Kompas.com - 30/07/2021, 10:31 WIB

KOMPAS.com - Seseorang yang terkena Covid-19 biasanya menunjukkan beberapa gejala, seperti batuk, demam, dan sesak napas.

Namun, ada banyak orang juga yang terinfeksi virus SARS-CoV-2, tetapi ia tidak memiliki gejala sama sekali.

Terlepas dari hal ini, ketika seseorang pernah terinfeksi Covid-19, haruskan ia mendapatkan vaksinasi?

Seorang yang pernah terinfeksi Covid-19, tetap harus melakukan vaksinasi.

Melansir dari Mayo Clinic, seseorang yang pernah terinfeksi Covid-19 memang sudah mendapatkan kekebalan dan perlindungan alami dari virus penyebab Covid-19.

Namun, tidak jelas berapa lama perlindungan ini akan berlangsung.

Baca juga: Kenali Penyebab Penyakit Jamur Hitam yang Mengintai Pasca-Covid-19

Oleh karena infeksi ulang dapat terjadi dan dapat menyebabkan komplikasi parah, orang yang pernah terinfeksi Covid-19 direkomendasikan untuk tetap mendapatkan vaksin Covid-19.

Menurut Cleveland Clinic, bagi seseorang yang pernah terinfeksi Covid-19 dan mengalami long Covid-19, mendapatkan vaksin merupakan sesuatu yang penting.

Pemberian vaksin kepada orang yang mengalami long Covid-19 dapat membantu pemulihan pasien.

Lalu kapan seharusnya seseorang mendapatkan vaksin setelah terinfeksi virus corona baru?

Banyak ahli menyarankan, seseorang yang pernah terinfeksi Covid-19 untuk sesegera mungkin mendapatkan vaksin.

Namun, ada satu peringatan.

Jika seseorang telah menerima antibodi monoklonal atau menerima donasi konvalesen, ia harus menunggu 90 hari setelah pulih dari Covid-19 untuk menerima vaksin.

Menurut Food and Drug Administration AS (FDA), antibodi monoklonal adalah protein yang dibuat di laboratorium yang meniru respons imun tubuh.

Sebab, jika telah mendapatkan donasi konvalesen atau antibodi monoklonal, tubuh tidak akan memberikan respons yang baik terhadap vaksin.

Sudah divaksin, mungkinkah terinfeksi Covid-19?

Melansir dari Gavi, seseorang yang telah mendapatkan vaksin masih berpotensi terinfeksi Covid-19.

Kondisi ini dikenal sebagai “breakthrough infection”.

Meskipun vaksin terbukti secara efektif dapat menjaga tubuh dari virus, tidak ada vaksin yang menawarkan perlindungan penuh kepada semua orang yang menerimanya.

Misalnya, vaksin campak sangat efektif dalam mencegah infeksi, yang menyebabkan virus hampir diberantas di beberapa negara.

Namun ada infeksi yang dilaporkan bahkan pada populasi dengan vaksinasi luas.
Infeksi ini tidak hanya terjadi pada mereka yang tidak divaksinasi; ada kasus infeksi terobosan pada orang yang divaksinasi lengkap.

Contoh lainnya, vaksin flu musiman menawarkan perlindungan dari virus yang beredar.

Namun, virus flu yang beredar bervariasi dan orang yang divaksinasi mungkin masih sakit tetapi penyakitnya tidak terlalu parah.

Untuk SARS-CoV-2, sebuah laporan baru-baru ini di New England Journal of Medicine menggambarkan dua kasus Covid-19 setelah vaksinasi, dengan keduanya menunjukkan gejala ringan yang sembuh dalam waktu satu minggu.

Baca juga: 4 Gejala Penyakit Jamur Hitam Pasca-Covid-19 sesuai Lokasi Infeksinya

Selain itu, sebuah studi dari Universitas Stanford, yang belum ditinjau oleh ilmuwan lain, menjelaskan 189 kasus Covid-19 pasca-vaksinasi dari 22.729 petugas kesehatan, tetapi setidaknya beberapa di antaranya dikaitkan dengan vaksinasi parsial.

Vaksinasi mungkin akan membuat penyakit tidak terlalu parah jika infeksi seperti itu terjadi.

Ada beberapa kemungkinan penjelasan untuk infeksi ini.

Respons imun manusia dikodekan dalam DNA kita dan bervariasi pada tiap orang.

Keragaman ini membantu kita untuk menanggapi berbagai kuman.

Namun, efektivitas tanggapan ini juga bervariasi dan bisa disebabkan oleh beberapa hal, termasuk kesehatan yang buruk, kondisi medis, atau usia.

Sistem kekebalan yang menua tidak merespons antigen (zat asing yang menyebabkan sistem kekebalan memproduksi antibodi untuk melawannya) dan sistem kekebalan yang lebih baru.

Untuk satu vaksin, ada perbedaan terukur dalam konsentrasi antibodi penetralisir pada orang tua dibandingkan dengan orang dewasa yang lebih muda.

Beberapa peserta lanjut usia tidak memiliki antibodi penawar sama sekali setelah kedua dosis vaksin.

Alasan lain untuk infeksi ini adalah karena varian virus yang lolos dari deteksi kekebalan dan berkembang bahkan pada orang yang divaksinasi.

Sebuah virus, terutama “virus RNA” seperti SARS-CoV-2, diperkirakan akan bermutasi dan memunculkan varian, beberapa di antaranya mungkin lebih mudah menular.
V

arian ini mungkin juga kurang lebih efektif dinetralisir oleh sistem kekebalan karena mutasi dapat mengubah bagian virus yang dikenali oleh antibodi dan sel T.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.