Mengenal Pneumonia, Penyakit yang Dialami Hillary Clinton

Kompas.com - 13/09/2016, 11:47 WIB
Hillary Clinton AFP PHOTOHillary Clinton
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com — Di tengah-tengah kampanye pemilihan presiden AS, Hillary Clinton menderita pneumonia. Penyakit ini dapat menjadi serius dalam hitungan jam dan gejalanya dapat terjadi selama berbulan-bulan.

Penyakit tersebut disebabkan oleh infeksi bakteri, ditandai dengan pembengkakan jaringan di paru-paru dan berefek merusak jika tidak cepat diobati.

Menemukan gejala pneumonia sering kali sulit karena gejala-gejalanya yang di awal tampak kurang serius, seperti flu atau asma. Gejalanya bisa berupa batuk lendir atau kering, dan penderitanya sulit bernapas sampai terengah-engah.

Penderitanya mungkin juga mengalami denyut jantung cepat, demam, berkeringat, gemetaran, dan nyeri dada. Dalam kasus ekstrem, penyakit ini dapat menimbulkan gejala batuk darah, sakit kepala, kelelahan ekstrem, mual, dan muntah.

Nyonya Clinton sempat dikira mengalami kelelahan ketika sebelum waktunya meninggalkan peringatan tragedi 9/11 dan ia terlihat kesulitan masuk mobil. Tampaknya efek pneumonia dikombinasikan banyak hal, termasuk cuaca yang sangat panas membuatnya merasa lemas dan meninggalkan acara sebelum selesai.

Kelelahan gara-gara pneumonia itu dapat dirasakan berbulan-bulan setelah penyakit itu pertama dialami.

Penyakit ini bukan hal yang tak biasa. Di Inggris, sekitar delapan dari 1.000 orang dewasa mengalaminya. Penyakit ini sangat lazim pada bulan-bulan musim dingin dan dialami mereka yang masih kecil atau lansia.

Penyakit ini jadi lebih serius dialami pada orang tua. Juga mungkin lebih berbahaya dialami oleh mereka yang sudah punya penyakit seperti asma, cystic fibrosis, jantung, ginjal, atau lever.

Gejala ringan penyakit ini biasanya diatasi dengan istirahat, obat antibiotika, dan minum banyak air. Kadang pada kasus lebih parah dibutuhkan perawatan di rumah sakit.

Ibu Clinton merilis surat keterangan tahun lalu yang menyatakan dirinya sehat sebagai respons terhadap orang-orang yang mempertanyakan apakah ia cukup sehat untuk memimpin.

Surat itu ditulis oleh Dr Bardack yang menyebut deep vein trombosis yang dialami pada 1998 dan 2009 dan gegar otak pada 2012. Surat itu menyebutkan, Clinton benar-benar sembuh dari penyakit-penyakit tersebut setelah absen beberapa lama untuk diobati.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X