Kompas.com - 29/10/2015, 10:03 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com — Sebuah penelitian terhadap 20.000 kehamilan antara tahun 2004 sampai 2009 menunjukkan, waktu pembuahan memiliki pengaruh yang cukup signifikan terhadap tingkat kelahiran yang sukses.

Para peneliti berkata, waktu terbaik untuk pembuahan adalah bulan Desember. Bayi yang dikandung pada akhir tahun memiliki kesempatan lahir lebih sehat. Menurut studi, pembuahan pada bulan Desember menghasilkan kelahiran tiga bayi lebih banyak per 200 kehamilan.

"Ada keterkaitan bermakna antara musim dengan angka kelahiran yang sukses," kata Paul Winchester, peneliti dari Indiana University. "Hari Valentine adalah waktu ketika banyak pembuahan sukses terjadi, sedangkan Desember adalah waktu yang positif untuk mengandung bayi."

Sementara itu, pertengahan tahun disinyalir bukanlah waktu yang tepat untuk menambah anggota keluarga. "Juni adalah bulan yang beracun," jelas Paul. "Kami melihat pembuahan yang terjadi pada bulan Juni lebih berisiko mengalami keguguran atau lahir prematur."

Para peneliti masih belum tahu pasti penyebab perbedaan risiko tersebut. Diduga, ini ada kaitannya dengan musim yang berhubungan dengan naik turunnya kadar vitamin D pada matahari dan naik turunnya paparan pestisida di udara dan tanah.

Juni adalah masa menanam dan banyak petani menggunakan pestisida untuk membasmi hama. Studi lain mengatakan, kasus spina bifida dan kematian mendadak lebih banyak terjadi pada bayi yang pembuahannya terjadi pada bulan Juni.

Spina bifida adalah kondisi ketika janin tidak berkembang dengan baik di dalam rahim dan tulang belakangnya tidak terbentuk dengan benar (cacat tabung saraf).

Penemuan ini telah dipresentasikan dalam pertemuan tahunan American Society for Reproductive Medicine, menyusul publikasi oleh University of Cambridge di Inggris yang menemukan bahwa bayi yang lahir pada musim panas lebih sehat dibanding bayi yang lahir pada musim dingin.

Penemuan ini mungkin juga membuat khawatir para calon orang tua. "Penting bagi orang tua untuk tidak terlalu takut dengan hasil penelitian ini. Sebab, walau kami yakin ada kaitan yang cukup signifikan antara waktu pembuahan dan angka sukses lahir, risiko ini terbilang minor jika dibandingkan faktor penentu lain seperti pola makan dan olahraga," kata Nicholas Tatonetti, peneliti di Columbia University, Amerika Serikat.  

Studi oleh Indiana University ini masih perlu penelitian yang lebih mendalam untuk menemukan faktor penyebab pasti mengapa bulan yang satu lebih berisiko terhadap janin dibanding bulan-bulan lainnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.