Minggu, 26 Oktober 2014 01:59
Caring by Sharing | Kompas.com

NEWS & FEATURES / HEALTH CONCERN - ARTIKEL

Mata Minus Bukan karena Keturunan

Selasa, 4 Januari 2011 | 17:51 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:

Kompas.com - Kelainan mata minus dan plus, boleh dibilang tak diturunkan karena hampir semua bayi lahir (90%), matanya positif 2-3 dioptri. Normalnya memang harus positif dan kondisi ini sama sekali tak mengganggu. Soalnya, mata bayi masih kecil dan akan berkembang sesuai pembesaran rongga matanya. Dengan berkembangnya rongga mata, bola mata pun akan membesar.

Kondisi positif yang ada sejak lahir ini, secara bertahap mulai menghilang dengan sendirinya saat anak berusia 3-4 tahun, hingga ketika berumur 6 tahun akan jadi nol/normal atau paling tidak positif 0,5.

Sementara bayi yang lahir dengan positif kecil semisal 0,5 dioptri justru memiliki kecenderungan bermata minus besar. Terlebih kalau faktor pemicunya banyak dan rambu-rambu saat membaca tak diperhatikan.

Dampak kacamata

Buat anak, penggunaan kaca mata bisa berdampak buruk atau tidak, sangat tergantung pada penjelasan dan bimbingan orang tuanya. Kalau orang tua begitu gencar menanamkan pengertian kaca mata sebagai momok, konsep yang dimiliki anak pun kurang lebih akan sama.

Nah, kalau memang si kecil harus berkacamata, jelaskan apa manfaat kaca mata. Tekankan bahwa berkaca mata sama sekali tak merugikan, tapi justru akan banyak membantu. Bukankah lebih baik berkaca mata ketimbang mata jadi malas atau bahkan kelainan yang ada semakin parah dan membuat mata jadi buta?

Jadi, tak perlu dijadikan momok. Kalaupun si kecil tak ingin menggunakan kaca mata, toh, masih banyak cara yang bisa ditempuh. Misal, pemberian vitamin khusus, latihan khusus atau terapi laser. Dengan bimbingan sederhana pada usia tertentu, kerusakan yang ada tak makin parah atau pemburukannya melandai.

Sayur jaga kesehatan mata Kecukupan gizi yang baik pasti menunjang kesehatan mata, termasuk kecukupan zat besi, Vit B6, Vit B12, Vit E dan Selenium. Selain, makanan anak sebaiknya bervariasi dan beragam. Kehadiran buah-buahan dan sayur-mayur dalam menu anak memiliki fungsi saling menunjang. Itu sebabnya, ke dalam menu makanannya sehari-hari harus dicobakan segala macam bahan makanan dengan aneka warna alam semisal wortel, brokoli, bayam merah, dan kacang hijau.

Bukankah alam memberi begitu banyak warna yang kita tidak pernah bisa menirunya? Bayangkan, untuk warna hijau saja yang mengandung klorofil yang sangat baik untuk kesehatan mata, alam menyediakan 12-13 derajat warna hijau! Ada yang hijau muda, lebih tua dan yang sangat hijau sekali, sementara kandungan gizi tiap warna ini pasti berbeda.

Sayuran warna hijau ini, kandungan gizinya amat disarankan untuk mereka yang bermata minus. Sedangkan untuk mata silinder, di mana lapisan-lapisan retinanya sangat peka terhadap cahaya, amat dianjurkan untuk mengkonsumsi makanan dan sayuran yang lebih mengarah ke warna merah dan ungu semisal bayam merah dan sebagainya.

 


Sumber :
Tabloid Nakita
Editor :
Lusia Kus Anna

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui