Kompas.com - 30/06/2020, 09:00 WIB
Ilustrasi ibu hamil NataliaDeriabinaIlustrasi ibu hamil

KOMPAS.com – Mual menjadi keluhan yang paling sering dialami ibu hamil.

Saking rutinnya terjadi, mual sudah menjadi semacam indikator kehamilan meski sebenarnya tidak semua wanita hamil akan mengalaminya.

Pada trimester pertama kehamilan, ibu hamil memang sangat wajar mengalami sensasi mual dan muntah, terlebih pada pagi hari.

Oleh sebab itu, gejala mual dan muntah ini juga sering kali disebut sebagai morning sickness.

Baca juga: Bolehkah Berhubungan Badan Saat Hamil Muda?

Penyebab mual saat hamil

Melansir Buku Tetap Bugar dan Energik Selama Hamil (2010) oleh dr. Ova Emilia, M.Med., Ed., PhD., Sp.OG (K) & Harry Freitag, S.Gz, Dietisien, mual dan muntah wajar terjadi pada wanita hamil.

Kondisi tersebut paling mungkin terjadi akibat adanya perubahan hormon.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hormon β-HCG (Beta Human Chorionic Gonadotropin) yang meningkat bisa menyebabkan ketidakseimbangan pada tubuh, termasuk sistem pencernaan.

Ketidakseimbangan sistem pencernaan ini akan berdampak salah satunya pada perubahan respon terhadap rangsangan dari luar.

Seseorang yang semula tidak peka terhadap bau tertentu, akhirnya menjadi lebih mudah terangsang dan menyebabkan mual dan bahkan muntah.

Kondisi ini biasanya hanya terjadi pada awal minggu kehamilan karena hormon β-HCG meningkat dalam waktu 60 hari sejak terjadinya pembuahan.

Setelah 60 hari, kadar hormon β-HCG akan turun dan gejalannya akan berkurang dengan sendirinya.

Baca juga: Posisi Berhubungan Badan Saat Hamil Sesuai Trimester

Cara mengatasi mual saat hamil

Melansir Buku Enjoy Your Pregnancy, Moms! (2012) oleh Ana Wardatul Jannah, Am.Ked dan dr. Widja Widajaka, Sp.OG, ada beberapa cara yang bisa dilakukan oleh para wanita untuk mengatasi mual saat hamil.

Berikut ini yang disarankan:

  1. Ubahlah pola makan menjadi sedikit-sedikit, tetapi sering
  2. Jangan paksakan makan dengan porsi besar
  3. Hindari jenis-jenis makanan yang terlalu merangsang, berbumbu, bersantan, dan terlalu berminyak karena akan menstimulasi rasa mual menjadi semakin parah
  4. Sebaiknya saat bangun tidur jangan langsung berdiri dan beraktivitas karena dapat memicu rasa mual dan pusing. Jadi, luangkan sedikit waktu untuk bersantai dulu dalam posisi terlentang dengan bantal ditinggikan, lalu bertahap duduk, baru berdiri dan berjalan
  5. Pada pagi hari, hindari makanan berat. Cobalah untuk makan makanan ringan seperti biskuit atau cookies dan minum minuman hangat
  6. Hindari menggosok gigi dan minum susu pada pagi hari
  7. Hindari stres karena faktor psikologi dan stres juga berperan penting menyebabkan gangguan mual saat hamil. Apabila memiliki kecemasan, cobalah berbagi dengan pasangan. Bangun suasana dan sugesti positif bahwa ibu hamil akan mampu melewati tahap ini dengan baik
  8. Minimalisir beban pikiran terlalu berat dan kurang istirahat karena dapat pula menyebabkan dan memperparah mual muntah saat hamil
  9. Sisakan waktu yang cukup untuk beristirahat dan melakukan hal yang menyenangkan seperti mendengarkan musik atau aktivitas lain yang disukai
  10. Untuk meringankan gejala mual dan muntah, ibu hamil dapat mengonsumsi suplemen vitamin B6 atau bisa juga minum segejalas jahe hangat dengan sedikit tambahan gula atau madu
  11. Ibu hamil bisa juga mencoba melakukan pijat (akupresur) sendiri pada titik Neiguan atau P6. Caranya, dengan menekan titik di pegelangan tangan di sisi telapak tangan

Baca juga: Berapa Usia Ideal untuk Hamil?

