Salin Artikel

15 Penyebab Nyeri Dada Saat Bernapas yang Bisa Terjadi

KOMPAS.com - Ada banyak kondisi yang bisa menjadi penyebab nyeri dada saat bernapas. 

Jika Anda mengalami nyeri dada saat bernapas, baik saat bernapas normal atau saat menarik napas dalam-dalam, Anda mungkin akan merasa khawatir.

Melansir Medical News Today, dokter menggambarkan jenis rasa sakit yang terjadi dengan menarik napas dalam-dalam sebagai nyeri dada pleuritik atau radang selaput dada.

Nama ini berasal dari selaput yang melapisi paru-paru yang dikenal sebagai pleura.

Istilah radang selaput dada kadang-kadang digunakan untuk menggambarkan rasa sakit yang tajam yang terjadi dengan napas dalam-dalam, tetapi juga dapat digunakan untuk menggambarkan peradangan pada pleura.

Nyeri pleuritik dapat dipicu oleh sejumlah gangguan, penyakit, atau cedera yang melibatkan paru-paru, pleura, atau jaringan atau organ terkait.

Ini termasuk:

  • Ligamen, otot, dan jaringan lunak dada
  • Tulang belakang dada
  • Jantung dan perikardium (lapisan jantung)
  • Kerongkongan
  • Dada

Ketika mengalami nyeri dada saat bernapas, ada sejumlah kemungkinan gejala yang bisa menyertai tergantung pada penyebab yang mendasarinya.

Beberapa gejala yang bisa terjadi termasuk:

Nyeri pleuritik dapat terjadi hanya dengan bernapas atau terjadi kapan pun tetapi memburuk saat mengambil napas. Nyeri pleuritik cenderung terjadi secara tiba-tiba, tajam, menusuk, dan intens.

Penyebab nyeri dada saat bernapas

Sekali lagi, nyeri dada saat bernapas bukan hanya bisa terjadi karena disebabkan oleh kondisi yang terkait paru-paru. 

Penyebab nyeri dada saat bernapas bisa juga terkait dengan  kondisi jantung, sendi, otot, dan tendon.

Paru-paru sebenarnya tidak memiliki reseptor rasa sakit. Tapi, kondisi medis yang melibatkan paru-paru dapat menyebabkan rasa sakit saat bernapas dalam beberapa cara, termasuk yang menyebabkan iritasi pada pleura. 

Sementara itu, karena jantung terletak di dekat paru-paru (dan pleura) dan bergerak dengan pernapasan, kondisi jantung dapat menyebabkan nyeri saat bernapas.

Sedangkan kondisi yang melibatkan salah satu struktur tulang atau jaringan lunak di dada dapat pula menyebabkan rasa sakit yang terjadi atau memburuk dengan pernapasan.

Dilansir dari Very Well Health, berikut adalah berbagai kondisi terkait paru-paru, jantung, struktur tulang, dan jaringan lunak di dada yang bisa menjadi penyebab nyeri dada saat bernapas:

1. Pneumonia

Pneumonia adalah infeksi di paru-paru yang mungkin disebabkan oleh bakteri, virus, atau jamur.

2. Infeksi virus

Infeksi virus sering kali dapat menyebabkan nyeri pleuritik.

Ini termasuk:

3. Kanker paru-paru

Kanker paru-paru biasanya disertai dengan nyeri pleuritik.

Jenis kanker paru-paru yang paling umum, yakni adenokarsinoma paru cenderung tumbuh di pinggiran paru-paru dekat pleura.

Adenokarsinoma paru paling sering terjadi pada orang yang tidak pernah merokok, wanita, dan dewasa muda dengan kanker paru-paru.

Terkadang kanker ini pertama kali menimbulkan gejala ketika menyebar ke pleura dan menyebabkan rasa sakit.

4. Efusi pleura

Efusi pleura adalah akumulasi cairan antara lapisan pleura dan dapat disebabkan oleh sejumlah penyakit, termasuk penyakit paru-paru, penyakit jantung, dan gangguan autoimun (seperti rheumatoid arthritis).

Efusi pleura maligna adalah efusi pleura yang mengandung sel kanker yang berhubungan dengan kanker paru-paru, kanker payudara, dan kanker metastatik yang telah menyebar ke paru-paru.

5. Pneumotoraks

Pneumotoraks adalah kolaps sebagian atau seluruh paru-paru yang dapat memicu nyeri dada yang parah dan sesak napas.

Pneumotoraks adalah komplikasi umum dari emfisema dan penyakit paru-paru lainnya.

6. Emboli paru

Emboli paru adalah kondisi yang berpotensi mengancam jiwa di mana gumpalan di pembuluh darah akan pecah dan berjalan ke paru-paru.

Faktor risiko emboli paru termasuk operasi baru-baru ini, penyakit jantung, dan deep vein thrombosis (DVT).

Studi telah menunjukkan bahwa emboli paru adalah penyebab paling umum terkait nyeri dada pleuritik yang mengancam jiwa dan sumber rasa sakit pada 5 persen sampai 21 perses kasus.

7. Infark paru

Infark paru terjadi ketika sebagian jaringan paru mati karena suplai darahnya tersumbat.

8. Mesothelioma

Mesothelioma adalah jenis kanker yang muncul di pleura dan paling sering terjadi pada orang yang telah terpapar asbes.

Paparan asbes dapat terjadi di tempat kerja atau pada orang yang tinggal di rumah dengan susunan atap menggunakan asbes.

8. Tuberkulosis (TB)

TB adalah penyebab nyeri pleuritik yang relatif umum terjadi di seluruh dunia.

9. Perikarditis

Perikarditis adalah peradangan pada selaput yang melapisi jantung (perikardium).

