Salin Artikel

Gejala Penyakit Paru Obstruktif Kronik Stadium Akhir

KOMPAS.com - Penderita penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) kemungkinan akan mengalami banyak perubahan fisik dan emosional menjelang kematiannya, dengan gejala utama sesak napas.

Mengutip Healthline, PPOK adalah penyakit progresif. Meskipun pengobatan dapat memperlambat perkembangan dan membantu gejala, tidak ada obatnya.

Umumnya, penderita PPOK mengalami penurunan fungsional panjang yang terdiri dari empat tahap, yaitu:

Mengutip Medical News Today, Global Initiative for Obstructive Lung Disease menilai tingkat keparahan dan stadium PPOK hanya menggunakan volume ekspirasi paksa dalam 1 detik (FEV1).

FEV1 adalah ukuran seberapa banyak udara yang dapat dihembuskan seseorang dalam satu napas.

Dengan demikian, FEV1 setiap tahapnya berada pada kisaran berikut:

  • Stadium 1: FEV1 di atas 80 persen
  • Stadium 2: FEV1 adalah 50–80 persen
  • Stadium 3: FEV1 adalah 30-50 persen
  • Stadium 4: FEV1 turun di bawah 30 persen

PPOK adalah kategori kondisi yang mencakup emfisema dan bronkitis kronis, di mana ada gejala klinis untuk mengukur PPOK stadium akhir.

Gejala klinis adalah penyakit paru obstruktif kronik stadium akhir menjelang kematian yang dapat diungkapkan oleh pengujian di kantor dokter.

Gejala klinis tersebut dapat mencakup:

  • Oksigen darah rendah atau hipoksemia
  • Oksigen rendah di jaringan tubuh atau hipoksia
  • Rona kebiruan pada kulit karena kekurangan oksigen atau sianosis
  • Kegagalan pernapasan kronis yang terjadi ketika sistem pernapasan tidak dapat mengambil cukup oksigen atau melepaskan cukup karbon dioksida.

Mengutip Healthline, selama waktu ini, gejala yang sementara selama tahap awal PPOK menjadi konstan.

Gejala utama PPOK stadium akhir adalah sesak napas.

Mengutip WebMD, bagi penderita PPOK stadium akhir menjelang kematian, bernapas saja membutuhkan banyak usaha.

Anda mungkin juga mendapatkan kondisi yang disebut gagal pernapasan kronis.

Gagal pernapasan kronis terjadi ketika tidak cukup oksigen bergerak dari paru-paru ke dalam darah Anda atau ketika paru-paru Anda tidak mengambil cukup karbon dioksida dari darah Anda.

Terkadang, keduanya terjadi.

Selain sesak napas, gejala lainnya mungkin meliputi:

  • Sering batuk disertai nyeri dada
  • Infeksi dan flare-up yang sering terjadi
  • Kesulitan jatuh dan tetap tidur
  • Kehilangan selera makan
  • Penurunan berat badan
  • Sembelit
  • Inkontinensia
  • Sirkulasi yang buruk, yang dapat menyebabkan tangan, lengan, kaki, dan tungkai dingin, ditambah kulit muncul bercak-bercak
  • Kelemahan yang berkembang
  • Ketergantungan alat oksigen.

Saat serangkaian gejala dan perubahan fisik terjadi menjelang kematian, penderita PPOK mungkin akan merasa bingung atau gelisah.

Bahkan bisa menyebabkan delirium, sebelum kematian terjadi. Delirium adalah kondisi penurunan kesadaran yang bersifat akut dan fluktuatif.

https://health.kompas.com/read/2022/06/28/060000068/gejala-penyakit-paru-obstruktif-kronik-stadium-akhir-

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.