Salin Artikel

3 Penyebab Amandel yang Perlu Diwaspadai

KOMPAS.com – Radang amandel atau tonsilitis dapat terjadi pada semua usia.

Tapi, penyakit ini kebanyakan menyerang anak-anak.

Radang amandel paling sering didiagnosis pada anak-anak dari usia pra-sekolah hingga pertengahan remaja.

Amandel atau tonsil sendiri adalah dua kelenjar getah bening yang terletak di belakangan kiri dan kanan tenggorokan.

Organ ini berfungsi sebagai mekanisme pertahanan dan membantu mencegah tubuh terkena infeksi.

Melansir Health Line, apabila tidak mendapatkan penanganan tepat, terjadi berulang, atau tergolong kronis, radang amandel bisa menyebabkan sejumlah komplikasi.

Ini termasuk:

  • Kesulitan bernapas
  • Gangguan pernapasan saat tidur (apnea tidur obstruktif)
  • Infeksi yang menyebar jauh ke dalam jaringan sekitarnya (selulitis tonsil)
  • Infeksi yang menghasilkan kumpulan nanah di belakang tonsil (abses peritonsillar)

Jika Anda menderita radang amandel kronis atau radang amandel berulang, dokter mungkin akan merekomendasikan operasi amandel untuk mengangkat tonsil dengan pembedahan (tonsilektomi).

Oleh sebab itu, radang amandel termasuk kondisi yang layak untuk diwaspadai.

Penyebab amandel

MerangkumMedical News Today, setidaknya ada 3 hal yang dapat menjadi penyebab amandel.

Apa saja?

  1. Infeksi virus
  2. Infeksi bakteri
  3. Penyakit sekunder, seperti sinusitis atau alergi serbuk bunga

Infeksi virus adalah penyebab tonsilitis paling sering.

Berikut ini adalah beberapa jenis virus paling umum yang menginfeksi amandel:

Lebih jarang, virus ini juga dapat menyebabkan radang amandel:

  • Virus Epstein-Barr (EBV)
  • virus herpes simpleks (HSV)
  • cytomegalovirus (CMV)

Sedangkan jenis bakteri yang paling umum menginfeksi amandel adalah Streptococcus pyogenes.

Namun, lebih jarang, bakteri spesies lain dapat pula menyebabkan radang amandel.

Ini termasuk:

  • Staphylococcus aureus
  • Pneumonia mikoplasma
  • Pneumonia klamidia
  • Bordetella pertussis
  • Fusobacterium
  • Neisseria gonorrhoeae

Radang amandel akibat virus atau bakteri dapat menular dan menyebar dari orang ke orang.

Penularan kedua oganisme penyebab amandel tersebut bisa terjadi secara kontak langsung dan tidak langsung.

Penyebaran secara kontak langsung terjadi ketika penderita amandel bersin atau batuk, lalu secara tidak sengaja percikan sekresi terhirup orang lain.

Sementara, penyebaran kontak tidak langsung terjadi ketika penderita radang amandel mengontaminasi suatu benda melalui percikan sekresi yang keluar ketika batuk, bersin, maupun bicara.

Benda yang telah terkontaminasi tersebut kemudian disentuh oleh orang lain. Virus atau bakteri bisa masuk ke tubuh ketika tangan menyentuh hidung atau mulut.

Namun, jika tosilitis disebabkan oleh penyakit sekunder, seperti sinusitis atau alergi serbuk bunga, kemungkinan tidak akan menyebar.

Lantas, mengapa amandel bisa terinfeksi?

Melansir Mayo Clinic, amandel adalah garis pertahanan pertama sistem kekebalan terhadap bakteri dan virus yang masuk ke mulut.

Fungsi ini dapat membuat amandel sangat rentan terhadap infeksi dan peradangan.

Namun, fungsi sistem kekebalan amandel menurun setelah pubertas. Kondisi inilah yang mungkin menyebabkan kasus tonsilitis yang jarang terjadi pada orang dewasa.

https://health.kompas.com/read/2021/01/11/180500668/3-penyebab-amandel-yang-perlu-diwaspadai

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.