Perikarditis memiliki banyak penyebab termasuk infeksi, kanker (paling sering kanker paru-paru dan kanker payudara), kondisi autoimun seperti lupus, dan penyakit ginjal.\

10. Infark miokard (serangan jantung)

Infark miokard disebabkan oleh penyumbatan aliran darah ke sebagian otot jantung.

11. Diseksi aorta

Diseksi aorta adalah keadaan darurat medis di mana melemahnya aorta memungkinkan darah tumpah ke lapisan dalam aorta. Ini sering menyebabkan rasa sakit yang parah dan merobek yang mungkin terasa di dada dan punggung.

12. Hipertensi pulmonal

Hipertensi pulmonaladalah kondisi serius di mana tekanan darah di arteri pulmonalis meningkat.

Hipertensi pulmonal dapat disebabkan oleh sejumlah kondisi termasuk penyakit jantung, penyakit paru-paru, gangguan jaringan ikat, dan bahkan beberapa obat.

13. Patah tulang rusuk

Patah tulang rusuk sering menyebabkan rasa sakit yang berkembang secara bertahap dan memburuk dengan napas dalam-dalam dan batuk.

14. Costochondritis

Costochondritis atau kostokondritis adalah peradangan di tulang rawan yang menghubungkan tulang dada dengan tulang rusuk.

Kondisi ini sering dibuktikan dengan rasa sakit saat bernafas dan pembengkakan di sekitar tulang dada.

Costochondritis sering disalahartikan sebagai serangan jantung.

15. Kemungkinan penyebab nyeri dada saat bernapas lainnya

Ada juga penyebab yang mungkin awalnya tidak jelas.

Ini termasuk

  • Hemotoraks adalah akumulasi darah di ruang pleura, biasanya akibat cedera
  • Herpes zoster (herpes zoster) adalah reaktivasi virus cacar air yang dapat menyebabkan nyeri pleuritik jika terjadi pada salah satu dermatom (kelompok saraf) dada. Herpes zoster paling sering terjadi pada orang tua, dengan risiko meningkat pada lansia. Sementara herpes zoster biasanya dikaitkan dengan ruam, rasa sakit sering mendahului ruam beberapa hari, membuat diagnosis awal menjadi sulit
  • Gastroesophageal reflux disease (GERD) dapat menyebabkan refluks asam lambung yang parah dan memicu gejala, sering kali di tengah malam yang disalahartikan sebagai serangan jantung. Nyeri saat bernafas terkadang dialami. GERD juga dapat menyebabkan batuk kronis dan gejala lain yang mudah dikaitkan dengan paru-paru

Diagnosis dan cara mengobati nyeri dada saat bernapas

Tergantung pada gejala Anda, ada sejumlah tes berbeda yang mungkin akan direkomendasikan oleh dokter untuk mencari tahu penyebab nyeri dada saat bernapas pada diri Anda.

Ini termasuk:

  • Rontgen dada
  • Computed tomography (CT) scan
  • Magnetic resonance imaging (MRI)
  • CT angiografi untuk memeriksa kelainan jantung
  • Elektrokardiogram (EKG) untuk memeriksa kelainan irama jantung
  • Ekokardiogram, yakni adalah tes ultrasound (USG) jantung
  • Thoracentesis untuk mengekstrak cairan dari rongga pleura dengan jarum dan spuit.
  • Bronkoskopi, di mana dalam tes ini, tabung fleksibel dimasukkan melalui mulut dan dimasukkan ke dalam saluran udara besar paru-paru (bronkus)
  • Thoracoscopy untuk secara langsung memvisualisasikan paru-paru (biasanya untuk mendiagnosis kanker paru-paru)
  • Biopsi jaringan paru-paru dengan mengambil sampel jaringan dan diperiksa oleh ahli patologi
  • Oksimetri untuk mengukur tingkat oksigen darah
  • Tes darah termasuk tingkat sedimentasi eritrosit (ESR) dan protein C-reaktif (CRP) yang keduanya mendeteksi peradangan umum
  • Tes fungsi paru untuk mengukur kapasitas dan kinerja paru-paru
  • Tes D-dimer untuk mendeteksi pembekuan darah (emboli paru)

Pilihan perawatan untuk pernapasan yang menyakitkan akan tergantung pada penyebab spesifiknya.

Hasil pengobatan tergantung pada tingkat keparahan penyakit yang mendasarinya. Seperti halnya penyakit apa pun, diagnosis dini biasanya dikaitkan dengan keberhasilan pengobatan yang lebih besar.

https://health.kompas.com/read/2021/07/18/133000568/15-penyebab-nyeri-dada-saat-bernapas-yang-bisa-terjadi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Health
7 Penyebab Hipertensi pada Anak

7 Penyebab Hipertensi pada Anak

Health
Flu Tulang

Flu Tulang

Penyakit
12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

Health
Peripheral Artery Disease (PAD)

Peripheral Artery Disease (PAD)

Penyakit
Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Health
Sindrom Antley-Bixler

Sindrom Antley-Bixler

Penyakit
8 Cara Mencegah Penyakit Ginjal

8 Cara Mencegah Penyakit Ginjal

Health
Kenali Apa yang Anda Rasakan, Ini Beda Sedih dan Depresi

Kenali Apa yang Anda Rasakan, Ini Beda Sedih dan Depresi

Health
Ciri-ciri Kanker Mulut Harus Diwaspadai Sejak Dini

Ciri-ciri Kanker Mulut Harus Diwaspadai Sejak Dini

Health
10 Kebiasaan yang Memicu Penyakit Ginjal

10 Kebiasaan yang Memicu Penyakit Ginjal

Health
Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.