Kompas.com - 25/11/2016, 19:45 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Bagian tubuh mana yang tidak akan terkena dampak buruk dari merokok? Rasanya tidak ada. Bagian otak pun bisa terkena dampak negatif dari kebiasaan merokok.

Menurut peneliti bidang psikologi di Northumbria University, Tom Heffernan dan Anna-Marie Marshall, merokok jelas bisa merusak otak. Mereka mengatakan, rokok yang mengandung 4000 bahan kimia itu bisa mendatangkan malapetaka pada otak.

Peneliti mengungkapkan, dampak buruk pada otak meliputi penurunan kemampuan belajar dan memori di otak. Kondisi itu diperburuk jika perokok juga sering konsumsi minuman keras. Penelitian ini telah dilaporkan dalam jurnal Frontiers di Psychiatry.

Dalam jangka panjang, merokok pun bisa mengganggu kualitas kerja, penurunan kemampuan kognitif, masalah memori, seperti mudah lupa dengan janji dan tidak ingat untuk rutin minum obat tepat waktu.

Bahkan menurut penelitian terbaru, perokok pasif pun akan terkena dampaknya jika menghirup asap rokok.

Merokok dinilai dapat memengaruhi korteks atau lapisan di luar otak yang berkaitan dengan fungsi memori dan pemrosesan informasi. Lapisan korteks itu menipis seiring bertambahnya usia. Tetapi, merokok bisa mempercepat penipisan lapisan korteks.

Dari 4000 bahan kimia di rokok, sebanyak 50 di antaranya atau bahkan lebih adalah racun. Sebut saja, karbon monoksida yang juga ditemukan pada asap knalpot mobil, butana yang ditemukan dalam cairan kimia, serta arsen, amonia, dan metanol yang juga terkandung dalam bahan bakar roket.

Bahan-bahan kimia berbahaya tersebut lama-kelamaan masuk ke dalam tubuh, kemudian merusak sel-sel yang sehat.

Merokok jadi faktor risiko utama berbagai jenis kanker, masalah paru-paru, dan masalah kardiovaskular. Lebih luas lagi, merokok juga dapat menurunkan kualitas sperma pria dan meningkatkan risiko katarak.

Cara mencegahnya, tentu dengan berhenti merokok. Ada beberapa terapi yang bisa membantu seseorang berhenti merokok, seperti terapi pengganti nikotin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber Dailymail
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.