Kompas.com - 24/04/2016, 18:00 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

BATAM, KOMPAS.com — Karyawan atau buruh pabrik merupakan kelompok yang paling banyak terinfeksi HIV di Batam, Kepulauan Riau. Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kota Batam tahun 2015, terdapat 163 karyawan atau buruh pabrik yang terinfeksi HIV.

"Berdasarkan kelompok pekerjaan, yang paling banyak terinfeksi HIV itu buruh pabrik. Di Batam, 63 persen penduduknya adalah pekerja di pabrik," ujar Kepala Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Dinas Kesehatan Kota Batam, Sri Rupiati, di Batam, Jumat (22/4/2016).

Sri mengatakan, banyak pekerja di Batam yang merupakan pendatang sehingga jauh dari istri. Daerah yang sangat dekat dengan negara tetangga Singapura ini juga dikenal memiliki banyak kawasan lokalisasi prostitusi. Para pekerja itu pun menjadi rentan terinfeksi HIV karena menjadi pelanggan pekerja seks dan melakukan hubungan seks yang tidak aman.

Sejak tahun 1992-2015, tercatat 4369 orang terinfeksi HIV dan 1775 AIDS. Untuk itu, Dinas Kesehatan Kota Batam sudah bekerja sama dengan 70 perusahaan di Batam untuk memberikan edukasi pencegahan HIV/AIDS dan konseling kepada para karyawan.

Pemeriksaan voluntary counselling and testing (VCT) atau provider-initiated testing and counselling (PITC) juga dilakukan kepada sejumlah pekerja sekaligus diikuti dengan survei.

Menurut data tahun 2015, ditemukan 638 orang terinfeksi HIV dari 12.000 orang yang dites. Setelah karyawan pabrik, ibu rumah tangga menempati posisi kedua terbanyak di antara mereka yang terinfeksi HIV, yaitu 114 orang. Kemudian, wanita pekerja seksual menempati posisi ketiga terbanyak, yaitu 87 orang.

"Ibu rumah tangga ini kebanyakan tertular dari suaminya," kata Sri.

Jika ibu rumah tangga yang tertular HIV tersebut hamil, bayinya berisiko terinfeksi HIV. Tes HIV pun menjadi sangat penting untuk deteksi dini HIV dan mencegah penularan. Jika positif HIV, mereka langsung diberi konseling dan konsumsi antiretroviral (ARV).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.