Kompas.com - 09/02/2015, 14:17 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
EditorLusia Kus Anna

JAKARTA, KOMPAS.com — Baru 10 persen dari 9.671 puskesmas yang mampu menerapkan deteksi dini kanker leher rahim dan payudara. Deteksi dini vital ada pada fasilitas kesehatan tingkat pertama dengan porsi tugas promosi dan pencegahan, termasuk mencegah ongkos kesehatan membengkak.

Kementerian Kesehatan menargetkan semua puskesmas mampu melayani deteksi dini kanker leher rahim dan payudara tahun 2019. ”Kami terus tingkatkan. Caranya, TOT (pelatihan bagi pelatih) untuk kabupaten/kota,” kata Direktur Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Kemenkes Mohamad Subuh, Sabtu (7/2), di sela-sela seminar awam ”Kanker... Bukan di Luar Kemampuan Kita” di Jakarta.

Kemenkes akan fokus pada TOT agar setiap kabupaten/kota punya pelatih dulu. Lalu, pelatih didorong melatih tenaga kesehatan puskesmas dalam satu kabupaten/kota. Kemenkes menggunakan sebagian dari Rp 86 miliar dana dekonsentrasi (dana yang dialokasikan kementerian, tetapi untuk melaksanakan urusan daerah) tahun ini untuk pembiayaan TOT.

Menurut data Kemenkes (2014), pelatihan deteksi dini kanker leher rahim dan payudara terlaksana di 34 provinsi, tetapi baru menjangkau 229 dari 500 kabupaten/kota. Yang mendapat pelatihan adalah 998 puskesmas dari total 9.671 puskesmas.
Metode inspeksi

Mendeteksi dini kanker leher rahim ada metode inspeksi visual dengan asam asetat (IVA) dan pap smear. Namun, IVA diutamakan karena lebih sederhana, murah, dan tak perlu peralatan khusus. Pada deteksi kanker payudara, tenaga kesehatan puskesmas dilatih pemeriksaan klinis payudara, termasuk agar mengedukasi warga memeriksa payudara sendiri (sadari).

Hingga tahun lalu, pelatihan deteksi dini metode IVA dan pemeriksaan klinis payudara menjangkau 430 orang untuk jadi pelatih dan 2.202 dokter ataupun bidan untuk jadi pelaksana.

Direktur Pengendalian Penyakit Tidak Menular Ditjen Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Kemenkes Ekowati Rahajeng menambahkan, lewat peningkatan kapasitas deteksi dini, Kemenkes menargetkan 10 persen atau sekitar 3 juta dari 36 juta wanita berusia 30-50 tahun (rentan terserang kanker leher rahim dan payudara) sudah diperiksa tahun ini. Sekarang, jumlah wanita 30-50 tahun yang sudah menjalani deteksi dini hanya 700.000 orang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ketua Komite Penanggulangan Kanker Nasional Kemenkes Soehartati Gondhowiardjo merekomendasikan agar kemampuan deteksi dini puskesmas juga untuk kanker kulit dan kanker usus. (JOG)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Keseleo

Keseleo

Penyakit
6 Pantangan Makanan Setelah Sunat

6 Pantangan Makanan Setelah Sunat

Health
11 Gejala Kecemasan pada Anak yang Tidak Boleh Disepelekan

11 Gejala Kecemasan pada Anak yang Tidak Boleh Disepelekan

Health
12 Cara Mengobati Ambeien Berdarah secara Alami, Obat, dan Operasi

12 Cara Mengobati Ambeien Berdarah secara Alami, Obat, dan Operasi

Health
Hamil di Atas Usia 35 Tahun Berisiko Tinggi, Begini Cara agar Tetap Sehat

Hamil di Atas Usia 35 Tahun Berisiko Tinggi, Begini Cara agar Tetap Sehat

Health
Infeksi Payudara

Infeksi Payudara

Penyakit
Gejalanya Mirip, Ini Beda Gangguan Kepribadian Ambang dan Bipolar

Gejalanya Mirip, Ini Beda Gangguan Kepribadian Ambang dan Bipolar

Health
Sindrom Brugada

Sindrom Brugada

Penyakit
8 Penyebab Mata Gatal di Malam Hari

8 Penyebab Mata Gatal di Malam Hari

Health
Lichen Planus

Lichen Planus

Penyakit
Kok Bisa Hasil Test Pack Keliru?

Kok Bisa Hasil Test Pack Keliru?

Health
Bercak Mongol

Bercak Mongol

Penyakit
Amankah Melakukan Vaksinasi Flu saat Sedang Sakit?

Amankah Melakukan Vaksinasi Flu saat Sedang Sakit?

Health
Floaters

Floaters

Penyakit
Mengapa Kolesterol Tinggi Dapat Menyebarkan Sel Kanker?

Mengapa Kolesterol Tinggi Dapat Menyebarkan Sel Kanker?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.