Salin Artikel

Anemia Sideroblastik: Gejala, Penyebab, Cara Mengatasi

Masalah kesehatan langka ini bukan hanya satu kondisi, melainkan gabungan dari beberapa kondisi kelainan darah.

Berikut penjelasan lebih lanjut terkait apa itu anemia sideroblastik, gejala, penyebab, dan cara mengatasinya.

Apa itu anemia sideroblastik?

Dilansir dari Healthline, anemia sideroblastik terjadi saat sel darah merah di dalam tubuh kelebihan zat besi. Kondisi ini membuat produksi hemoglobin menjadi tidak efektif.

Seperti diketahui, hemoglobin adalah protein yang membantu sel darah merah mengirimkan oksigen ke seluruh tubuh.

Dampaknya, zat besi menumpuk di sel darah merah atau eritrosit, sehingga tampilannya mirip seperti cincin atau sideroblas di sekitar inti sel darah merah.

Dalam kondisi normal, sel darah merah sehat bentuknya menyerupai kepingan cakram.

Tanpa oksigen yang cukup; organ seperti otak, jantung, dan hati tidak dapat bekerja dengan optimal. Kondisi ini menyebabkan masalah kesehatan kronis dan berdampak fatal.

Penyebab anemia sideroblastik

Secara umum terdapat tiga jenis anemia sideroblastik; yakni muncul sejak lahir atau faktor genetik, berkembang karena penyebab tertentu dari faktor eksternal, serta ideopatik atau muncul tanpa sebab yang tidak jelas. Berikut penjabarannya:

Faktor genetik

Anemia sideroblastik bawaan terjadi akibat mutasi gen ALAS2 dan ABCB7 yang ditemukan pada kromosom X, atau akibat mutasi gen pada kromosom yang berbeda.

Masalah genetik lain seperti sindrom pearson dan sindrom wolfram juga bisa jadi penyebab anemia sideroblastik.

Faktor eksternal

Anemia sideroblastik dapat disebabkan beragam masalah kesehatan dan gaya hidup tak sehat, seperti:

  • Konsumsi alkohol berlebihan
  • Hipotermia
  • Kelebihan zat gizi zinc
  • Kekurangan vitamin B6 dan mineral tembaga
  • Efek samping obat tertentu
  • Kontak dengan bahan kimia beracun
  • Tumor
  • Penyakit metabolisme

Ideopatik

Anemia sideroblastik muncul tanpa sebab yang jelas, bukan berasal dari faktor genetik maupun eksternal.

Penyebab anemia sideroblastik yang pastik dapat diketahui dengan pemeriksaan medis.

Gejala anemia sideroblastik

Tanda dan gejala anemia sideroblastik mirip dengan anemia lainnya. Melansir WebMD, beberapa gejalanya yang umum yakni:

  • Badan terasa lemah dan lesu
  • Sesak napas
  • Nyeri dada saat digunakan untuk beraktivitas
  • Kulit pucat
  • Limpa dan liver bengkak
  • Detak jantung cepat
  • Sakit kepala

Apabila ada gejala anemia sideroblastik di atas, konsultasikan dengan dokter.

Penyakit ini dapat dideteksi dengan pemeriksaan darah lengkap; meliputi tes kadar sel darah merah sampai hemoglobin. Bila perlu, dokter juga merekomendasikan biopsi sumsum tulang.

Apabila penyakitnya berasal dari efek samping obat tertentu, dokter umumnya merekomendasikan obat pengganti yang minim efek samping.

Jika penderita terindikasi kekurangan vitamin B6 atau mineral tembaga, dokter akan memberikan terapi zat gizi tersebut sesuai dosis yang tepat.

Apabila beberapa terapi obat dan suplemen tidak manjur, dokter umumnya merekomendasikan transfusi darah merah.

Kadar zat besi yang tinggi juga bisa menjadi masalah bagi penderita anemia sideroblastik. Dokter dapat menyarankan obat tertentu untuk membuang kelebihan zat besi.

Untuk kasus yang parah, cara mengatasi anemia sideroblastik memerlukan transplantasi sumsum tulang atau transplantasi sel induk.

Dengan perawatan yang tepat dan gaya hidup sehat, penderita anemia sideroblastik memiliki harapan hidup yang lebih lama dan kesehatan yang lebih berkualitas.

https://health.kompas.com/read/2021/01/10/140400268/anemia-sideroblastik--gejala-penyebab-cara-mengatasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Penyebab Hidung Meler yang Perlu Diketahui

4 Penyebab Hidung Meler yang Perlu Diketahui

Health
Pemfigoid Bulosa

Pemfigoid Bulosa

Penyakit
9 Bahaya Kelebihan Protein bagi Tubuh

9 Bahaya Kelebihan Protein bagi Tubuh

Health
Limfoma Burkitt

Limfoma Burkitt

Penyakit
Kenapa Pria Lebih Sering Ngorok Dibanding Wanita?

Kenapa Pria Lebih Sering Ngorok Dibanding Wanita?

Health
Rakitis

Rakitis

Penyakit
Vaksinasi Covid-19 pada Penderita Tumor, Kista, dan Kanker Kandungan

Vaksinasi Covid-19 pada Penderita Tumor, Kista, dan Kanker Kandungan

Health
8 Makanan dan Minuman yang Baik Dikonsumsi saat Flu

8 Makanan dan Minuman yang Baik Dikonsumsi saat Flu

Health
Mengapa Penderita BPD Sering Bermasalah dalam Hubungan Asmara?

Mengapa Penderita BPD Sering Bermasalah dalam Hubungan Asmara?

Health
6 Jenis Makanan Untuk Turunkan Kadar Kolesterol Jahat

6 Jenis Makanan Untuk Turunkan Kadar Kolesterol Jahat

Health
Minum Kopi Kok Bikin Kebelet BAB?

Minum Kopi Kok Bikin Kebelet BAB?

Health
Cara Mengatasi Eksim di Penis

Cara Mengatasi Eksim di Penis

Health
Penebalan Dinding Rahim

Penebalan Dinding Rahim

Penyakit
6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
5 Minuman Pelega Sakit Tenggorokan dan Jaga Daya Tahan Tubuh

5 Minuman Pelega Sakit Tenggorokan dan Jaga Daya Tahan Tubuh

Health
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.