Kompas.com - 25/09/2015, 16:00 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
EditorLusia Kus Anna

Masih banyak contoh lain tentang bagaimana orang tidak mau bertanggungjawab pada perilakunya. Kembali pada kasus di atas. Bagi saya, fenomena menggunakan anak untuk minta dukungan orang lain dalam bentuk 'like' sebanyak 1000 adalah konyol. Ayah yang melakukan hal ini adalah ayah yang tidak bertanggungjawab. Ia melimpahkan tanggungjawab pada anak dan orang lain. Kalau tidak ada yang memberikan 'like' pada posting tersebut, apa yang terjadi?

"Ayah enggak jadi berhenti merokok," kata ayah santai pada anaknya.

"Tapi ayah sudah janji mau berhenti kalau aku bantu ayah.." si anak merengek. Menagih janji sang ayah.

"Ya, tapi itu kan kalau kamu dapat 1000 like. Sekarang ini sudah berapa like kamu dapatkan? Cuman 50 kan? Artinya ayah masih boleh merokok.. " jawab ayah kalem.

Kemungkinan dialog semacam itu yang akan terjadi. Anda lihat, siapa yang harusnya bertanggungjawab? Jadi menurut saya, cara berhenti merokok-dengan-syarat-1000-like itu sama sekali tidak benar. Niat palsu.

Ayah yang menggunakan anaknya itu tidak sungguh-sungguh ingin berhenti. Kalau dia mau berhenti, maka dia akan proaktif. Ia akan mengunjungi terapis, berkonsultasi dengan dokter, berkomitmen mengurangi jumlah rokok per harinya, dan bisa juga minta bantuan keluarga/teman untuk menegurnya bila ia sudah melewati batas jumlah rokok yang ia tentukan.

Ditiru anak

Sisi lain dari fenomena tersebut adalah anak belajar untuk tidak bertanggungjawab pada perilakunya. Ia melihat kalau dia mau berhenti dari suatu perilaku, maka hal itu bisa dilakukan dengan syarat. Kalau dia ingin berhenti mengompol, maka ia akan bilang ke ibunya : "Kalau Ibu bisa dapat 1000 like, aku berhenti ngompol." Nah!

Anak belajar untuk melakukan sesuatu dengan syarat, padahal kita mengajarkan anak-anak untuk bisa mencintai tanpa syarat. Dalam hal ini, anak 'dipaksa' untuk memiliki paradigma :

- Kita tidak bisa menghentikan perilaku kita yang salah, karena keputusan untuk berhenti itu tergantung pada orang lain

- Kalau tidak ada orang yang mau membantu kita untuk berubah, maka sebaiknya kita tidak berubah.

Apa memang paradigma seperti itu yang kita inginkan tumbuh dalam diri anak-anak kita?

Naftalia Kusumawardhani, Versi lengkap artikel ini bisa dibaca di MDapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber Kompasiana
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Atresia Ani

Atresia Ani

Penyakit
5 Gejala Kista Ginjal yang Perlu Diketahui

5 Gejala Kista Ginjal yang Perlu Diketahui

Health
Sindrom Cushing

Sindrom Cushing

Penyakit
7 Cara Mengatasi Kulit Tangan Kering

7 Cara Mengatasi Kulit Tangan Kering

Health
5 Cara Sederhana Hilangkan Kulit Kapalan

5 Cara Sederhana Hilangkan Kulit Kapalan

Health
4 Pertolongan Pertama Saat Asam Lambung Naik

4 Pertolongan Pertama Saat Asam Lambung Naik

Health
Penyakit Paru Interstisial

Penyakit Paru Interstisial

Penyakit
Tanda-tanda Awal Gangguan Bipolar pada Remaja

Tanda-tanda Awal Gangguan Bipolar pada Remaja

Health
Meningioma

Meningioma

Penyakit
Tips Saat Gula Darah Terlalu Tinggi atau Terlalu Rendah

Tips Saat Gula Darah Terlalu Tinggi atau Terlalu Rendah

Health
12 Penyebab Kram Perut setelah Berhubungan Seks dan Cara Mengatasinya

12 Penyebab Kram Perut setelah Berhubungan Seks dan Cara Mengatasinya

Health
Kenapa Badan Demam setelah Suntik Vaksin?

Kenapa Badan Demam setelah Suntik Vaksin?

Health
Cara Akses Layanan Telemedisin Kemenkes RI untuk Pasien Isoman

Cara Akses Layanan Telemedisin Kemenkes RI untuk Pasien Isoman

Health
Tips ala Rumahan untuk Hilangkan Kutu Rambut

Tips ala Rumahan untuk Hilangkan Kutu Rambut

Health
Pahami, Begini Cara Mengecek Gula Darah untuk Kontrol Gejala Diabetes

Pahami, Begini Cara Mengecek Gula Darah untuk Kontrol Gejala Diabetes

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.