Kompas.com - 22/02/2016, 07:11 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Minum air dalam jumlah banyak boleh-boleh saja dilakukan, asal tak berdekatan dengan waktu makan, misalnya 1 jam sebelum makan.

Sayangnya, banyak yang meminum air bergelas-gelas tepat sebelum suapan pertama dimulai, atau bahkan di tengah-tengah waktu makan. Padahal, kebiasaan tersebut bisa mengganggu organ pencernaan dalam mencerna makanan dan menyerap nutrisi secara optimal.

"Ada begitu banyak kekeliruan informasi di luar sana tentang topik ini," kata Ali Miller, RD, ahli gizi integratif dan bersertifikat serta spesialis manajemen berat badan di Naturally Nourished RD.

"Pada praktiknya, ini lebih banyak menimbulkan bahaya ketimbang manfaat baik. Cairan yang berlebihan saat makan dapat menyebabkan kembung, gangguan pencernaan, dan bahkan gangguan penyerapan nutrisi."

Idealnya, Miller mengatakan, perut menjaga tingkat keasaman 1 sampai 2 skala pH, yang membantu memecah protein, merangsang pelepasan enzim pencernaan, membantu dalam penyerapan vitamin seperti B12, dan membantu mengubah makanan menjadi bubur untuk membuat pencernaan bekerja lebih mudah.

Tetapi ketika Anda banyak minum saat makan, Anda memperlambat seluruh proses, yang dapat menyebabkan kembung dan kurang optimalnya kinerja pencernaan.

Walau penelitian menunjukkan Anda akan menghemat beberapa kalori, Anda harus memutuskan apakah itu layak?

Dalam buku Go With Your Gut, penulis Robyn Youkilis merekomendasikan tidak minum setengah jam sebelum makan dan hingga satu jam setelah makan.

Jika Anda benar-benar harus minum, katanya, ambillah seteguk kecil hanya untuk membasuh mulut, atau Anda akan kehilangan manfaat asam klorida yang penting untuk memecah makanan dengan baik.

Jadi, kapan waktu yang ideal untuk minum kala bersantap? Untuk pencernaan yang sehat, batasi diri untuk minum 100 ml air pada waktu makan, semata-mata untuk membantu menelan, kata Miller.

Selain membatasi cairan, ada beberapa hal yang bisa Anda lakukan untuk mengoptimalkan kinerja pencernaan, yaitu mengunyah lebih lama, makan dalam keadaan rileks, dan makan makanan dengan rasa agak pahit misalnya sawi serta rasa asam misalnya cuka apel untuk membantu menyukseskan diet.

"Semua itu bisa merangsang empedu dan aliran enzim," kata Miller, "Mempertahankan pencernaan dalam kondisi yang ideal untuk memecah makanan dan menyerap nutrisi."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber MSN.com
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.