7 Jenis Obat yang Bisa Bikin Anda "Mengompol"

Kompas.com - 21/03/2012, 07:54 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Mengompol tidak hanya terjadi pada bayi dan anak-anak. Pada orang dewasa juga bisa terjadi, yang biasa disebut inkontinensia. Ini adalah suatu keadaan di mana seseorang tidak mampu mengendalikan keinginan berkemih.

Sebagian besar penderita inkontinensia adalah wanita. Pria lebih jarang mengalami gangguan ini, kecuali pada mereka yang telah menjalani operasi prostat. Banyak faktor pemicu inkontinensia pada orang dewasa, di antaranya yang paling umum adalah akibat kehamilan dan melahirkan. Hal ini biasanya disebabkan adanya perubahan otot di dasar panggul.

Selain itu, konsumsi obat-obatan tertentu setiap hari juga dapat memicu inkontinensia. Berikut adalah tujuh pengobatan yang mungkin dapat membuat Anda "mengompol" di celana:

1. Obat hipertensi

Orang yang memiliki tekanan darah tinggi dan mengonsumsi obat hipertensi seperti jenis alpha-blocker seperti doxazosin mesylate, prazosin hidroklorida, terazosin hydrochloride, mungkin berisiko mengalami inkontinensia.

Mengapa? Karena alpha-blocker bekerja untuk menurunkan tekanan darah dengan mengendurkan dinding pembuluh darah. Masalahnya, obat ini ternyata juga mengendurkan kandung kemih bersamaan dengan pembuluh darah. Hal ini membuat Anda rentan terhadap stres inkontinensia, yang memungkinkan urin keluar tanpa sengaja ketika Anda bersin, batuk, tertawa, berlari, atau melompat.

Apa yang harus dilakukan? Anda dapat memulai dengan melakukan latihan kegel untuk meningkatkan kemampuan Anda untuk mengontrol otot-otot kandung kemih. Kontrol otot yang baik mungkin bisa mengatasi efek relaksasi dari alfa-blocker. Tapi kalau hal ini benar-benar menjadi masalah bagi Anda, segera berkonsultasi ke dokter untuk mendapatkan bantuan medis. Untungnya, ada banyak pilihan obat untuk mengontrol tekanan darah, sehingga dokter mungkin akan mencoba menggunakan jenis calcium channel blocker atau kelas lain dari obat yang tak memiliki efek pada kandung kemih.

2. Terapi hormon

Terapi hormon yang dimaksud bisa dalam bentuk pil oral estrogen saja atau kombinasi antara estrogen dan progesteron.

Sejauh ini para peneliti tidak mengetahui secara pasti kenapa hal ini bisa terjadi. Bahkan sampai saat ini, terapi hormon masih dianggap dapat membantu mengobati masalah inkontinensia, tapi sekarang justru dapat memicu atau memperburuk inkontinensia.

Apa yang harus dilakukan? Bicarakan dengan dokter tentang efek penggunaan hormon topikal, seperti estrogen dan progesteron dalam bentuk krim, atau patch estrogen, yang tampaknya memiliki risiko lebih sedikit ketimbang pil hormon oral. Bahkan untuk beberapa wanita yang menggunakan hormon estrogen dalam bentuk krim atau patch, cara ini dapat membantu mencegah atau mengurangi inkontinensia.

3. Antidepresan dan obat mental lainnya

Seperti obat dengan efek antikolinergik, yang berarti obat yang menghambat neurotransmitter seperti nortriptylene, amitriptyline, desipramine, benztropine, haloperidol dan risperidone.Obat-obatan tersebut mempengaruhi elastisitas kandung kemih sehingga urin terus memasuki kandung kemih, yang menyebabkan inkontinensia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.