Awas, Diet Ekstrem Bikin Sulit Hamil

Kompas.com - 27/07/2011, 15:07 WIB
EditorAsep Candra

JAKARTA, KOMPAS.com — Hampir di banyak negara, tubuh langsing masih  menjadi salah satu ukuran kecantikan perempuan. Meski begitu, sebaiknya Anda berpikir seribu kali sebelum melakukan program diet yang terlalu keras karena kesehatan dan kesempatan untuk hamil bakal menjadi taruhannya.

Beberapa waktu lalu, Chantelle Houghton, yang menciptakan reality show Celebrity Big Brother, mengaku bahwa pada usianya yang baru 27 tahun ia sudah divonis tidak bisa punya anak oleh dokter karena kebiasaannya melakukan diet ketat.

"Karena obsesi pada makanan dan diet ketat ketika saya menderita bulimia, saya kehilangan kesempatan untuk memiliki bayi secara alami," katanya dalam sebuah wawancara majalah.

Menurut sebuah penelitian, diperkirakan 1,6 juta orang di Inggris Raya menderita gangguan pola makan, terutama adalah bulimia. Semasa hidupnya, Putri Diana merupakan salah satu penderita bulimia.

Mereka yang menderita bulimia biasanya tidak bisa menahan nafsu makannya, tetapi selalu mengeluarkan kembali makanan yang diasupnya, baik lewat obat pencahar ataupun memuntahkannya. Orang yang bulimia tidak selalu terlihat kurus.

Sementara mereka yang menderita anoreksia biasanya indeks massa tubuhnya kurang dari 17,5, tetapi tetap menolak untuk makan dan cenderung berolahraga secara berlebihan.

"Tanda bahaya gangguan pada kesuburan perempuan yang diet ketat adalah ketika menstruasi berhenti," kata Dr Marie Wren, Deputi Direktur Medik Lister Fertility Clinic di London, seperti dikuti Daily Mail.

Ia menjelaskan, bagian hipotalamus di otak yang mengendalikan pengeluaran hormon dari kelenjar pituitari yang mengatur siklus haid akan merangsang ovarium memproduksi sel telur. Namun, saat seorang wanita kehilangan berat badannya secara ekstrem, proses tersebut berhenti.

"Hal ini adalah cara tubuh mempertahankan sumber yang ada. Jika seorang wanita menstruasi, tubuhnya akan kehilangan zat besi, padahal input-nya hanya sedikit. Karena itu, tubuh mempertahankannya dengan cara menghentikan haid," paparnya.

Selain karena gangguan makan, diet yo-yo juga bisa memicu gangguan menstruasi. "Jika berat badan gampang naik dan turun, tubuh akan mengira itu adalah stres sehingga terjadi perubahan mekanisme ovulasi," kata Amanda Tozer, konsultan reproduksi.

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.