Kompas.com - 25/07/2016, 13:00 WIB
Ilustrasi thinkstockphotosIlustrasi
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Kemampuan pil anti-HIV untuk mencegah penularan human immunodeficiency virus (HIV) semakin kuat. Bila pil ini dikonsumsi segera sesudah berhubungan seks dan beberapa hari setelahnya, risiko penularan HIV bisa dicegah.

Pada tahun 2002, Badan POM Amerika (FDA) menyetujui pil Truvada, yang disebut pre-exposure prophylaxis (PrEP) melawan HIV, atau virus penyebab AIDS.

Orang yang belum terinfeksi HIV dan mengonsumsi Truvada setiap hari bisa menekan risiko penularan HIV lewat hubungan seks sampai 90 persen. Hal itu terbukti lewat penelitian pada pria gay dan biseksual yang secara acak diberikan Truvada setiap hari dan pil tanpa bahan aktif.

Kelompok yang mengonsumsi Truvada mengalami penurunan kasus baru HIV sampai 86 persen, dibandingkan dengan yang mendapat pil plasebo.

Fase penelitian itu berakhir pada 2014, setelah peneliti memberikan Truvada pada seluruh partisipan. Kemudian sekitar 18 bulan setelahnya, risiko HIV pada 362 partisipan itu bisa ditekan sampai 97 persen.

Dr.Jean-MIchel Molina dari Paris, salah satu ketua penelitian, mengaku kagum dengan strategi ini untuk mencegah HIV.

Untuk penelitian, para partisipan diberi dua pil yang dikonsumsi dua sampai 24 jam sebelum berhubungan seks. Mereka juga harus minum satu tablet 24 jam kemudian, dan satu tablet lagi 48 jam kemudian. Bila aktivitas seksual mereka berlanjut, mereka diminta minum pil setiap hari, dan satu pil dua hari setelah hubungan seks terakhir.

Selama tahap satu penelitian, ada 6,6 infeksi baru per tahun pada 100 orang yang minum pil plasebo, dibandingkan dengan 0,91 pada kelompok PrEP.

Molina dan timnya melaporkan hasil penelitian ini ada konferensi AIDS 2016 di Durban, Afrika Selatan.

"Saat ini di Perancis, dua pertiga orang menggunakan PrEP sesuai kebutuhan. Ini bisa menjadi alternatif bagi orang yang tak mau minum pil setiap hari," katanya.

Ia mengatakan, hasil penelitian ini hanya terbukti pada pria yang berhubungan seks dengan pria. Penelitian pada populasi lain akan dilakukan.

Catatan menarik lainnya, angka pemakaian kondom pada partisipan penelitian itu turun. Padahal, menurut Dr.Bruno Sprie, peneliti lainnya, tanpa pemakaian kondom risiko infeksi tetap ada, walau bisa dicegah.

Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit AS (CDC) tetap menyarankan agar orang yang beresiko tinggi tertular HIV mengonsumsi PrEP setiap hari.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Rahim Turun
Rahim Turun
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Obat Batuk Anak Alami yang Aman dan Praktis

5 Obat Batuk Anak Alami yang Aman dan Praktis

Health
Apa Perbedaan Vegetarian dan Vegan?

Apa Perbedaan Vegetarian dan Vegan?

Health
4 Tanda Diabetes yang Sering Tak Disadari

4 Tanda Diabetes yang Sering Tak Disadari

Health
8 Makanan yang Dapat Menyehatkan kulit

8 Makanan yang Dapat Menyehatkan kulit

Health
Mengapa Diabetes Dapat Menyebabkan Nyeri Sendi?

Mengapa Diabetes Dapat Menyebabkan Nyeri Sendi?

Health
4 Cara Untuk Menstimulasi dan Mempercepat Proses Persalinan

4 Cara Untuk Menstimulasi dan Mempercepat Proses Persalinan

Health
Splenomegali

Splenomegali

Penyakit
4 Faktor Risiko Penyakit Jantung

4 Faktor Risiko Penyakit Jantung

Health
Orkitis

Orkitis

Penyakit
14 Tips Merawat Kaki Penderita Diabetes

14 Tips Merawat Kaki Penderita Diabetes

Health
Venustraphobia

Venustraphobia

Penyakit
10 Makanan dan Minuman untuk Redakan Sakit Perut

10 Makanan dan Minuman untuk Redakan Sakit Perut

Health
Hernia Epigastrium

Hernia Epigastrium

Penyakit
Kenali 11 Ciri-ciri Asam Lambung Naik

Kenali 11 Ciri-ciri Asam Lambung Naik

Health
Insufisiensi Trikuspid

Insufisiensi Trikuspid

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.