Salin Artikel

6 Pantangan Makanan Setelah Sunat

Beberapa jenis makanan tertentu terkadang membuat orang yang baru dikhitan mengalami mual atau ingin muntah.

Selain itu, beberapa jenis makanan bisa menghambat proses pemulihan dan menambah rasa sakit setelah sunat.

Untuk itu, penting bagi setiap orang untuk memperhatikan beberapa pantangan makanan setelah sunat dan cara menjaga pola makan sehat setelah disunat.

Pantangan makanan setelah sunat

Melansir Nano Medic Care, ada beberapa pantangan makanan setelah sunat yang perlu dihindari agar luka sunat bisa cepat kering, antara lain:

  • Gula, susu, keju

Gula, pemanis buatan, susu, atau keju termasuk makanan yang bisa memicu peradangan pada kulit dan dapat menghambat proses penyembuhan luka sunat cepat kering.

Jenis makanan di atas dapat mencegah kolagen di kulit pecah, sehingga perlu dihindari orang yang habis sunat.

  • Junk food, gorengan, keripik, permen

Makanan cepat saji termasuk segala jenis junk food, makanan ringan, gorengan, keripik, permen perlu dihindari setelah sunat atau operasi.

Selain bisa menyebabkan peradangan, makanan cepat saji juga dapat memicu sembelit. Sembelit setelah sunat bisa memengaruhi luka operasi jadi susah sembuh.

  • Sosis, kornet, burger, nugget

Segala jenis makanan olahan dan berpengawet seperti sosis, kornet, burger, nugget, atau makanan instan biasanya tinggi gula, garam, dan nitrat.

Mengonsumsi makanan ini dapat menghambat proses penyembuhan luka setelah sunat. Seperti disinggung di atas, kelebihan gula bisa menyebabkan peradangan. Begitu juga dengan kelebihan garam dan nitrat.

  • Jahe, lada, atau pala

Konsumsi rempah-rempah seperti jahe, lada, atau pala dalam jumlah kecil bisa bermanfaat bagi tubuh.

Tapi, terlalu banyak rempah-rempat setelah operasi seperti sunat bisa menghambat proses pembekuan darah. Kondisi ini rawan menyebabkan infeksi dan bisa memperparah luka yang baru disunat.

  • Keju, pizza, burger, biskuit

Makanan seperti keju, pizza, burger, biskuit, kue yang mengandung mentega biasanya tinggi lemak tak sehat.

Makanan berlemak tinggi ini bisa meningkatkan kadar insulin dan menghambat penyembuhan luka setelah sunat.

Setelah sunat, konsumsi makanan berlemak sehat seperti ikan kembung, salmon, sarden, atau teri.

  • Roti tawar, roti putih, mi, pasta

Roti tawar, roti putih, mi, atau pasta termasuk jenis makanan utraproses yang dapat menghambat proses penyembuhan luka setelah sunat.

Ketimbang mengonsumsi makanan yang mengandung tepung terigu, orang yang baru disunat sebaiknya makanan yang terbuat dari gandum utuh atau beras merah.

Hal yang perlu diperhatikan saat memberikan makanan setelah sunat

Selain mempertimbangkan beberapa pantangan makanan setelah sunat di atas, ada baiknya pola makan setelah operasi diganti jadi sedikit-sedikit dan tidak bikin mual terlebih dahulu.

Melansir Royal Children’s Hospital, jika mual setelah operasi sunat sudah hilang, baru berikan makanan sehat. Untuk bayi, berikan air susu ibu (ASI) seperti biasa.

Jangan khawatir jika rasa mual dan muntah berlanjut selang satu atau dua hari setelah sunat.

Biasanya, dengan memberikan makanan dalam porsi kecil, rasa mual dan muntah bisa berkurang.

Setelah muntah, jangan langsung berikan makanan karena bisa menyebabkan perut makin mual. Berikan jeda setidaknya satu jam agar perut nyaman.

Apabila orang yang baru disunat terus-menerus muntah setelah lebih dari dua hari sunat, saatnya untuk berkonsultasi ke dokter.

https://health.kompas.com/read/2021/10/25/070100568/6-pantangan-makanan-setelah-sunat

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.