Anak Indonesia Kekurangan Asupan Omega 3 dan 6

Kompas.com - 26/03/2015, 08:45 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorLusia Kus Anna

JAKARTA, KOMPAS.com - Asupan asam lemak esensial omega 3 dan 6 pada anak-anak sangat penting untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangan sel-sel otaknya. Sayangnya, anak Indonesia diketahui kekurangan asupan asam lemak esensial tersebut.

Hal tersebut terungkap dalam hasil analisa data Riset Kesehatan Dasar 2010 yang dilakukan oleh PT.Unilever Indonesia bekerja sama dengan Prof.Dr.Ratna Djuwita, ahli gizi Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia.

Hasil riset dengan sampel lebih dari 43.000 anak dan 118 makanan yang sering dikonsumsi anak di 13 provinsi di Indonesia itu menunjukkan, asupan lemak tak jenuh ganda (PUFA) pada anak baru mencapai 4,1 persen energi atau sekitar 68 persen dari yang direkomendasikan WHO.

Sedangkan asupan asam lemak omega 3 ALA pada anak Indonesia adalah sebesar 0,2 persen energi. Angka ini hanya mencapai 39 persen dari rekomendasi WHO. Adapun asupan omega 6 LA sebesar 3,36 persen energi dan sudah mencapai rekomendasi WHO. Namun, meski demikian konsumsi omega 6 masih belum merata di seluruh Indonesia.

"Omega 3 dan 6 ini penting untuk sel-sel otak anak, atau berpengaruh pada kecerdasan," kata Ratna dalam acara pemaparan hasil riset di Jakarta (25/3).

Asam lemak omega 3 dan 6 disebut esensial karena tidak bisa diproduksi tubuh sehingga perlu ditambahkan dari makanan. Salah satu penyebab kekurangan asam lemak ini, menurut Ratna adalah makanan anak-anak yang kurang bervariasi.

"Sumber asam lemak esensial dalam makanan anak Indonesia antara lain minyak, lemak, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, atau ikan," katanya.

Peneliti dari Unilever Research and Development, Netherlands, An Eilander, PhD, menambahkan bahwa rata-rata konsumsi asam lemak esensial di banyak negara masih berada di bawah rekomendasi WHO.


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X