Kompas.com - 22/05/2015, 14:08 WIB
Ilustrasi rokok elektronik ShutterstockIlustrasi rokok elektronik
|
EditorLusia Kus Anna


JAKARTA, KOMPAS.com
 — Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengaku sudah menyampaikan bahaya menggunakan rokok elektrik kepada Kementerian Perdagangan (Kemendag). Kemenkes pun memberikan rekomendasi agar rokok elektrik tidak diperdagangkan di Indonesia.

“Kita terus menyampaikan bahayanya. Kita rekomendasikan itu (rokok elektrik) dilarang,” ujar Direktur Pengendalian Penyakit Tidak Menular Kemenkes Ekowati Rahajeng di Gedung Kemenkes, Jakarta, Jumat (22/5/2015).

Eko mengatakan, rokok elektrik dikategorikan sebagai alat elektronik yang izin peredarannya diatur oleh Kemendag. Saat ini, Kemendag dan Kemenkes pun masih melakukan proses pembahasan atau menggodok regulasi rokok elektrik.

“Kita lagi harmoniskan, kita minta itu dikendalikan, sebaiknya sih enggak boleh seperti halnya rokok (tembakau),” kata Eko.

Eko menjelaskan, berdasarkan sejumlah penelitian, rokok elektrik sama bahayanya atau bisa lebih bahaya daripada rokok biasa. Rokok elektrik dikhawatirkan menyasar pada generasi muda sehingga meningkatkan jumlah perokok di Indonesia. Selain Kemenkes, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) juga telah merekomendasikan pelarangan penjualan rokok elektrik di Indonesia.

Sebelumnya, Menteri Perdagangan Rachmat Gobel menyatakan akan melarang penjualan rokok elektrik. Dirjen Standardisasi Perlindungan Konsumen Kemendag Widodo mengatakan, impor rokok elektrik pun akan segera dihentikan.

Menurut dia, kebijakan tersebut akan diatur dalam Peraturan Presiden (Perpres) tentang Peredaran Barang yang Dilarang, diawasi perdagangannya atau diatur tata niaganya, yang saat ini masih dalam tahap penggodokan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

Health
Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Health
Sindrom Steven-Johnson

Sindrom Steven-Johnson

Penyakit
Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Health
Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Health
Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Health
Apa Penyebab Kulit Kering?

Apa Penyebab Kulit Kering?

Health
4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

Health
8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

Health
Sindrom Asperger

Sindrom Asperger

Penyakit
Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Health
Gagal Ginjal

Gagal Ginjal

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.