Salin Artikel

Meski Berdampak Negatif, Garam Juga Memiliki Manfaat Kesehatan

KOMPAS.com - Menambahkan garam pada masakan seolah tak pernah luput dari rutinitas masyarakat Indonesia.

Mineral ini memang menjadi andalan banyak orang untuk menambahkan rasa gurih atau asin pada makanan.

Namun, terlalu banyak asupan garam juga bisa memicu berbagai masalah kesehatan.

Menurut data Cleveland Clinic, terlalu banyak mengonsumsi garam bisa memicu kenaikan tekanan darah yang membuat kita berisiko tinggi mengalami penyakit jantung.

Itu sebabnya, American Heart Association dan banyak pakar kesehatan lainnya merekomendasikan kita agar membatasi asupan garam hanya satu sendok teh setiap hari.

Bagi mereka yang memiliki tekanan darah tinggi atau penyakit jantung, ahli kesehatan dari Cleveland Clinic, Sandra Darling, menyarankan agar membatasi asupan garam kurang dari satu sendok teh setiap hari.

Selain memicu risiko penyakit jantung, asupan garam yang terlalu tinggi juga bisa menyebabkan gangguan tidur. Agar kita lebih waspada, berikut efek garam pada tubuh:

Efek garam pada tubuh

Asupan garam yang terlalu tinggi bisa membuat pembuluh darah menyempit dan mengeras.

Akibatnya, jantung harus bekerja ekstra untuk memompa darah ke seluruh tubuh sehingga tekanan darah pun menjadi tinggi.

Kondisi semacam ini bisa meningkatkan risiko kita mengalami penyakit jantung dan stroke.

Mengonsumsi makanan tinggi garam di malam hari juga bisa memicu gangguan tidur.

Hal ini terjadi karena garam bisa memicu kenaikan tekanan darag dan retensi cairan.

Kondisi ini bisa membuat kita merasa gelisah,sering terbangun, dan tetap merasa lelah saat terbangun di pagi hari.

Meski makanan tidak terasa asin, bisa saja makanan tersebut memiliki kandungan garam yang tinggi.

Itu sebabnya, kita harus memeriksa label nutrisi untuk mengetahui pasti kandungan garam di dalamnya.

Manfaat garam

Meski garam memiliki efek samping yang serius, kita tidak perlu menghindari asupan garam sepenuhnya. 

Hal yang perlu kita lakukan adalah membatasi asupan garam sesuai batas konsumsi yang direkomendasikan para ahli kesehatan.

Pasalnya, garam juga mengandung mineral yang dibutuhkan agar tubuh berfungsi optimal.

Garam juga mengandung elektrolit tubuh yang dibutuhkan untuk membuat ion bermuatan listrik.

Ion-ion tersebut membantu menjaga kinerja sistem saraf, membantu kotraksi otot, menaga pH tubuh, dan membantu tubuh agar tetap terhidrasi.

https://health.kompas.com/read/2020/09/05/120500568/meski-berdampak-negatif-garam-juga-memiliki-manfaat-kesehatan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.