Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Mengenal Bahaya Infeksi Salmonella dan Cara Mencegahnya

Bakteri ini bisa ditemukan di dalam bahan makanan mentah.

Jika sampai menginfeksi manusia, bakteri tersebut bisa memicu penyakit bawaan makanan.

Orang yang mengonsumsi makanan yang terkontaminasi salmonella bisa mengalami sakit perut, diare parah dan muntah.

Karena salmonella tidak memengaruhi rasa, bau, atau penampilan makanan, sangat sulit menentukan makanan mana yang sudah terkontaminasi.

Kabar baiknya, ada tindakan pencegahan yang bisa kita lakukan untuk menghindar dari infeksi Salmonella.

Berikut cara mencegah infeksi bakteri Salmonella dari makanan:

  • Cuci tangan sebelum dan sesudah menyiapkan makanan.
  • Pisahkan daging mentah dari produk, makanan matang, dan makanan siap saji.
  • Cuci talenan, peralatan dan counter dengan air sabun hangat setelah berurusan dengan ayam mentah.
  • Jangan mencuci ayam mentah, karena kuman dapat menyebar ke makanan lain dan permukaan dapur.
  • Pastikan ayam dimasak hingga 165 derajat sepenuhnya, tidak hanya di permukaan.
  • Jangan makan makanan yang sudah ditinggalkan lebih dari dua jam.

Gejala awal infeksi Salmonella bisa berupa muntah, diare, demam, meriang.

Dalam banyak kasus, tubuh sebenarnya tidak membutuhkan antibiotik untuk melawan salmonella.

Tetapi jika tubuh mengeluarkan banyak cairan, Anda berisiko mengalami dehidrasi.

Makanan yang sering terkontaminasi Salmonella

Kebanyakan orang terinfeksi salmonella dengan memakan makanan yang telah terkontaminasi oleh feses. Makanan yang umum terinfeksi meliputi:

1. Daging mentah, unggas, dan makanan laut

Kotoran bisa masuk ke daging mentah dan unggas selama proses pemotongan.

Makanan laut dapat terkontaminasi jika dipanen dari air yang terkontaminasi.

2. Telur mentah

Meski cangkang telur bisa menghalangi kontaminasi bakteri, beberapa ayam yang memang sudah terinfeksi bisa menghasilkan telur yang mengandung salmonella.

3. Buah-buahan dan sayu mayur

Beberapa produk segar, terutama varietas impor, mungkin terhidrasi di lapangan atau dicuci selama pemrosesan dengan air yang terkontaminasi salmonella.

Kontaminasi juga dapat terjadi di dapur, ketika cairan dari daging mentah dan unggas bersentuhan dengan makanan mentah, seperti salad.

https://health.kompas.com/read/2021/07/11/120600968/mengenal-bahaya-infeksi-salmonella-dan-cara-mencegahnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+