Dikdik Kodarusman
Dokter RSUD Majalengka

Dokter, peminat kajian autofagi. Saat ini bekerja di RSUD Majalengka, Jawa Barat

Bersyukur Saya Pernah Diabetes

Kompas.com - 17/08/2022, 09:35 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DIABETES bukan karena kekurangan insulin, melainkan karena proses glukoneogenesis yang berlebihan. Artinya, tindakan untuk membatasi asupan makanan malah akan memperburuk kondisi diabetes.

Hal ini disebabkan tidak adanya rangsangan pelepasan inkretin. Padahal inkretinlah yang merangsang pelepasan insulin.

Penemuan inkretin sebenarnya sudah lama. Pada tahun 1934, seorang ilmuwan asal Belgia Jean La Barre menemukan inkretin.

Inkretin terdiri dari beberapa jenis hormon. Yang paling bermakna dalam metabolisme glukosa adalah GIP dan GLP-1.

GIP = gastric inhibitory peptide, adalah senyawa yang merangsang pelepasan insulin. Sedangkan GLP-1 = glucagon like peptide 1, senyawa yang menghambat kerja glukagon.

Ketiadaan dua senyawa ini tentu akan mengakibatka proses katabolisme lemak menjadi glukosa terus berlangsung. Akibatnya kadar glukosa darah meningkat, keseimbangan cairan terganggu.

La Barre pernah mengusulkan untuk menggunakan GLP-1 sebagai obat untuk mengatasi diabetes.

Namun entah mengapa riset tentang GLP-1 tidak pernah terdengar. Mungkin karena pada dasarnya GLP-1 mudah tersintesa secara alami oleh makanan yang masuk saluran cerna.

Konsekuensi dari pemahaman ini adalah arah tindakan pengobatan diabetes melitus. Selain mengatasi gangguan keseimbangan cairan. Juga mengatasi faktor-faktor yang memengaruhi pelepasan glukagon. Kelebihan glukagonlah yang seharusnya jadi fokus

Glukagon dan beberapa hormon yang bekerja mirip glukagon, bekerja berdasarkan perangsangan saraf otonom. Fungsi saraf otonom dipengaruhi oleh beberapa neurotransmitter. Yang terutama adalah asetil kolin.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.