Kompas.com - 10/05/2015, 08:00 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
|
EditorAlvin Dwipayana
KOMPAS.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan bahwa sekitar 43 persen kanker dapat dicegah. Dan sepertiganya dapat disembuhkan bila dijumpai secara dini. Hanya saja, untuk kanker ovarium, dua pertiga kasus justru dijumpai pada stadium lanjut.  Bila dijumpai dalam stadium lanjut, tingkat harapan hidupnya menjadi rendah.

Di Amerika Serikat, kanker ovarium menjadi penyebab kematian utama pada kanker ginekologi di Amerika Serikat. Angka kematian ini lebih besar dibandingkan kanker serviks. Hal tersebut disampaikan dr. Sedya Dwisangka, M.Epid., Kepala Seksi Standarisasi Subdit Kanker, Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan lingkungan, Kementerian Kesehatan, dalam peluncuran kampanye edukasi tentang kanker ovarium di Jakarta (08/05). 

Pada awalnya, kanker tersebut tidak memberikan gejala. Karenanya, banyak pasien datang dengan kondisi lanjut. Mengutip data dari Himpunan Onkologi Ginekologi Indonesia (HOGI), Januari-Desember 2014, dari 375 kasus yang ada, 60 persen ditemukan pada stadium lanjut. 

Bila diketahui dalam stadium lanjut, "5 years survival rate untuk kanker ovarium stadium kurang dari 20 persen," terang dr. Sedya. Sementara saat kanker ovarium dijumpai pada stadium 1, 5 years survival rate sekitar 70-90 persen. Namun sayangnya, relatif sedikit kanker ovarium yang dijumpai pada stadium dini.

Tidak seperti kanker serviks dan payudara yang dapat dideteksi dini melalui metode IVA (inspeksi visual asam asetat), pap smear, SADARI (pemeriksaan payudara sendiri), maupun SADANIS (pemeriksaan payudara klinis),  metode deteksi dini pada kanker ovarium masih terbilang sulit, bahkan bisa dibilang tidak ada. Karenanya, mengetahui faktor risiko serta simtom yang umum dijumpai pada kanker ovarium perlu dicermati. 

Mereka yang tidak pernah hamil, memiliki mutasi genetik yang diturunkan seperti Breast Cancer Gene 1 dan 2 (BRCA1 serta BRCA2), memiliki riwayat kanker ovarium di keluarga, serta pernah mengalami kanker payudara atau kanker kolorektal, dikatakan Prof. Dr. dr. Andrijono, Sp.OG(K), yang ditemui di tempat yang sama, berisiko untuk kanker ovarium. 

"Hubungan kanker payudara dan ovarium ini terkait dengan hormon. Sementara tidak hamil, terkait dengan ovulasi," terang Ketua Himpunan Onkologi Ginekologi Indonesia (HOGI). 

Ovulasi ini, lanjut Prof. Andrijono, yang menghubungkan dengan kanker ovarium. Itu sebabnya, saat seorang perempuan hamil, mereka tidak mengalami ovulasi. Begitu juga ketika menggunakan pil KB, ovulasi tidak terjadi sehingga risiko kanker ovarium menurun.  

 
“Titiknya ada pada ovulasi. Untuk itu, hamil, mengonsumsi pil kontrasepsi, mengikat saluran tuba, mengangkat ovarium pada yang berisiko, dan mengadopsi pola makan rendah lemak menjadi faktor penurun risiko kanker ovarium," jelas Prof. Andrijono.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Kanker Tiroid
Kanker Tiroid
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Health
7 Penyebab Hipertensi pada Anak

7 Penyebab Hipertensi pada Anak

Health
Flu Tulang

Flu Tulang

Penyakit
12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

Health
Peripheral Artery Disease (PAD)

Peripheral Artery Disease (PAD)

Penyakit
Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Health
Sindrom Antley-Bixler

Sindrom Antley-Bixler

Penyakit
8 Cara Mencegah Penyakit Ginjal

8 Cara Mencegah Penyakit Ginjal

Health
Kenali Apa yang Anda Rasakan, Ini Beda Sedih dan Depresi

Kenali Apa yang Anda Rasakan, Ini Beda Sedih dan Depresi

Health
Ciri-ciri Kanker Mulut Harus Diwaspadai Sejak Dini

Ciri-ciri Kanker Mulut Harus Diwaspadai Sejak Dini

Health
10 Kebiasaan yang Memicu Penyakit Ginjal

10 Kebiasaan yang Memicu Penyakit Ginjal

Health
Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.