Cara Mendeteksi Kanker Payudara dengan SADARI

Kompas.com - 01/09/2020, 09:26 WIB
Ilustrasi nyeri payudara. SHUTTERSTOCKIlustrasi nyeri payudara.

KOMPAS.com – Kanker payudara adalah kondisi ketika sel kanker terbentuk di jaringan payudara.

Keganasan pada jringan payudara ini dapat berasal dari epitel duktus maupun lobulusnya.

Dokter Spesialis Bedah RS Brayat Minulya Surakarta, dr. Yudit Anastasia Sari, M. Biomed, Sp.B, menyampaikan kanker payudara termasuk penyakit mematikan yang patut diwaspadai.

Baca juga: Jangan Keliru, Ini Beda Tumor Payudara Jinak dan Kanker Payudara

Dia menyebut, berdasarkan laporan yang berkembang, kanker payudara menempati posisi kedua sebagai penyebab kematian akibat kanker pada wanita, setelah kanker paru-paru.

Angka kejadian kanker payudara bahkan menempati posisi tertinggi di antara kanker pada wanita, yakni 25 persen dari semua kanker.

“Sayangnya, 80 persen kasus kanker di Indonesia ditemukan dalam stadium lanjut, sehingga semakin sulit ditangani,” kata dr. Yudit saat diwawancarai Kompas.com, Selasa (1/9/2020).

Oleh sebab itu, gejala kanker payudara harus bisa dideteksi sedini mungkin.

Cara melakukan SADARI untuk mendeteksi kanker payudara

dr. Yudit mengatakan deteksi kanker payudara sebenarnya bisa dilakukan secara mandiri, yakni dengan melakukan SADARI (Periksa Payudara Sendiri).

Berikut ini tata cara mendeteksi kanker payudara dengan SADARI:

1. Berdiri di depan cermin dan angkat tangan

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X