Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Kenali Marah yang Sehat dan Tidak Sehat

Marah yang dikelola dengan baik dapat membuat seseorang berpikir lebih rasional.

Namun, marah bisa merusak kesehatan apabila terlalu meledak-ledak atau dipendam sampai akhirnya meledak.

Melansir Kid’sHealth, penyebab marah bisa beragam. Antara lain saat sesuatu tidak berjalan sesuai keinginan atau harapan. Atau, bisa juga karena sulit mencapai suatu tujuan.

Apa yang terjadi dengan tubuh saat seseorang marah?

Dilansir dari BetterHealth, amarah dapat memicu respons stres tubuh seperti dalam kondisi emosi orang yang takut, gembira, dan cemas.

Saat berhadapan dengan sumber kemarahan, kelenjar adrenal membanjiri tubuh dengan hormon stres seperti adrenalin dan kortisol.

Otak pun mengubah fokus aliran darah dari usus menunju ke otot agar tubuh lebih terjaga.

Sebagai imbasnya denyut jantung, tekanan darah, pernapasan, dan suhu tubuh meningkat. Setelah itu seseorang jadi berkeringat dan pikirannya lebih fokus.

Sayangnya, marah berlebihan tidak baik untuk kesehatan. Banjir hormon stres ke seluruh tubuh dalam waktu lama memicu perubahan metabolisme dan merusak sistem tubuh.

Beberapa efek buruk marah berlebihan bagi tubuh dalam jangka pendek antara lain:

  • Sakit kepala
  • Sakit perut
  • Susah tidur
  • Cemas
  • Tekanan darah tinggi
  • Gatal atau masalah kulit

Apabila dibiarkan, kebiasaan marah dan marah berlebihan dapat meningkatkan risiko serangan jantung sampai stroke.

Marah yang tidak sehat

Ada beberapa tanda kebiasaan marah kita sudah memasuki level tidak sehat, antara lain:

Cara menghadapi orang marah

Menghadapi orang yang dikuasai amarah terkadang juga dapat menggoyahkan emosi dan membuat kita marah.

Ada beberapa cara yang bisa dijajal agar kondisi panas ini tidak memicu pecahnya konflik terbuka, antara lain:

  • Bicarakan ketidaksepahaman dengan tenang, terbuka, dan jujur
  • Jika lawan bicara sudah mulai kasar, jangan mencoba berkomunikasi secara langsung, coba bangun komunikasi saat situasinya aman
  • Alih-alih membantah argumen atau memberikan saran pada orang yang marah, sampaikan perasaan atau pendapat Anda pribadi
  • Cari perantara atau pihak ketiga untuk membantu menyelesaikan beda pendapat

Apabila Anda merasa sulit mengendalikan marah, coba temui konselor atau psikolog untuk mencari solusi paling tepat bagi masalah emosi ini.

Selain itu, coba rutin berlatih teknik relaksasi seperti yoga atau meditasi dan rutin berolahraga.

https://health.kompas.com/read/2021/01/24/200200268/kenali-marah-yang-sehat-dan-tidak-sehat

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+