Kapan harus ke dokter akibat mual saat hamil?

Meski mual saat hamil terbilang wajar, kondisi ini tetap harus diwaspadai apalagisampai berlangsung hingga melewati trimester pertama kehamilan atau ibu hamil sama sekali tidak bisa makan, sehingga mengalami kekurangan cairan dan sama sekali tidak bisa beraktivitas.

Apabila hal ini terjadi, ibu hamil bisa dikatakan mengalami mual dan muntah yang tidak sederhana.

Maka, segera konsultasikan kepada dokter. Tak perlu khawatir jika dokter akan mengambil keputusan lebih baik ibu hamil dirawat.

Pilihan itu tentu demi kebaikan ibu hamil dan janin.

Dampak buruk dari mual dan muntah yang dapat memengaruhi kondisi kandungan adalah jika ibu hamil mengalami hyperemesis.

Gejala hyperemesis, yakni ibu hamil muntah-muntah lebih dari 10 kali dalam satu hari, sehingga ibu hamil mengalami kekurangan cairan dan energi.

Kondisi ini retan mengganggu kenyamanan ibu dan pertumbuhan janin.

Oleh karena itu, jika mengalami hiperemesis, ibu hamil biasanya harus dirawat di rumah sakit.

Kondisi kekurangan kalori dapat menyebabkan ukuran bayi menjadi kecil atau yang biasa disebut intrauterine growth retardation atau janin tumbuh lambat.

Kondisi tersebut murni terjadi akibat kekurangan cairan dan zat gizi, bukan dampak dari mual dan muntah secara langsung.

Baca juga: 9 Jenis Vitamin dan Mineral yang Disarankan untuk Ibu Hamil

Dengan demikian, mual saat hamil atau morning sickness dapat dikatakan normal jika mual yang terjadi tidak disertai muntah yang terus-terusan.

Sementara itu, gejala mual pada ibu hamil biasanya akan semakin berat pada mereka yang mengandung anak kembar. Pasalnya, kadar hormon β-HCGyang dihasilkan ibu hamil kembar lebih tinggi daripada wanita yang hamil janin tunggal.

Selain itu, peningkatan hormon β-HCGjuga dapat terjadi pada wanita yang mengalami hamil anggur (mola hidatidosa).

Tak hanya itu, gejala mual saat hamil lebih sering juga terjadi pada wanita yang memiliki faktor risiko berikut:

  • Hamil pertama
  • Usia muda
  • Perokok
  • Berat badan lebih dari 77 kg

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fibroid Rahim

Fibroid Rahim

Penyakit
4 Cara Meningkatkan Hemoglobin dalam Darah

4 Cara Meningkatkan Hemoglobin dalam Darah

Health
Nyeri Panggul

Nyeri Panggul

Penyakit
7 Cara Mengobati Prostatitis dengan Obat, Perawatan Medis, dan Alami

7 Cara Mengobati Prostatitis dengan Obat, Perawatan Medis, dan Alami

Health
Nyeri Dada

Nyeri Dada

Penyakit
17 Penyebab Sel Darah Putih Tinggi, Bisa Tanda Infeksi sampai Kanker

17 Penyebab Sel Darah Putih Tinggi, Bisa Tanda Infeksi sampai Kanker

Health
Hernia Hiatus

Hernia Hiatus

Penyakit
Mual Muntah Tanda Kehamilan, Apakah Bisa Jadi Berbahaya?

Mual Muntah Tanda Kehamilan, Apakah Bisa Jadi Berbahaya?

Health
Batuk Kering

Batuk Kering

Penyakit
Minum Air Dingin Setiap Hari, Apakah Buruk bagi Kesehatan?

Minum Air Dingin Setiap Hari, Apakah Buruk bagi Kesehatan?

Health
Katatonia

Katatonia

Penyakit
Tak Hanya Kanker, Ini 3 Penyebab Munculnya Benjolan di Tubuh

Tak Hanya Kanker, Ini 3 Penyebab Munculnya Benjolan di Tubuh

Health
Aneurisma Aorta Abdominalis

Aneurisma Aorta Abdominalis

Penyakit
Penyebab Bisul dan Faktor Risikonya

Penyebab Bisul dan Faktor Risikonya

Health
Pleuritis

Pleuritis

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.