Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/07/2016, 11:00 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Kebanyakan perempuan cukup akrab dengan infeksi jamur penyebab keputihan. Walau infeksi ini jelas membuat tidak nyaman, tetapi pada umumnya tidak berbahaya.

Jenis jamur yang sering menyebabkan keputihan adalah Candida albicans. Menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (CDC) Amerika, kini ditemukan tipe infeksi jamur terbaru yang mirip dengan albicans tetapi lebih berbahaya.

Berbeda dengan Candida albicans, jenis jamur Candida auris ini kebal terhadap obat-obatan anti jamur yang biasa dipakai.

Candida auris pertama kali dikenali di tahun 2009 dari seorang pasien di Jepang. Jenis jamur ini juga dilaporkan di berbagai klinik atau rumah sakit di seluruh dunia. Jamur auris diketahui berbahaya, bahkan bisa berakibat kematian.

Tidak seperti jamur albicans yang ditemukan di tempat yang lembab seperti bagian genital dan mulut, jamur auris biasanya ditemukan di saluran urin atau pernapasan. Selain mengiritasi kulit, infeksi ini juga menyebabkan infeksi serius pada luka dan darah.

sejauh ini tipe jamur auris ditemukan di beberapa negara, seperti Jepang, Korea Selatan, India, Afrika Selatan, Kuwait, Kolombia, Venezuela, Pakistan, dan Inggris.

Menurut CDC, tipe baru jamur ini sulit dilacak karena kebanyakan rumah sakit tidak memiliki alat untuk mengidentifikasi infeksi ini.

Tanpa obat yang kuat, korban akibat infeksi jamur ini diperkirakan akan terus bertambah. Apalagi, hampir 60 persen pasien yang terinfeksi meninggal dunia.

Meski pun infeksi jamur bisa terjadi di seluruh bagian tubuh, tetapi kebanyakan di temukan di vagina karena seringkali sudah tercampur secara alami dengan jamur yang tinggal di vagina.

Infeksi jamur pada perempuan bisa muncul akibat penggunaan antibiotik yang seringkali ikut membunuh sel imun yang mengendalikan populasi jamur, kehamilan, diabetes tidak terkontrol, dan mengonsumsi pil KB oral.

Para ahli mengatakan, jamur auris biasanya terjadi pada pasien yang dirawat lama di rumah sakit. Faktor risiko lain adalah pasien yang baru menjalani operasi dan menggunakan kateter.

Oleh karenanya langkah pertama mencegah infeksi ini adalah membersihkan alat-alat kedokteran dengan teliti sehingga semua virus, bakteri, atau jamur, mati.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+