Kompas.com - 01/11/2021, 14:00 WIB

KOMPAS.com - HIV adalah virus yang merusak sistem kekebalan tubuh, mengganggu kemampuan tubuh untuk melawan infeksi dan beberapa jenis kanker.

Karena anak-anak tidak memiliki kekebalan yang sepenuhnya berkembang, anak-anak dengan HIV menjadi lebih parah dari infeksi pediatrik umum daripada mereka yang HIV-negatif.

Karena mereka tidak dapat melawan infeksi secara baik, anak-anak dengan HIV sering mengalami hal-hal berikut:

  • infeksi telinga
  • infeksi sinus
  • radang paru-paru
  • penyakit usus
  • sepsis, infeksi darah yang serius
  • penyakit kulit
  • meningitis, radang selaput yang menutupi otak dan sumsum tulang belakang

Secara global, sekitar 1,7 juta anak di bawah usia 15 tahun hidup dengan HIV.

Baca juga: 5 Ciri-ciri Infeksi HIV pada Kulit

Gejala HIV pada anak-anak

Melansir dari Medical News Today, gejala HIV pada anak-anak biasanya bergantung pada usia anak.

Lalu, apa saja gejala HIV pada anak? Berikut beberapa di antaranya.

Bayi hingga usia 1 tahun

Pada tahun pertama kehidupan, dokter akan sulit mendiagnosis HIV. Gejala pada bayi mungkin termasuk:

  • perkembangan fisik yang tertunda, bermanifestasi dalam penambahan berat badan yang tidak memadai dan pertumbuhan tulang
  • pembengkakan kelenjar getah bening
  • diare intermiten
  • perut bengkak
  • infeksi jamur di mulut yang disebut oral thrush
  • radang paru-paru

Anak-anak di atas 1 tahun

Dokter dapat mengategorikan gejala pada anak-anak sebagai ringan, sedang, atau berat.

Gejala ringan meliputi:

  • pembengkakan kelenjar getah bening
  • kelenjar ludah bengkak
  • ruam gatal
  • infeksi telinga atau sinus yang konstan atau berulang
  • pembengkakan perut

Gejala sedang meliputi:

  • peradangan dan pembengkakan jaringan paru-paru
  • diare yang konstan atau berulang
  • sariawan mulut yang berlangsung lebih dari 2 bulan
  • radang hati
  • penyakit ginjal
  • demam yang berlangsung lebih dari 1 bulan
  • cacar air yang rumit

Gejala yang parah meliputi:

  • dua infeksi bakteri serius dalam 1 tahun
  • radang otak
  • infeksi jamur di paru-paru atau saluran pencernaan
  • pneumocystis jiroveci pneumonia, jenis pneumonia yang umum pada orang dengan HIV
  • tumor

Baca juga: Gejala HIV pada Pria dan Wanita

Bagaimana HIV menular ke anak-anak?

Orang hamil dengan HIV dapat menularkan virus ke janin mereka saat berkembang di dalam rahim.

Penularan dari orang tua dengan HIV ke bayi juga dapat terjadi selama kelahiran atau menyusui.

Dokter menyebut ketiga jalur penyebaran HIV ini sebagai penularan perinatal.

Sebelum tahun 1985 , sejumlah kecil anak tertular HIV melalui produk darah yang terkontaminasi.

Karena skrining rutin yang dimulai saat ini, risiko penularan melalui darah kini sangat rendah.

Perlu dicatat bahwa virus HIV tidak menular melalui beberapa pejanan berikut:

  • air mata
  • air liur
  • keringat
  • kontak biasa, seperti berbagi tempat tidur atau makanan
  • toilet

Bagaimana cara mendiagnosis HIV pada anak-anak?

Dokter mendiagnosis HIV pada bayi menggunakan cara yang berbeda dari yang mereka gunakan untuk mendiagnosis anak di atas 18 bulan.

Bayi di bawah 18 bulan

Ketika seseorang dengan HIV melahirkan, dokter biasanya akan melakukan tes virologi untuk bayi dengan interval berikut:

  • dalam waktu 2 hari setelah lahir
  • setelah 1 atau 2 bulan
  • pada usia 4 atau 6 bulan

Bayi menerima diagnosis HIV ketika dua sampel darah yang berbeda dites positif untuk virus.

Anak-anak di atas 18 bulan

Ketika janin berkembang di dalam rahim, mereka menerima makanan \melalui plasenta.

Jika orang tua hamil memiliki HIV, plasenta juga mentransfer antibodi HIV ke janin.

Untuk alasan ini, semua bayi yang dilahirkan oleh orang tua dengan HIV akan dites positif untuk antibodi saat lahir.

Setelah lahir, antibodi untuk HIV dari orang tua yang melahirkan dapat tetap berada dalam darah hingga 18 bulan.

Setelah anak berusia di atas 18 bulan, dokter menggunakan tes antibodi HIV untuk melakukan diagnosis.

Baca juga: 4 Tahapan Infeksi HIV Menjadi AIDS

Penanganan HIV pada anak-anak

Pengobatan standar untuk HIV adalah terapi antiretroviral (ART).

Praktisi merekomendasikan ini untuk orang-orang dari segala usia, termasuk anak-anak.

Para ahli menganjurkan pengobatan dini karena dapat membantu anak-anak hidup lebih lama, hidup lebih sehat.

Dosis untuk anak-anak mungkin tergantung pada berat badan daripada usia.

Selain itu, jika seorang anak terlalu kecil untuk menelan pil, dokter mungkin akan meresepkan ART dalam bentuk cair.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.