Kompas.com - 21/07/2020, 19:30 WIB
Ilustrasi kanker paru. Pemeriksaan CT Scan paru-paru. SHUTTERSTOCK/create jobs 51Ilustrasi kanker paru. Pemeriksaan CT Scan paru-paru.

KOMPAS.com – Selama ini kita mungkin telah sering mendengar kata radikal bebas yang erat dikaitkan dengan penyebab kanker dan beberapa penyakit berbahaya lainnya.

Anggapan tersebut tidak salah. Radikal bebas memang berbahaya bagi tubuh jika jumlahnya berlebihan.

Tapi, tahukah Anda apa sesungguhnya radikal bebas itu?

Baca juga: 12 Cara Mencegah Kanker Secara Alami

Pengertian radikal bebas

Melansir Buku The Healing Power of Antioxidant (2012) oleh Lanny Lingga, Ph.D, ada beberapa definisi radikal bebas yang perlu dipahami.

Secara sederhana, radikal beber di antaranya dapat diartikan sebagai berikut:

  1. Radikal bebas adalah atom yang memiliki elektron bebas atau elektron yang tidak berpasangan. Elektron yang tidak berpasangan tersebut bersifat tidak stabil, sehingga bersifat liar dan mudah menggandeng molekul lain yang ada di sekitarnya. Ikatan inilah yang dapat menimbulkan reaksi yang tidak diinginkan.
  2. Radikal bebas adalah senyawa oksigen reaktif yang memiliki elektron yang tidak berpasangan dan mencari pasangannya dengan cara mengikat molekul elektron yang ada di sekitarnya.
  3. Radikal bebas adalah molekul yang tidak teroksidasi menyebabkan terbentuk molekul baru yang dapat merusak sel tubuh.

Radikal bebas sebenarnya bagai dua sisi mata uang yang bertolak belakang.

Dalam kapasitas normal, radikal bebas pada kenyataannya berguna bagi tubuh.

Keberadaan radikla bebas ini diperlukan untuk banyak hal, seperti:

  • Melawan peradangan
  • Membunuh kuman penyebab penyakit
  • Detoksifikasi racun xenobiotic
  • Proses sintesis organik kompleks
  • Polimerisasi dinding sel
  • Mengendalikan tonus otot polos pada pembuluh darah dan organ-organ dalam tubuh

Namun, jika berlebihan, maka keberadaan radikal bebas berganti menjadi ancaman karena akan merapuhkan keseimbangan mekanisme yang bekerja di dalam tubuh manusia.

Jadi, dalam kadar normal, radikal bebas bekerja melindungi jaringan tubuh yang sehat dari kerusakan.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

Health
Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Health
Sindrom Steven-Johnson

Sindrom Steven-Johnson

Penyakit
Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Health
Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Health
Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Health
Apa Penyebab Kulit Kering?

Apa Penyebab Kulit Kering?

Health
4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

Health
8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

Health
Sindrom Asperger

Sindrom Asperger

Penyakit
Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.