

6 Makanan Rendah Natrium untuk Meningkatkan Kesehatan Jantung

Health
Tamponade Jantung

Tamponade Jantung

Penyakit
9 Gejala Kekurangan Natrium yang Perlu Diwaspadi

9 Gejala Kekurangan Natrium yang Perlu Diwaspadi

Health
Intoleransi Laktosa

Intoleransi Laktosa

Penyakit
3 Manfaat Kesehatan Jahe yang Sayang Dilewatkan

3 Manfaat Kesehatan Jahe yang Sayang Dilewatkan

Health
Cacar Monyet

Cacar Monyet

Penyakit
 4 Cara Mengatasi Kelopak Mata Beda Sebelah yang Aman

4 Cara Mengatasi Kelopak Mata Beda Sebelah yang Aman

Health
Buta Warna

Buta Warna

Penyakit
13 Penyebab Air Liur Meningkat yang Perlu Diwaspadai

13 Penyebab Air Liur Meningkat yang Perlu Diwaspadai

Health
Cedera Tendon Achilles

Cedera Tendon Achilles

Penyakit
Henti Jantung Mendadak

Henti Jantung Mendadak

Penyakit
Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Health
Amaurosis Fugax

Amaurosis Fugax

Health
4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.