Kompas.com - 24/08/2016, 14:40 WIB
Darah segar yang coba dibersihkan Khusaeri dari gusi Selly Anggraeni. Kontributor Gresik, Hamzah ArfahDarah segar yang coba dibersihkan Khusaeri dari gusi Selly Anggraeni.
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Istilah hidrosefalus berasal dari bahasa Yunani "hydro" yang berarti air dan "cephalus" yang berarti kepala, merupakan kondisi dengan ciri utama akumulasi cairan yang berlebihan di otak.

Pemicu hidrosefalus pada bayi belum diketahui dengan jelas, tetapi secara umum dapat disebabkan oleh cacat genetik, perdarahan pada janin sebelum kelahiran, infeksi pada ibu seperti toksoplasma atau sifilis, atau cacat lahir seperti spina bifida.

Terapi hidrosefalus sebaiknya dilakukan sebelum bayi berumur 4 bulan untuk mengurangi risiko kerusakan otak.

Tujuan utama pengobatan penyakit ini adalah mengurangi jumlah cairan di otak. Biasanya dokter akan menempatkan selang fleksibel yang disebut shunt, ke otak untuk mengeringkan cairan.

Shunt tersebut akan membawa cairan ke bagian tubuh lain, biasanya perut atau jantung, agar cairan itu dapat diserap.

Shunt pada umumnya akan dibiarkan di otak seumur hidup. Penggantian dilakukan bila shunt tersumbat atau terinfeksi.

Selain pemasangan shunt, bisa juga dilakukan operasi ETV (endocopic third ventriculostomy). Dalam prosedur tersebut, dokter akan membuat lubang kecil di bagian dalam otak sehingga cairan di otak bisa mengalir bebas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk kasus darurat, dokter juga akan memberikan obat-obatan atau prosedur mengeringkan cairan otak sebelum shunt bisa dipasang.

Bila anak hidrosefalus mengalami gangguan perkembangan yang disebabkan oleh kerusakan pada otak, terapi untuk mengatasi kelambatan tumbuh kembang itu dapat dilakukan. Misalnya saja terapi wicara atau terapi fisik untuk mengatasi gangguan kemampuan motorik.

Yang harus diperhatikan, orangtua dan dokter harus mewaspadai kemungkinan cairan di otak menumpuk lagi. Shunt juga bisa tersumbat atau terinfeksi.

Bila anak tampak rewel, tak nafsu makan, kebanyakan tidur, dan sering muntah, itu merupakan tanda adanya kelebihan cairan berulang di otak.


Sumber WEBMD
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Osteoartritis

Osteoartritis

Penyakit
Kapan Waktu Tidur Siang yang Baik?

Kapan Waktu Tidur Siang yang Baik?

Health
Bintitan

Bintitan

Penyakit
Apa yang Boleh dan Tak Boleh Dilakukan Sebelum dan Setelah Vaksinasi Covid-19?

Apa yang Boleh dan Tak Boleh Dilakukan Sebelum dan Setelah Vaksinasi Covid-19?

Health
Glositis

Glositis

Penyakit
9 Ciri-ciri Penyakit Paru-paru, Tak Hanya Sesak Napas

9 Ciri-ciri Penyakit Paru-paru, Tak Hanya Sesak Napas

Health
Malnutrisi Energi Protein

Malnutrisi Energi Protein

Penyakit
Sakit Gusi Pantang Disepelekan, Kenali Bahayanya…

Sakit Gusi Pantang Disepelekan, Kenali Bahayanya…

Health
Bau Mulut

Bau Mulut

Penyakit
8 Bahaya Terlalu Banyak Minum Air Putih

8 Bahaya Terlalu Banyak Minum Air Putih

Health
Inkompatibilitas Rhesus

Inkompatibilitas Rhesus

Penyakit
Benarkah Air Mani Dapat Bermanfaat untuk Kesehatan Kulit?

Benarkah Air Mani Dapat Bermanfaat untuk Kesehatan Kulit?

Health
Abses Gigi

Abses Gigi

Penyakit
8 Cara Program Hamil agar Pasangan Sukses Mendapatkan Momongan

8 Cara Program Hamil agar Pasangan Sukses Mendapatkan Momongan

Health
Listeriosis

Listeriosis

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.