Salin Artikel

Jenis-Jenis Antioksidan dan Manfaatnya bagi Tubuh

KOMPAS.com - Peran antioksidan yang membawa banyak manfaat bagi kesehatan sudah tidak asing lagi didengar.

Antioksidan merupakan zat yang melindungi tubuh dengan menetralkan molekul tidak stabil yang disebut radikal bebas.

Tidak semua radikal bebas membahayakan kesehatan karena mereka juga berperan dalam proses biologis, salah satunya pembelahan sel.

Selain itu, radikal bebas juga membantu sel-sel berkomunikasi satu sama lain dan membantu tubuh manusia bertahan melawan infeksi.

Namun, jika terjadi penumpukan radikal bebas di dalam tubuh maka radikal bebas dapat menyebabkan kerusakan serius pada sel.

Kondisi ini dapat memicu berbagai masalah kesehatan, seperti kanker, penyakit jantung, tekanan darah tinggi, penuaan dini, dan diabetes.

Inilah alasan mengapa manusia memerlukan antioksidan karena tubuh menggunakan antioksidan untuk menyeimbangkan radikal bebas.

Selain itu, dikutip dari Medical News Info, antioksidan juga memiliki manfaat lain, yakni:

  • Membantu menghentikan atau memperlambat kerusakan sel yang disebabkan oleh radikal bebas
  • Meningkatkan kekebalan tubuh
  • Melindungi tubuh dari berbagai penyakit

Tubuh memiliki pertahanan antioksidan sendiri untuk mengendalikan radikal bebas, yaitu glutathione.

Meskipun demikian, tubuh tetap memerlukan antioksidan tambahan yang dapat diperoleh dari sumber bahan makanan.

Dengan demikian, kadar antioksidan dalam darah akan meningkat dan tubuh mampu melawan dan mencegah kerusakan yang ditimbulkan dari radikal bebas.

Jenis-jenis antioksidan yang dibutuhkan tubuh

Merangkum National Health Service dan WebMD, terdapat beberapa jenis antioksidan dan manfaatnya bagi tubuh, yaitu:

  1. Vitamin C
    Vitamin C, yang juga dikenal sebagai asam askorbat, merupakan antioksidan yang juga berfungsi untuk menjaga kesehatan kulit, dan membantu penyembuhan luka.
  2. Vitamin E
    Vitamin E merupakan antioksidan yang membantu menjaga kesehatan kulit dan mata, serta meningkatkan daya tahan tubuh.
  3. Beta-karoten
    Selain sebagai penangkal radikal bebas, juga berfungsi untuk menjaga kesehatan paru-paru dan mengurangi risiko kulit terbakar sinar matahari.
  4. Likopen
    Selain mengandung antioksidan tinggi, likopen juga berfungsi untuk menjaga kesehatan jantung, dan mengurangi risiko terkena kanker.
  5. Lutein
    Tidak hanya sebagai sumber antioksidan, lutein juga berfungsi untuk melindungi sel-sel mata dan saraf, serta mencegah katarak dan degenerasi makula.

Sumber antioksidan

Dikutip dari Family Doctor, berikut beberapa bahan pangan yang mengandung antioksidan:

  • Vitamin C

Terdapat pada sebagian besar buah dan sayuran, seperti:

  • Vitamin E

Terdapat di beberapa kacang-kacangan dan biji-bijian, seperti:

  1. Almond
  2. Biji bunga matahari
  3. Hazelnut
  4. Kacang tanah

Selain itu, juga dapat ditemukan pada bayam, kangkung, brokoli, alpukat, minyak kedelai, minyak jagung, dan minyak kanola atau canola oil.

  • Beta-karoten

Terdapat pada sayur dan buah yang berwarna cerah, seperti:

  1. Pepaya
  2. Mangga
  3. Melon
  4. Wortel
  5. Kacang polong
  6. Labu kuning
  7. Ubi jalar
  8. Brokoli
  9. Bayam
  10. Kangkung
  • Likopen

Terdapat dalam buah dan sayur dengan daging buah berwarna merah, merah muda, atau merah oranye, seperti:

  1. Tomat
  2. Pepaya
  3. Jeruk bali merah
  4. Semangka
  • Lutein

Terdapat pada sayuran berdaun hijau, seperti:

  1. Bayam
  2. Sawi
  3. Kangkung
  4. Brokoli
  5. Jagung
  6. Kale
  7. Kacang hijau
  8. Selada

Hal yang harus diperhatikan

Meskipun antioksidan dapat diperoleh secara alami dari bahan pangan, terkadang pola makan sehari-hari tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan antioksidan.

Hal ini menyebabkan perlunya asupan antioksidan tambahan yang dapat diperoleh melalui suplemen.

Akan tetapi, konsumsi suplemen antioksidan ini tidak boleh sembarangan karena dapat membahayakan kesehatan.

Menurut WebMD, suplemen antioksidan dapat berinteraksi dengan obat-obatan lain yang dikonsumsi untuk kondisi lain.

Misalnya pada perokok yang mengonsumsi suplemen beta-karoten dalam dosis yang tinggi akan meningkatkan risiko terkena kanker paru-paru.

Selain itu, konsumsi suplemen vitamin E dalam dosis tinggi juga akan meningkatkan risiko terkena kanker prostat dan stroke.

Oleh sebab itu, penting untuk selalu membicarakan semua obat dan suplemen yang dikonsumsi dengan dokter untuk mencegah efek samping dari suplemen tersebut.

Tips

Menurut Dr. dr. Tan Shot Yen, M. Hum. selaku Ahli Gizi, antioksidan dapat dengan mudah dipenuhi saat mengonsumsi lalapan dan sayur-sayuran.

Selain itu, Tan juga memberikan tips untuk menggunakan metode makan sesuai anjuran Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, yaitu “Isi Piringku.”

Dengan menggunakan metode “Isi Piringku” kita dapat mengetahui porsi dan komposisi makanan sesuai dengan gizi seimbang.

“Jika ikuti ini setiap kali makan maka separuh asupan kita sudah berisi antioksidan,” ucap Tan.

https://health.kompas.com/read/2021/10/07/180000368/jenis-jenis-antioksidan-dan-manfaatnya-bagi-tubuh

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.